Sukses

Sekjen PBB dan PM Selandia Baru Bersatu Melawan Perubahan Iklim

Liputan6.com, Auckland - Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Antonio Guterres mengatakan pada hari Minggu bahwa kemauan politik untuk memerangi perubahan iklim tampaknya memudar, pada saat yang sama ketika keadaan semakin memburuk bagi mereka yang merasakan dampaknya.

Guterres membuat komentar setelah tiba di Selandia Baru, di mana ia berbicara kepada media bersama Perdana Menteri Jacinda Ardern di Auckland.

Dikutip dari Time.com pada Senin (13/9/2019), Guterres berencana untuk menghabiskan tiga hari di Selandia Baru, sebagai bagian dari perjalanan ke Pasifik Selatan untuk menyoroti masalah perubahan iklim.

Selain membahas isu perubahan Iklim, Guterres juga dijadwalkan berkunjung ke Christchurch, guna bertemu dengan para pemimpin Muslim setelah tragedi penembakan yang menewaskan 51 orang pada 15 Maret lalu.

Guterres mengatakan dia biasanya mengunjungi negara Muslim selama bulan suci Ramadan, tetapi tahun ini memutuskan untuk mengunjungi Muslim di Selandia Baru, sebagai penghargaan atas keberanian dan ketahanan mereka setelah teror penembakan.

Dia mengatakan sangat mengagumi solidaritas yang ditunjukkan Selandia Baru setelah serangan itu, dan memuji Ardern karena membantu menerapkan undang-undang kontrol senjata baru.

Sementara itu, pada pekan ini, PM Ardern berencana melakukan perjalanan ke Paris, di mana dia dan Presiden Prancis Emmanuel Macron, akan menjadi tuan rumah pertemuan untuk mendesak penghapusan visual kekerasan secara online.

 

2 dari 3 halaman

Banyak Negara Tidak Berkomitmen pada Perjanjian Paris

Guterres mengatakan banyak negara tidak memenuhi komitmen terhadap Perjanjian Paris 2016, dalam menjaga kenaikan suhu global di bawah 2 derajat Celsius di atas tingkat pra-industri.

"Kami tidak berada di jalur tepat untuk mencapai tujuan yang ditetapkan dalam Perjanjian Paris," kata Guterres. "Dan paradoksnya adalah bahwa ketika keadaan semakin memburuk, kemauan politik tampaknya memudar."

Di lain pihak, pada pekan lalu, Guterres memuji Ardern karena telah memperkenalkan undang-undang ambisius, yang membuat Selandia Baru akan hampir sepenuhnya bebas dari karbon pada 2050 mendatang.

RUU itu diperkirakan akan lolos sidang terakhir di parlemen pada akhir tahun ini.

3 dari 3 halaman

Kepulauan Pasifik Rentan Perubahan Iklim

Sementara itu, Guterres juga mengatakan bahwa negara-negara Kepulauan Pasifik berada di garis terdepan perubahan iklim.

"Kami tidak bisa membiarkan perubahan iklim yang tak terkendali," katanya. "Kita perlu melindungi kehidupan rakyat dan planet kita."

Guterres juga berencana untuk mengunjungi kepulauan Fiji, Tuvalu dan Vanuatu.

Di Fiji, ia akan bertemu dengan para pemimpin dan pejabat senior pemerintah dari Forum Kepulauan Pasifik.

Perjalanannya dilakukan menjelang KTT Aksi Iklim yang rencananya akan dia selenggarakan pada bulan September di New York.

Loading
Artikel Selanjutnya
Survei Ungkap Indonesia Paling Tak Percaya Perubahan Iklim Akibat Ulah Manusia
Artikel Selanjutnya
7 dari 10 Bencana di Indonesia Terkait Perubahan Iklim