Sukses

Tetangga Pelaku Penembakan di Selandia Baru: Dia Orang yang Tertutup

Liputan6.com, Christchurch - Brenton Harrison Tarrant lahir dan tumbuh di sebuah pondok sederhana di sebuah kota di Australia, sebelum kemudian pindah ke Dunedin, Selandia Baru.

Pria 28 tahun itu kini didakwa melakukan pembunuhan sehubungan dengan penembakan di masjid Selandia Baru yang menewaskan 50 orang.

Kotak surat di depan rumahnya di jalan pinggiran kota yang tenang di Dunedin mengatakan, "Tidak boleh surat sampah, terima kasih!"

Sikap sopan santun formal itu, kata para tetangga, mencerminkan sikap penghuninya, Tarrant si pria Australia yang dikenal pendiam dan ramah.

"Dia selalu melambaikan tangan ... sepertinya cukup baik," kata seorang penduduk beberapa pintu di bawah di bekas rumah Tarrant di Dunedin. "Kita semua terkejut," lanjutnya mendengar kabar bahwa Tarrant menjadi aktor pembantaian terparah dalams sejarah Negeri Kiwi.

Polisi bersenjata telah terlihat di luar properti Tarrant di Dunedin sejak Jumat, bahkan memperingatkan tetangga untuk tidak berbicara dengan wartawan.

"Aku mengenalnya sama seperti siapa pun," kata seorang tetangga, sebelum dinasihati untuk tidak berbicara dengan seorang reporter oleh seorang perwira polisi.

Seorang yang Tertutup

Dari Dunedin, Tarrant pindah ke flat dua kamar di Somerville St, Christchurch, Selandia Baru sekitar setahun yang lalu.

Tetangganya, seorang guru berusia 20-an, tinggal di sana bersama pasangannya, seorang mahasiswa, di unit sebelah Tarrant.

Pasangan itu, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, berbagi tembok internal dengan Tarrant.

Tetangga itu menggambarkannya sebagai pria pendiam yang menjaga dirinya sendiri dan sepertinya kerap meninggalkan rumahnya selama berbulan-bulan.

Dia juga tampaknya tidak punya pekerjaan.

Kadang-kadang mereka akan mendengar lemari dibuka dan ditutup tetapi hanya itu - hanya sedikit tamu yang ada dan tidak ada musik yang keras.

Dia "sedikit pendiam", kata wanita itu. "Kami tidak melihat banyak orang datang dan pergi dari tempatnya."

Pasangan itu memperkenalkan diri ketika Tarrant pindah, dan akan melihatnya sesekali di jalan bersama properti.

Dia tampak ramah dan sopan, katanya. Dia akan menawarkan untuk memotong rumput untuk induk semang, dan membantu di sekitar properti.

"Dia tampak seperti penyendiri, tetapi penyendiri yang ramah."

Pasangan itu tidak tahu Tarrant memiliki senjata pada saat itu. Namun lama-kelamaan mereka sadar bahwa ia memiliki lisensi senjata dan memiliki penyimpanan yang aman untuk senjatanya.

"Kami sangat terkejut, mendengar siapa yang tinggal di sebelah kami. Untuk mendengar apa yang dia miliki di sana ... senjatanya."

"Tapi sekarang, aku tahu kita aman, dengan dia di balik jeruji besi. Kita tinggal di sebelahnya, tapi sekarang kita lebih aman."

Induk semang Tarrant di Somerville St, sejauh ini tidak menanggapi pertanyaan seputar pelaku penembakan di masjid Selandia Baru itu.

 

Simak video pilihan berikut:

2 dari 2 halaman

Tumbuh di Australia

Masa kecil Tarrant dihabiskan di Australia.

Salah satu gambar yang terkait dengan akun daringnya menunjukkan karakter ocker dengan topi semak dan memegang bir VB khas Australia.

Kota kelahiran Tarrant, Grafton, hanya berjarak sekitar 600 km di utara Sydney dan ia bersekolah di sekolah menengah setempat.

Dia mengatakan secara online bahwa dia hampir tidak berhasil melewati sekolah dan tidak pergi ke universitas karena tidak ada yang menarik baginya.

Tarrant menggambarkan dirinya sebagai "orang kulit putih biasa, 28 tahun. Lahir di Australia dari kelas pekerja, keluarga berpenghasilan rendah".

Dia kemudian bekerja sebagai pelatih pribadi.

Tracey Grey, pemilik Big River Gym di Grafton, New South Wales, mengatakan penembak diduga bekerja di gym sekitar lima atau enam tahun yang lalu.

"Dia mulai datang ke fasilitasku sebagai anak laki-laki yang menyelesaikan sekolah dan menunjukkan banyak dedikasi untuk pelatihannya sendiri. Kemudian dia pergi dan melakukan kualifikasi pelatihan pribadinya."

Pejabat kota setempat, Jason Kingsley, mengatakan itu adalah hari yang gelap bagi kedua negara yang sedang berduka.

"Tragedi yang telah terjadi bukanlah refleksi dari Grafton atau Australia, juga bukan cerminan Selandia Baru. Tragedi jenis ini adalah hasil dari ekstremisme."

Dia mengatakan internet dan media sosial memungkinkan kebencian menyebar dengan cepat dan memberi orang-orang semacam itu pemirsa di seluruh dunia.

"Adalah penting bahwa reaksi kita terhadap tragedi ini tidak memberikan platform yang lebih besar kepada para ekstremis sesat ini. Kita harus bersatu ketika peristiwa-peristiwa seperti ini terjadi. Kita tidak boleh membiarkan orang-orang ini memecah belah kita dan kita tidak harus memberi mereka suara yang lebih besar."

Setelah penembakan hari Jumat, pihak berwenang telah menggali kembali ke masa lalu Tarrant.

Sydney Morning Herald melaporkan bahwa ibunya, Sharon Tarrant, telah diwawancarai oleh polisi.

Ayahnya, Rodney Tarrant, meninggal pada usia 49 tahun 2010 karena kanker yang diyakini terkait dengan asbes. Dia bekerja untuk Grup James Hardie.

Saudaranya Lauren, yang tampaknya bernama Rosie Robinson online, adalah seorang musisi. Dia dan Brenton sama-sama penggemar Tool band metal yang murung.

The Herald melaporkan bahwa polisi berniat untuk berbicara dengannya juga, namun, nenek Tarrant, Joyce Tarrant tidak mungkin dapat membantu dengan informasi.

Loading
Artikel Selanjutnya
Mengenal Gunung Api di White Island Selandia Baru yang Meletus
Artikel Selanjutnya
Polisi Perkirakan Tak Ada Lagi Korban Selamat di White Island