Sukses

Penyandang Autisme Bisa Nonton Bola di Stadion Bola Qatar, Disediakan Ruang Khusus

Liputan6.com, Jakarta Keheningan dan ketenangan sangat kontras dengan deru stadion sepak bola Piala Dunia. Tapi  untuk pertama kalinya di turnamen, ada "ruang sensorik" khusus yang dibuat di tiga stadion di Qatar.

Tempat itu bisa menjadi tempat berlindung bagi anak-anak, remaja, dan dewasa muda dengan autisme atau disabilitas serupa, saat atmosfir pertandingan besar terlalu berlebihan.

Dilansir dari Gulfnews, Presiden FIFA Gianni Infantino mengatakan Piala Dunia Qatar 2022 akan menjadi "Piala Dunia yang paling mudah diakses" bagi para penyandang disabilitas. Juga akan ada komentar untuk penyandang tunanetra dan tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk membuat penggemar yang difabel bisa ikut masuk ke stadion.

Ada tanggapan "besar-besaran" terhadap ruang sensorik, menurut Alison Saraf, yang merupakan bagian dari proyek sebagai pendiri toko untuk membantu anak-anak autisme di Doha.

Penyelenggara mengatakan hampir semua stadion khusus dan tiket kamar telah terjual.

Bagi banyak orang dengan autisme, kebisingan adalah pengalaman yang menyiksa. Kamar-kamar itu dimaksudkan untuk membantu mereka yang bisa menjadi "kewalahan", kata Saraf.

"Ini akan menjadi tempat yang tenang bagi mereka untuk bersantai dan meregulasi," katanya.

Hiruk-pikuk dari para penggemar merupakan bagian integral dari sepak bola, tetapi oasis ketenangan Piala Dunia ini dapat ditemukan di stadion Al Bayt, tempat pertandingan pembukaan, stadion Lusail tempat final akan dimainkan pada 18 Desember, dan Pendidikan Stadion kota yang akan menjadi tuan rumah delapan pertandingan.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Ruang Lainnya

Akan ada enam ruang lain di dekat zona penggemar di sekitar Doha.

Ruang ini dapat menampung setidaknya 10 orang dan memiliki jendela besar berwarna di mana para penggemar dapat menonton acara di tempat yang tenang.

Di Al Bayt, ada pencahayaan lembut dari serat optik dan lampu LED, kasur berwarna, dan permadani sensorik yang menawarkan berbagai kesenangan taktil yang bagi anak-anak dan remaja yang mungkin sudah lama tidak menyukai pertandingan sepak bola.

Ada juga headphone peredam bising, selimut empuk untuk berguling, dan mainan anti-stres.

"Kadang-kadang terlalu berlebihan di dalam stadion," kata Hala Ousta, manajer keragaman dan aksesibilitas FIFA.

 

3 dari 4 halaman

Penonton Bisa Menghabiskan Waktu Selama Mungkin

Spesialis ingin penonton menghabiskan waktu sebanyak mungkin dari kursi stadion mereka.

"Ini tidak dimaksudkan untuk pemisahan antara situasi 'mereka dan kita'," kata Saraf. "Ini murni untuk membiarkan mereka ikut mengalami permainan secara langsung. Dan kemudian bagi mereka untuk perlahan-lahan menjadi terbiasa."

 

4 dari 4 halaman

Mencontoh Klub Inggris

Klub Inggris Watford membuka ruang sensorik pada tahun 2016 dan yang lainnya mengikutinya.

Diskusi dimulai di Qatar pada 2016 dan ruang sensorik dibuka untuk Piala Dunia Antarklub FIFA pada 2019 dan Piala Arab tahun lalu.

"Ini pertama kalinya terjadi di turnamen Piala Dunia," kata Mark Dyer, yang bertanggung jawab atas aksesibilitas panitia penyelenggara Qatar.

Turnamen, yang dimulai Minggu saat Qatar menghadapi Ekuador, juga akan menampilkan aplikasi yang membantu penggemar tunanetra dapat mendengarkan komentar dalam bahasa Arab dan Inggris.

Penyelenggara Piala Dunia mulai memberikan komentar untuk beberapa pertandingan di Brasil pada 2014 dan Rusia pada 2018, tetapi akan ada komentar bahasa Inggris dan Arab untuk semua pertandingan di Qatar.

Penyelenggara juga telah menjanjikan perjalanan yang "dapat diakses sepenuhnya" untuk para penggemar dengan mobilitas terbatas saat bepergian ke stadion atau zona penggemar, baik mereka menggunakan transportasi umum atau mobil pribadi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.