Sukses

Gangguan Pendengaran Tak Halangi Perempuan Asal Singapura Ini Jalani Pekerjaan Sebagai Pengemudi Ojek Online

Liputan6.com, Jakarta Menyandang gangguan pendengaran sejak lahir tak serta merta menghalangi Elina Kuduro untuk hidup mandiri dan rajin bekerja.

Perempuan asal Singapura menceritakan kesehariannya sebagai pengemudi ojek online. Menurutnya, ia adalah gadis petualang yang dengan kesulitan mendengar yang tidak mau membebani siapapun.

“Saya senang membuktikan kepada diri sendiri bahwa saya bisa melakukan apa saja, terlepas dari disabilitas saya,” kata Elina yang mengalami gangguan pendengaran berat sejak lahir.

“Saya suka mandiri,” tambahnya mengutip CNA, Jumat (27/5/2022).

Pada usia 19, ia mulai bekerja sebagai pengantar makanan dimulai dengan mengantar pizza kemudian menjadi pengantar ayam goreng. Setelah beberapa tahun, dia mengambil pekerjaan sebagai asisten administrasi tetapi kemudian menyadari bahwa dia lebih suka berada di luar ruangan.

“Saya tidak nyaman bekerja di kantor karena saya merasa terjebak dan bosan duduk-duduk sepanjang hari,” katanya.

Dia pun mencoba peruntungan menjadi pengemudi ojek online penuh waktu. Kini, perempuan usia 28 ini bekerja lima hari seminggu dan biasanya bekerja hingga 11 jam setiap harinya.

Gangguan pendengaran tidak menghentikannya untuk melakukan pekerjaan dengan baik. Ia bisa membaca bibir dan berbicara.

Ketika beberapa orang tidak mengerti ucapannya, dia menggunakan gerak tubuh untuk berkomunikasi, meskipun pekerjaannya kebanyakan tidak memerlukan banyak percakapan.

"Kamu tersenyum aku tersenyum. Anda senang, saya senang,” dia menggambarkan interaksi yang sering terjadi dengan pelanggannya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Menghadapi Hari Buruk

Tak dapat dimungkiri, terkadang ada saja hari-hari buruk yang harus dihadapi. Contohnya, ketika ada kesalahan sistem aplikasi yang membuat pesanan menjadi terlambat diantarkan.

Keterlambatan satu hingga dua jam membuat pelanggan marah dan kemarahan tersebut dilampiaskan kepada Elina. Padahal, itu bukan kesalahan Elina melainkan kesalahan sistem. Dengan disabilitas yang dimilikinya, ia cukup kesulitan untuk menjelaskan apa yang sebenarnya terjadi.

“Maaf, saya tidak bisa mendengar. Saya tidak tahu apa yang ingin Anda katakan,” katanya kepada pelanggan setelah dimarahi. "Lalu (saya) seperti, 'Oke, terima kasih.' Lalu saya pergi."

Meski begitu, dia mengatakan bahwa orangtuanya bangga karena dia bisa bekerja secara mandiri, tetapi mereka masih khawatir tentang keselamatannya di jalan.

Sehari-hari, Elina memakai alat bantu dengar termasuk saat mengendarai sepeda motornya sehingga dia bisa mendengar pengendara lain membunyikan klakson.

Dan dia sekarang tidak hanya memiliki lisensi atau Surat Izin Mengemudi (SIM) sepeda motor tetapi juga lisensi untuk mengemudikan kendaraan berat.

3 dari 4 halaman

Ingin Jadi Sopir Truk

Untuk mendapatkan SIM, Elina mengenyam kursus mengemudi. Dia mendaftar di kursus mengemudi Kelas 4 pada bulan November untuk "menantang" dirinya sendiri dan lulus pada bulan Februari.

“Saya suka kendaraan berat,” katanya. “Ketika saya mengendarai truk, saya merasa seperti Transformer.”

Memang, dia siap untuk mengubah kesehariannya dari pengendara pengiriman makanan menjadi sopir truk. Namun pencarian pekerjaannya sejak Maret mengalami hambatan.

Dia sudah mendatangi beberapa wawancara, tetapi perusahaan mengatakan pengemudi mereka harus menggunakan walkie-talkie, yang tidak dapat dia gunakan karena gangguan pendengarannya, atau itu akan menyebabkan miskomunikasi.

Meski begitu, ia tidak membiarkan penolakan membuatnya menyerah. Dan dia telah menemukan harapan baru: Serial dokumenter observasional CNA baru berjudul Hire Me, yaitu tentang pencari kerja dengan disabilitas atau yang memiliki kondisi kesehatan mental, neurologis, atau fisik.

Di acara itu, dia akan mendapatkan pelatihan dan bantuan untuk menjangkau calon pemberi kerja untuk meningkatkan peluangnya mendapatkan pekerjaan. Dan para produser mencari lebih banyak kandidat yang seperti Elina— berjiwa independen tetapi pencarian kerjanya terhambat.

4 dari 4 halaman

Kesempatan Kerja Disabilitas

Mereka harus bersedia berkomitmen dari Juni hingga September dan berbagi perjalanan mereka di layar.

Ini adalah perjalanan yang akan “menghadapi beberapa stereotip yang mungkin ada di luar sana,” kata produser senior CNA, Gosia Klimowicz.

“Kami bertujuan untuk memeriksa apa yang diperlukan untuk mengamankan dan berhasil dalam pekerjaan ketika Anda bukan orang yang berbadan sehat atau ketika Anda berbeda dari apa yang dianggap masyarakat sebagai karyawan biasa.”

Elina siap untuk itu. “Saya mendaftar untuk program ini dengan CNA karena saya ingin menunjukkan bahwa tunarungu dapat melakukan apa saja walaupun kita tidak dapat mendengar,” katanya.

Program Hire Me menjadi salah satu cara CNA untuk memberikan peluang kerja bagi masyarakat disabilitas.

Seperti diketahui, penyandang disabilitas di berbagai negara termasuk Indonesia memang menjadi kelompok yang kesulitan mendapatkan pekerjaan. Maka dari itu, pemerintah berusaha untuk menyerap tenaga kerja disabilitas dengan mengeluarkan aturan yang tercantum dalam Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2016 tentang Penyandang Disabilitas.

UU tersebut mengatur pemerintah pusat, pemerintah daerah, BUMN, dan BUMD wajib mempekerjakan penyandang disabilitas sebanyak 2 persen dari total pekerja. Sedangkan, perusahaan swasta diwajibkan kuotanya sebanyak 1 persen.