Sukses

Hati-Hati Bersihkan Telinga dengan Cotton Bud, Atau Ini yang Akan Terjadi...

Liputan6.com, Jakarta - Seorang pria berusia 31 tahun dilarikan ke Unit Gawat Darurat (UGD) setelah tiba-tiba pingsan. Sesaat ketika tiba di rumah sakit, ia mengalami kejang. Pemeriksaan fisik menunjukkan ia setengah tertidur, linglung, dan kondisi kesadarannya berubah-ubah.

Kemudian usai benar-benar sadar, dia mengungkapkan bahwa dia merasakan sakit di kepala dan mual selama beberapa hari. Selama itu pula, dia berjuang untuk mengingat nama-nama orang.

Fakta mengejutkan lainnya ialah, dia mengaku menderita nyeri di telinga kiri dan kehilangan pendengaran selama lima tahun terakhir.

Ketika para dokter ahli melakukan CT scan pada tengkorak laki-laki itu, mereka menemukan abses (radang jaringan tubuh) berisi nanah di jaringan di sekitar otaknya. Infeksi ini rupanya disebabkan oleh bakteri Pseudomonas aeruginosa, parasit yang mampu menimbulkan penyakit serius pada inangnya.

Kondisi yang dialami oleh pasien tersebut dinamakan Necrotising otitis externa (NOE, alias eksterna otitis ganas), yang memengaruhi jaringan di External Auditory Canal (EAC atau liang telinga).

Tapi bagaimana bakteri jahat ini masuk ke dalam tengkorak pria itu?

Pemeriksaan fisik yang diterapkan pada saluran telinga pria itu mengisyaratkan jawaban yang paling masuk akal: fragmen dari korek kuping yang telah 'menyelip' ke dalam kepala pasien selama bertahun-tahun.

Sementara itu, risiko infeksi berkembang dari benda asing yang bersarang di dalam EAC, kata para peneliti dalam laporan mereka, dikutip dari Science Alert, Rabu (20/3/2019).

Beruntung bagi laki-laki tersebut, pengangkatan sisa-sisa kapas dari korek kuping dan pemberian antibiotik dalam jumlah besar selama delapan minggu, mampu mengobati infeksi dan memperbaiki masalah neurologis serius yang ia alami.

"Antibiotiknya harus dihabiskan agar ia tetap sehat secara sistemik, tanpa defisit neurologis dan tidak ada gejala residual (telinga berdenging)," tulis para penulis. "Yang terpenting, dia tidak lagi menggunakan korek kuping untuk membersihkan telinganya!"

Para peneliti menegaskan, pengalaman tersebut hanyalah segelintir bukti terbaru bahwa orang-orang tidak boleh memasukkan sesuatu ke dalam telinga mereka, bahkan jika mereka bermaksud untuk membersihkannya --yang sebenarnya tidak diperlukan.

"Penggunaan korek kuping sudah umum dilakukan di tengah masyarakat saat ini. Benda tersebut juga telah lama diketahui menyebabkan beberapa komplikasi, termasuk trauma, perforasi membran timpani (pecahnya gendang telinga), impaksi serumen (sumbatan kotoran telinga), infeksi, dan retensi (tertinggalnya) residu kapas korek kuping," kata laporan itu.

Temuan ini dilaporkan dalam BMJ Case Reports.

 

Saksikan video pilihan berikut ini:

2 dari 2 halaman

Cara Tepat Membersihkan Telinga

Membersihkan kotoran telinga yang benar tidak menggunakan cotton buds atau korek kuping. Kita dianjurkan meminta bantuan tim profesional untuk mengeluarkan kotoran telinga yang mungkin saja sudah menumpuk tanpa kita sadari.

Dokter ahli telinga berbasis di Inggris, Dr Neel Raithatha, mengingatkan lagi agar tidak menggunakan korek kuping untuk mengeluarkan kotoran telinga.

Menurut dia, kerja dari cotton buds justru mendorong kotoran telinga masuk ke saluran telinga lebih dalam.

"Cotton buds juga dapat menggores dinding saluran telinga. Dampak buruknya, bisa-bisa melubangi gendang telinga," kata Neel seperti dikutip dari situs Daily Mail, Jumat, 2 Februari 2018.

Hal serupa juga pernah disampaikan oleh dokter di Rumah Sakit Puri Indah dan Rumah Sakit Pondok Indah, Dr Agus Subagio SpTHT. Agus tidak menyarankan untuk menggunakan cotton buds saat membersihkan kotoran telinga.

"Yang paling baik tidak melakukan apa-apa, tidak memasukkan apapun selama telinga sehat karena semakin banyak manuver di telinga, berpotensi membahayakan," ujarnya.

Menurut dia, kalau mau membersihkan telinga sendiri, sebaiknya bersihkan bagian liang telingasaja. Tentu saja bukan menggunakan cotton buds, melainkan gunakan kapas dan tisu.

Menurut dr Agus, membersihkan telinga tak boleh disodok. Jika disodok maka kotoran sebagian terambil dan sebagian besar terdorong sehingga sulit keluar serta memadat.

"Juga kemungkinan terjadi trauma kecil dan besar. Liang telinga lecet saja bisa nyeri sekali karena liang telinga tidak ada jaringan lemak di bawahnya," ujarnya.

Kotoran yang memadat bisa mengikis lapisan kulit liang telinga, bahkan tulang telinga.

Loading
Artikel Selanjutnya
Penyebab Paling Sering Seseorang Alami Gangguan Pendengaran
Artikel Selanjutnya
Universitas di Australia Uji Printer 3D untuk Menciptakan Telinga Manusia