Sukses

WNI Korban Penembakan Selandia Baru Dipulangkan dari RS Esok Hari

Liputan6.com, Wellington - WNI bernama Zulfirman Syah, korban penembakan masjid di Selandia Baru akan dipulangkan dari rumah sakit pada Jumat, 29 Maret 2019. Hal itu dinyatakan dalam sebuah status Facebook pribadi dengan bantuan Alta Marie, istrinya untuk menuliskan.

"Insya Allah, saya akan pulang hari Jumat besok, akan tetapi saya akan (membutuhkan) proses pemulihan yang panjang. Saya ingin fokus pada keluarga dan pemulihan saya," kata Zulfirman Syah

Zulfirman juga mengucapkan terima kasih atas perhatian dari seluruh entitas, baik dalam negeri maupun luar negeri.

"Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang, dari lubuk hati saya yang terdalam, atas curahan kebaikan yang telah kami terima," katanya.

"Kejadian yang sangat tidak terduga, level dukungan yang kami terima ... telah membuat kami takjub," Zulfirman melanjutkan.

Dalam kesempatan yang sama, ia memberitahu bahwa ponsel genggamnya telah dikembalikan oleh pihak kepolisian Selandia Baru. Sayangnya, sang istri mendapati bahwa foto yang tidak layak telah bocor ke media.

"Dan foto-foto kami masih dibagikan secara bebas," tuturnya.

Zulfirman memohon kepada seluruh pihak untuk tidak membagikan foto-foto tersebut, di antaranya adalah gambar saat ia dan anaknya di rumah sakit atau tepat maupun setelah insiden penembakan masjid berlangsung di Linwood, Selandia Baru.

"Kami telah berulang kali meminta kepada orang-orang untuk menunjukkan rasa hormat yang lebih, jadi saya akan memohon untuk terakhir kalinya: tolong jangan bagikan foto2 kami lagi," pinta Zulfirman dengan tegas.

"Dan jika anda telah berbagi foto2 kami di masa lalu, mohon dengan sangat untuk menghapusnya," lanjutnya.

Saat memberikan kabar tersebut, Zulfirman telah memutuskan untuk berhenti menggunakan seluruh media sosial, termasuk WhatsApp. Ia menambahkan bahwa istrinya, Alta Marie akan berperan sebagai penghubung terkait dengan kondisinya.

"Tetapi harap dipahami bahwa prioritas pertamanya (Marie) adalah mengelola kebutuhan keluarga kami," pungkasnya.

 

Simak pula video pilihan berikut:

2 dari 2 halaman

Tertembak di Paru-Paru

Sebelumnya, Zulfirman Syah dan anaknya dinyatakan sebagai korban luka insiden teror masjid di Linwood, Selandia Baru.

Menurut pernyataan istri pada Jumat, 15 Maret 2019, Zulfirman menderita "luka tembak di beberapa tempat" di tubuhnya.

"Suami saya, Zulfirman Syah dan putra kami dua-duanya hidup, namun terluka," kata Alta Marie melalui akun Facebooknya.

"Suami saya, Jul (Zulfirman Syah) ditembak di beberapa tempat dan paru-parunya berlubang," lanjutnya.

Dalam kesempatan itu, ia juga menjelaskan kondisi anaknya yang turut menderita luka tembak, yakni di bagian kaki.

"Dia trauma, tapi kami semua masih hidup," tutur Marie.

Beberapa hari lalu, kondisi keduanya telah berangsur pulih, dengan sang putra telah dipulangkan pada Kamis, 21 Maret 2019.

Loading
Artikel Selanjutnya
Banyak Orang Ingin Pindah ke Selandia Baru Usai Penembakan di Christchurch, Ini Alasannya
Artikel Selanjutnya
Terbongkar, Aliran Sumbangan Pelaku Penembakan di Masjid Selandia Baru