Sukses

Edukasi Autisme di TikTok, Mencerahkan atau Berdampak Cyberbullying bagi Penyandangnya?

Liputan6.com, Jakarta Melihat sekilas beberapa statistik TikTok menunjukkan lebih dari 38.000 posting di bawah tagar autisme #Autism, dengan lebih dari 200 juta tampilan. Tagar #ActuallyAutistic (yang digunakan dalam komunitas autisme untuk menyoroti konten yang dibuat oleh, dan bukan tentang, orang dengan autisme) memiliki lebih dari 20.000 posting dan 40 juta tampilan.

TikTok adalah salah satu platform sosial terkemuka di dunia, dan telah meledak popularitasnya pada saat megalit media sosial lainnya berjuang. Ini telah menjadi saluran penting untuk berekspresi bagi pengguna muda, dan ini termasuk memberikan suara dan komunitas kepada orang-orang dengan autisme.

Dilansir dari The Conversation, TikTok telah membantu dalam beberapa hal, seperti mendorong diskusi seputar autisme ke depan, dan mengubah perspektif orang luar. Tetapi perlu juga bagi kita untuk memastikan lingkungan sekitar penyandang autisme saja yang menyambut mereka.

Seberapa Kenal Anda Tentang Autisme?

Autisme bukanlah penyakit. Ini adalah kondisi perkembangan seumur hidup yang terjadi pada sekitar satu dari 70 orang. Setiap orang dengan autisme, memiliki tantangan dan kekuatan yang unik.

Sebuah survei tahun 2017 yang dilakukan oleh Sandra Jones, Wakil rektor Australian Catholic University, menemukan lebih dari setengah orang penyandang autisme dan anggota keluarga mereka merasa terisolasi secara sosial. Dan 40% mengatakan terkadang mereka merasa tidak bisa keluar rumah karena khawatir dengan perilaku negatif terhadap lingkungan.

Banyak orang Australia memiliki sedikit pengetahuan tentang autisme dan interaksi terbatas dengan orang-orang autisme. Umumnya, sikap publik akan dibentuk oleh liputan berita, artikel online, serta film dan acara mainstream. Sementara penggambaran media tentang autisme dapat secara positif mempengaruhi pengetahuan publik, mereka juga dapat berkontribusi pada kesalahpahaman dan meningkatkan stigma.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Seberapa Besar Pengaruh Media Sosial dalam Edukasi Autisme?

Studi telah menemukan representasi media yang menayangkan autisme dapat berkontribusi pada stereotip tentang apa artinya menjadi penyandang autisme. Misalnya, acara seperti The Good Doctor dan Atypical menyajikan autisme sebagai kondisi "laki-laki yang berfungsi tinggi, kurang sosial, terpisah secara emosional, dan heteroseksual dari keluarga kulit putih kelas menengah".

Menurut Sandra, salah satu hal yang paling mengganggu bagi penyandang autisme adalah betapa terpinggirkannya suara mereka dalam percakapan tentang autisme.

"Anda akan paling sering menemukan orang non-autistik di balik penelitian, buku, film, dan program TV terkait autisme. Sebagian besar karakter autisme juga diperankan oleh aktor non-autistik," jelasnya.

Sebuah tinjauan berita terkait autisme yang diterbitkan di media cetak Australia dari tahun 2016 hingga 2018 hanya menemukan 16 dari 1.351 berita yang memasukkan perspektif langsung dari orang-orang penyandang autisme.

Penelitian Sandra sendiri tentang penggambaran autisme dalam berita cetak yang diterbitkan antara tahun 1996 dan 2005. Selama meneliti, ia menemukan narasi penyandang autisme sebagai hal yang berbahaya dan tidak dapat dikendalikan, atau tidak dicintai dan diperlakukan dengan buruk.

 

 

3 dari 4 halaman

Ketika Autisme Bertemu TikTok

TikTok telah memberi banyak orang dengan autisme berpikir cara yang kreatif dalam mengedukasi orang lain. Beberapa pengguna seperti Paige Layle dan Nicole Parish memiliki lebih dari 2 juta pengikut. Isi kontennya, menghilangkan mitos dan berbagi keragaman pengalaman autisme.

Beberapa hal positif bagi pengguna autisme, menurut Sandra:

- Terhubung dengan orang lain yang mirip dengannya.

- Mendidik orang tentang beberapa aspek autisme yang kurang dikenal atau disalahpahami, seperti stimming (perilaku stimulasi diri termasuk gerakan atau suara tubuh yang berulang atau tidak biasa)

- Berbagi hasrat dan minat dengan orang lain (#SpecialInterest) dan

- Meningkatkan kesadaran tentang prevalensi dan presentasi autisme yang berbeda pada wanita (#AutisticGirl).

Namun, seperti halnya semua bentuk media sosial, kita harus berhati-hati sebelum memberi label TikTok sebagai solusi untuk pengecualian autisme.

 

4 dari 4 halaman

Sisi Lain

Risiko yang paling nyata adalah cyberbullying. Banyak dari kita akan mengingat mode mengganggu dari video "autisme palsu" di TikTok. Contohnya termasuk orang non-autistik yang merangsang musik (berpura-pura autisme), untuk membuat orang tertawa, atau karena mereka pikir itu membuat mereka tampak lucu atau unik.

"Mengubah pengalaman autisme menjadi "meme" meremehkan tantangan dan kekuatan kita. Sulit untuk menggambarkan betapa menyakitkannya melihat identitas Anda digunakan sebagai lelucon untuk menghibur orang lain," ujar Sandra.

Terkait dengan hal ini adalah postingan video orang dengan autisme oleh orang lain tanpa persetujuan mereka. Apakah ini pengganggu taman bermain yang menyiksa penyandang autisme, orang asing di pusat perbelanjaan yang merekam "anak nakal", atau orang tua yang mengalami hari yang buruk dengan anak autisme mereka. Video tersebut dapat digunakan, digunakan kembali, dan disalahgunakan oleh orang lain.

Moderasi oleh TikTok menjadi perhatian tambahan. Sandra mencatat pada tahun 2019, Netzpolitik.org melaporkan TikTok memiliki kebijakan bagi moderator untuk menekan konten tertentu oleh pengguna yang mereka pikir “rentan terhadap pelecehan atau perundungan siber berdasarkan kondisi fisik atau mental mereka”.

Ini termasuk pengguna dengan "disabilitas wajah", "autisme" dan "sindrom Down". Seorang juru bicara TikTok mengatakan ini adalah "kebijakan yang tumpul dan sementara" yang dibuat "sebagai tanggapan atas peningkatan intimidasi di aplikasi".

Apakah solusi terbaik untuk intimidasi untuk membungkam suara calon korban, daripada para pengganggu?

 

Di TikTok, orang dengan autisme melihat dunia yang indah di mana semua orang memahami dan merangkul autisme. Kita lupa bahwa di luar "ruang gema" ada dunia orang-orang yang tinggal di ruang gema mereka sendiri.

"Jika kita ingin melihat peningkatan yang nyata, kita harus menjadikan penerimaan dan inklusi autisme sebagai prioritas dalam kehidupan publik. Kita bisa mulai dengan memasukkan lebih banyak suara penyandang autisme dalam acara TV, film, buku, dan berita, serta lebih banyak perwakilan dalam tim kepemimpinan dan di antara pembuat kebijakan," ujar Sandra.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS