Sukses

Inklusi Disabilitas Bakal Hadir di Metaverse

Liputan6.com, Jakarta Kehadiran ruang metaverse yang ramah disabilitas akan segera menjadi kenyataan. Kini di saat orang-orang memikirkan futurisme, Giselle Mota, yang pernah memberikan Ted Talk dan penulis di Forbes, bekerja sebagai konsultan utama perusahaan tentang "pekerjaan masa depan".

Dilansir dari PCMag, ia berkomitmen untuk menghadirkan lebih banyak inklusi dan akses ke Web3 dan ruang metaverse. Ia juga sedang mengerjakan proyek sampingan yang disebut Unhidden, yang akan menyediakan avatar yang akurat bagi penyandang disabilitas, sehingga mereka memiliki opsi untuk tetap berada di metaverse dan di seluruh Web3.

Tujuan Unhidden adalah untuk mendorong perusahaan teknologi menjadi lebih inklusif, terutama bagi penyandang disabilitas. Proyek ini telah diluncurkan dan telah bermitra dengan aplikasi Wanderland, yang akan menampilkan avatar Unhidden melalui platform realitas campurannya di Konferensi VivaTech di Paris dan Konferensi DisabilityIN di Dallas. 12 avatar pertama akan keluar musim panas ini bersama Mota, Dr. Tiffany Jana, Brandon Farstein, Tiffany Yu, dan tokoh global lainnya yang mewakili inklusi disabilitas.

Susunan individu di atas dikenal sebagai NFTY Collective. Anggotanya berasal dari negara-negara termasuk Amerika, Inggris, dan Australia, dan kolektif tersebut mewakili spektrum disabilitas, mulai dari tipe yang tidak terlihat, seperti bipolar dan bentuk lain dari neurodiversity, hingga yang lebih terlihat, termasuk hipoplasia dan dwarfisme.

Hipoplasia menyebabkan keterbelakangan organ atau jaringan. Bagi Isaac Harvey, penyakit itu bermanifestasi dengan membuatnya tanpa lengan dan kaki pendek. Harvey menggunakan kursi roda dan merupakan presiden Wheels for Wheelchairs, bersama dengan menjadi editor video. Ia terlibat dengan Unhidden setelah didekati oleh co-creatornya bersama dengan Mota, Victoria Jenkins, yang merupakan perancang busana inklusif.

Ibu Harvey harus menyesuaikan pakaian yang sesuai dengan putranya, yang bisa jadi mahal. Jadi ketika ia pertama kali mencoba pakaian adaptif, itu membuatnya sadar pentingnya representasi disabilitas. “Representasi memungkinkan kami untuk terhubung dengan mereka yang mungkin atau mungkin tidak kami kenal, menemukan dan bergabung dengan komunitas yang sama seperti Anda, dan memiliki kesempatan untuk merasa nyaman menjadi diri Anda sendiri,” kata Harvey.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Membuat Difabel Menjadi "Terlihat"

Disabilitas fisik sebagian besar mudah terlihat. Tapi Mota, yang menderita disleksia, menggunakan teknik cerdas untuk membedakan antara disabilitas yang terlihat dan tidak terlihat. “Semua karakter [avatar] di musim saat ini mengenakan tampilan urban yang bermanfaat, dengan beanie, jumpsuit, sepatu kets, dan kacamata hitam. … Karakter penyandang disabilitas yang tidak terlihat ditandai dengan desain khusus kacamata hitam untuk menunjukkan keragaman kognitif mereka.”

Unhidden tidak melupakan buta warna atau mereka yang memiliki penglihatan rendah, “Kami menggunakan kecerdasan buatan dan algoritme untuk membuat avatar versi 2D sehingga dapat diakses oleh siapa saja yang buta warna,” kata Mota.

“Kami telah mulai membuat audio, menghasilkan versi gambar sehingga siapa pun yang benar-benar tunanetra atau memiliki preferensi untuk mendengarkan dapat mendengar karya seni mereka,” yang berarti mereka dapat memiliki deskripsi audio dari avatar mereka.

 

3 dari 4 halaman

Pentingnya Representasi

Membuat avatar penyandang disabilitas bukanlah tugas yang sangat kompleks, tetapi bahkan jenis representasi yang sederhana pun dapat memiliki dampak yang besar. Pada tahun 2020, sebuah video menjadi viral hanya karena seorang bocah lelaki berusia 2 tahun menatap iklan dengan pengguna kursi roda seperti dirinya.

Open Style Lab dan Tommy Hilfiger memberikan representasi inklusif yang sangat baik dengan menampilkan model penyandang disabilitas untuk pakaian adaptif mereka. Thriller Hulu Run adalah bagian budaya pop terbaik lainnya dengan protagonis yang menggunakan kursi roda (banyak aktor berpura-pura difabel untuk mendapatkan peran itu).

Beberapa orang mungkin berpikir itu hanya keren atau merasa senang melihat representasi disabilitas, tetapi pada kenyataannya, itu bisa menyelamatkan nyawa. Laporan tahun 2021 dari American Journal of Preventative Medicine menemukan bahwa perencanaan dan upaya bunuh diri dua kali lebih mungkin terjadi pada penyandang disabilitas dibandingkan dengan mereka yang tidak. Analisis lebih lanjut menemukan bahwa mereka yang memiliki lebih dari lima disabilitas kognitif atau fisik enam kali lebih mungkin untuk merencanakan bunuh diri dan delapan kali lebih mungkin untuk mencoba bunuh diri.

Belum lagi penindasan maya yang harus dihadapi minoritas, peningkatan risiko penyalahgunaan zat, dan perasaan terisolasi selama penguncian COVID-19. Ingat betapa senangnya melihat orang-orang (terutama mereka yang bersimpati dengan Anda) setelah pandemi mereda?

Itulah potensi kekuatan yang dimiliki perusahaan teknologi saat menciptakan dunia Web3. Siapa pun dapat membuat teman baru atau mengalami budaya baru di web, tetapi mereka dapat melakukannya sambil tetap menjadi diri mereka sendiri. Meskipun tidak begitu banyak, tapi itu berubah untuk penyandang disabilitas.

 

4 dari 4 halaman

Kita Bisa Melakukan Lebih Baik

Menurut CDC, 26% orang Amerika memiliki disabilitas (61 juta atau 1 dari 4 orang), namun hanya 2,8% karakter di layar yang disabilitas. Jumlah itu tidak sedikit, dan ketika diekstrapolasi ke media digital seperti game, iklan, dan bentuk Web3 lainnya yang sedang tren ke arah perusahaan, kebutuhan akan proyek seperti Unhidden menjadi jelas.

NFTY Collective terbuka untuk nominasi penyandang disabilitas apa pun yang ingin menjadi bagian darinya. Siapa pun yang tertarik dapat mengunjungi imnfty.com dan isi formulir "Contact Us" di bagian bawah, atau hubungi media sosial melalui Instagram atau Twitter. “Ini gratis,” kata Mota. “Koleksi Unhidden kami saat ini tidak ditujukan untuk keuntungan moneter, melainkan memacu misi NFTY Collective. ... Saat kami memperluas dan mendukung tujuan yang dekat dengan hati kami, kami akan menanamkan peluang untuk mendanai proyek tersebut.”

Mota berharap Unhidden akan menjadi sumber bagi penyandang disabilitas untuk mendapatkan avatar serupa mereka. Proyek ini sangat luas, sehingga perluasan ke masyarakat umum di masa depan belum ditentukan. Tetapi seiring berjalannya waktu, ada rencana untuk mempekerjakan seniman digital lain untuk membantu.

Salah satu dari kita setiap saat dapat mengalami patah kaki atau mengalami trauma jangka panjang. Maka perusahaan seperti Gucci hingga Samsung membeli ruang di metaverse, baik untuk bekerja atau bermain, dan menghabiskan waktu di sana. Jadi sebaiknya Unhidden memulai misinya pada awal pembentukan Web3 dan metaverse. Mudah-mudahan, perusahaan teknologi memperhatikan dan melampaui avatar, menciptakan arsitektur yang dapat diakses di metaverse yang tidak dapat kita bayangkan di dunia fisik.

“Sampai saat ini, ini membutuhkan platform untuk mengubah cara mereka mendekati rigging dan aksesibilitas, dan merupakan salah satu misi yang lebih besar dari keseluruhan proyek ini. Kami telah berbicara dengan beberapa penyedia teknologi di berbagai platform dan di sini untuk bermitra dan mendukung misi,” kata Mota.

Mota telah mendengar dari banyak orang yang beragam dan penyandang disabilitas yang ingin diberi kesempatan untuk terlihat apa adanya di seluruh Web3. Baik untuk paraplegia C-6 yang menggunakan headset VR mereka atau pekerja Tuli yang mengadakan pertemuan di ruang konferensi digital, kami membutuhkan proyek seperti Unhidden untuk meningkatkan representasi disabilitas di ruang baru ini sehingga kami dapat menjadi diri sendiri di komunitas kami. Tindakan inklusi inkremental ini bertambah, dalam hal ini, untuk menciptakan masa depan yang berpiksel di mana tidak ada seorang pun yang disembunyikan.