Sukses

New York Jadi Negara Bagian Pertama AS yang Larang Jenis Penambangan Kripto Tertentu

Liputan6.com, Jakarta - New York menjadi negara bagian pertama di Amerika Serikat (AS) yang melarang jenis penambangan cryptocurrency tertentu. Hal ini sebagai upaya mengatasi kekhawatiran lingkiungan atas proses intensif energi.

"Saya akan memastikan New York terus menjadi pusat inovasi keuangan, sementara juga mengambil langkah-langkah penting untuk prioritaskan perlindungan lingkungan kita,” ujar Gubernur New York Kathy Hochul, dalam sebuah pesan setelah menandatangani undang-undang tersebut pada 22 November 2022, dikutip dari CNBC, Sabtu (26/11/2022).

Undang-Undang (UU) baru untuk sementara membekukan penerbitan dan pembaruan izin untuk perusahaan yang telah mengubah beberapa pabrik dengan bahan bakar fosil menjadi pusat penambangan cryptocurrency.

Akan tetapi, larangan itu tidak berdampak pada penambangan cryptocurrency individu. UU ini secara khusus ditujukan untuk perusahaan pertambangan cryptocurrency di negara bagian yang konsumsi energi dalam jumlah besar dengan memanfaatkan otentifikasi “bukti kerja”, proses yang terkadang menggunakan jutaan komputer bertenaga tinggi untuk melacak dan mengamankan transaksi dalam bitcoin dan virtual lainnya.

Penambangan kripto dapat menghasilkan emisi berbahaya dengan menghasilkan listrik melalui pembakaran batu bara, gas alam, dan bahan bakar fosil lainnya.

Setelah China mulai menindak penambangan bitcoin pada 2021, New York bagian utara menjadi pusat populer untuk penambangan mata uang digital karena ketersediaan energi murah yang berasal dari Air Terjun Niagara dan pembangkit listrik yang ditutup.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Berdampak terhadap Komunitas

Namun, ketika perusahaan berbondong-bondong ke wilayah tersebut, pendukung iklim mulai membunyikan alarm atas potensi kerusakan lingkungan penambangan kripto.

“Kripto tidak hanya berdampak pada lingkungan, tetap komunitas di bagian utara New York dapat tertekan karena pembangkit listrik tenaga batu bara yang dulu ditinggalkan bangkit yang menambang kripto sepanjang hari, setiap hari,” ujar the New York Legislative and Policy Director for the non-profit Natural Resources Defense Council, Richard Scharader.

UU baru ini juga mengharuskan Departemen Konservasi Lingkungan New York untuk memeriksa dampak industri pertambangan kripto terhadap lingkungan selama moratorium dua tahun karena negara bagian berupaya kurangi jejak karbonnya.

Di tingkat nasional, penambangan kripto AS menghasilkan sekitar 25-50 juta metrik ton polusi karbon menurut laporan Gedung Putih. Itu kira-kira setara dengan mengendarai 20 hingga 40 juta mobil bertenaga bensin selama satu tahun menurut Badan Perlindungan Lingkungan.

Industri kripto telah berusaha mengatasi kekhawatiran tentang konsumsi energi dan emisi karbonnya. Pada September 2022, ethereum, blockchain terbesar di belakang bitcoin beralih ke metode yang lebih hemat energi untuk validasi transaksi kripto yang terjadi di platform yang dikenal sebagai proof-of-stake (PoS). Peningkatan ini diharapkan dapat menurunkan jejak karbon ethereum lebih dari 99 persen.

3 dari 4 halaman

Rusia Bakal Bikin Bursa Kripto Nasional

Sebelumnya, Anggota Duma Negara, majelis rendah parlemen Rusia, sedang mengerjakan kerangka hukum yang akan memungkinkan pihak berwenang di Moskow untuk membuat pertukaran kripto Rusia. 

Dilansir dari Bitcoin.com, Jumat (25/11/2022), para deputi telah membahas inisiatif tersebut dengan perwakilan industri pada pertengahan November, harian bisnis terkemuka Rusia Vedomosti melaporkan, mengutip dua sumber informasi.

Anggota parlemen berencana untuk menyiapkan draf dengan mempertimbangkan pendapat para pelaku pasar dan kemudian menyerahkannya kepada pemerintah dan Bank Sentral Rusia, ungkap publikasi itu. Perwakilan dari otoritas moneter dan Kementerian Keuangan tidak hadir pada pertemuan tersebut, kata sumber tersebut.

Rencananya adalah untuk memperkenalkan amandemen yang diperlukan pada undang-undang negara “Tentang Aset Keuangan Digital,” yang telah berlaku pada Januari 2021. Ini masih merupakan undang-undang utama yang mengatur ruang kripto negara, meskipun hanya sebagian.

Perubahan lain yang diusulkan minggu lalu bertujuan untuk melegalkan penambangan, sambil melarang peredaran, pertukaran, dan iklan cryptocurrency yang tidak ditargetkan di Rusia, dengan pengecualian "rezim hukum eksperimental" khusus yang memungkinkan penggunaannya dalam pembayaran impor.

Berita pekerjaan sedang dilakukan untuk membuat dasar hukum untuk pertukaran kripto Rusia dikonfirmasi ke Vedomosti oleh Sergey Altukhov, anggota Komite Kebijakan Ekonomi parlementer dari partai Rusia Bersatu yang berkuasa. Mengomentari masalah ini, anggota parlemen bersikeras:

Menurut Altukhov, semuanya bermuara pada miliaran rubel dalam pendapatan anggaran yang hilang dari pajak yang dapat dikumpulkan oleh Federasi Rusia. Dia menekankan perlu untuk menciptakan kondisi untuk legalisasi cryptocurrency dan menyesuaikan "aturan main" sehingga tidak bertentangan dengan posisi kekuasaan eksekutif dan bank sentral.

 

4 dari 4 halaman

Mantan CEO FTX Sam Bankman-Fried Bakal Diinterogasi di AS

Sebelumnya, sudah dua minggu sejak keruntuhan FTX dan 11 hari sejak perusahaan mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11. Sekarang, menurut beberapa laporan, pejabat dari AS dan Bahama berbicara untuk membawa Sam Bankman-Fried (SBF) ke AS untuk ditanyai terkait perannya dalam kejatuhan perusahaan. 

Dilansir dari Bitcoin.com, Kamis (24/11/2022) Fox Business mengonfirmasi dugaan diskusi pada Rabu dan Bloomberg telah mengutip tiga sumber yang mengatakan percakapan ekstradisi itu sah.

"Otoritas Amerika dan Bahama telah mendiskusikan kemungkinan membawa Sam Bankman-Fried ke AS untuk diinterogasi, menurut tiga orang yang mengetahui masalah ini,” tulis kontributor Bloomberg Katanga Johnson, Lydia Beyoud, dan Annie Massa.

Menurut pengajuan pengadilan yang diajukan akhir pekan lalu dan pada Senin, FTX Group memiliki saldo kas sekitar USD 1,24 miliar, namun, daftar kreditur saat ini menunjukkan FTX memiliki aset sekitar USD 3,1 miliar. 

Selanjutnya, CEO FTX yang baru, John Ray, telah menguraikan bagaimana perusahaan yang terkepung itu sedang menjajaki penjualan beberapa anak perusahaannya. Ray mencatat beberapa anak perusahaan berlisensi FTX memiliki neraca pelarut, manajemen yang bertanggung jawab, dan waralaba yang berharga.

Dalam dokumen pengadilan lain, perusahaan yang bangkrut itu menekankan mantan eksekutif FTX dan Alameda SBF, Caroline Ellison, Gary Wang, dan Nishad Singh tidak akan menerima pembayaran apa pun dari proses Bab 11. 

Tidak ada jumlah yang akan dibayarkan berdasarkan otoritas yang diminta oleh mosi ini kepada salah satu dari orang-orang berikut atau orang yang diketahui oleh debitur memiliki hubungan keluarga dengan Samuel Bankman-Fried, Gary Wang, Nishad Singh, atau Caroline Ellison.

 

 

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS