Sukses

Formula One Jajaki Aset Digital, Daftarkan 8 Paten Merek Dagang

Liputan6.com, Jakarta - Kompetisi balap Formula One (F1) ingin memantapkan dirinya dalam ekosistem Web3 dengan mendaftarkan delapan merek dagang yang baru-baru ini diajukan untuk singkatan "F1" yang telah diakui secara global.

Menurut pengacara merek dagang berlisensi Mike Kondoudis, liga mobil balap mengajukan delapan aplikasi merek dagang pada 5 Oktober 2022 yang mencakup cryptocurrency, Non Fungible Token (NFT), pasar kripto, toko ritel untuk barang virtual, perdagangan dan penambangan cryptocurrency, dan transaksi keuangan blockchain.

“Merek dagang yang diajukan menunjukkan F1 memiliki rencana untuk memainkan peran aktif dalam ekosistem Web3 yang muncul dengan merek dagangnya mencakup perangkat lunak untuk digunakan dengan cryptocurrency, token meta, koleksi digital dan NFT, serta perangkat lunak untuk pembayaran mata uang digital dan transaksi pertukaran,” tulis Kondoudis di Twitter, dikutip dari Cointelegraph, Selasa (11/10/2022).

Di luar perangkat lunak, Formula One juga berencana menawarkan layanan toko ritel dalam barang virtual, serta menyediakan pasar online untuk pembeli dan penjual cryptocurrency dan NFT.

Menurut merek dagang yang diajukan, F1 juga akan mencoba-coba transaksi keuangan melalui teknologi blockchain dengan menyediakan mata uang digital atau token digital. 

Lingkup merek dagang juga meluas ke layanan hiburan menggunakan barang virtual, yaitu karya seni yang dapat diunduh, cryptocurrency, koleksi digital, koleksi kripto, dan NFT untuk digunakan di lingkungan online, virtual, augmented, dan realitas campuran.

Pada Agustus, Cointelegraph melaporkan departemen merek dagang F1 mendaftarkan dua pengajuan merek dagang baru dengan Kantor Paten dan Merek Dagang Amerika Serikat untuk Las Vegas Strip Circuit, di mana merek dan logo perusahaan akan terdaftar di berbagai barang dan jasa selama periode berikutnya. 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Penjualan NFT Global Anjlok 60 Persen pada Kuartal III 2022

Sebelumnya, penjualan Non Fungible Token (NFT) turun tajam pada kuartal ketiga 2022, menurut pelacak blockchain DappRadar. Ini disebabkan investor kripto dalam posisi bertahan menghadapi apa yang disebut "crypto winter". 

Meskipun begitu, permintaan untuk aset digital yang sangat spekulatif menunjukkan sedikit tanda untuk kembali. NFT adalah sejenis aset berbasis blockchain yang mewakili file digital seperti gambar, video, atau item dalam game online. 

NFT meledak dalam popularitas pada 2021, karena spekulan kaya kripto bergegas untuk menguangkan kenaikan harga, tetapi volume penjualan telah merosot dalam beberapa bulan terakhir.

“Kuartal ketiga 2022 melihat USD 3,4 miliar (Rp 51,6 triliun) dalam penjualan NFT, turun dari USD 8,4 miliar (Rp 127,5 trilin) pada kuartal sebelumnya dan USD 12,5 miliar (RP 189,8 triliun) pada puncak pasar pada kuartal pertama tahun ini,” kata laporan DappRadar, dikutip dari Channel News Asia, Senin (10/10/2022). 

Sementara pasar NFT yang baru lahir diuntungkan dari kenaikan harga cryptocurrency dan selera berisiko tinggi di kalangan investor pada 2021, kondisi ini telah berubah tajam pada 2022, karena kenaikan suku bunga bank sentral mendorong investor untuk membuang aset berisiko. 

Aset kripto terbesar, Bitcoin harus rela diperdagangkan sekitar USD 19.000, turun dari puncak pada November 2021 di kisaran USD 69.000.

3 dari 4 halaman

Penurunan di Pasar

Penjualan di pasar NFT terbesar, OpenSea, turun untuk bulan kelima berturut-turut di bulan September. Terkait ini, CEO OpenSea, Devin Finzer mengatakan yang unik dari lingkungan ini adalah persimpangan antara penurunan ekonomi makro dan musim dingin kripto.

"Musim dingin kripto sebelumnya sedikit lebih terisolasi hanya untuk harga kripto jadi karena alasan itu, saya pikir bijaksana untuk bersikap konservatif tentang berapa lama ini bisa bertahan,” jelas Finzer.

Namun dia mengatakan perusahaan berada di "tempat yang bagus secara finansial" dan dia bersemangat tentang potensi NFT dalam jangka panjang, menggambarkan penurunan sebagai "fase pembangunan".

Jumlah pembeli NFT mingguan turun lebih dari setengahnya dari puncaknya pada akhir Januari, menurut pelacak pasar NonFungible.com.

4 dari 4 halaman

Jepang Bakal Investasi demi Ekspansi Metaverse dan NFT

Sebelumnya, Perdana Menteri Jepang, Fumio Kishida mengatakan dalam pidato kebijakan pada Senin (3/10/2022) rencana Jepang untuk berinvestasi dalam transformasi digital termasuk Non Fungible Token (NFT) dan layanan metaverse.

Dilansir dari CoinDesk, Sabtu (8/10/2022), negara ini terus mempromosikan investasi dalam teknologi digital, termasuk melalui insentif pajak bagi perusahaan yang merangkul masa depan digital. 

Dalam pidatonya di parlemen Jepang, Kishida mengatakan negara itu akan terus fokus pada mendukung implementasi sosial teknologi digital dan akan mempromosikan upaya untuk memperluas penggunaan layanan Web3 yang memanfaatkan metaverse dan NFT.

Masuknya federal Jepang ke industri Web3 mengikuti tren pejabat yang mengambil langkah untuk mengimplementasikan layanan terkait Web3 di negara tersebut daripada mengikuti rute birokrasi khas yang harus sering dilalui oleh kebijakan. 

Administrasi Kishida baru-baru ini mendirikan kantor kebijakan Web3 di bawah Kementerian Ekonomi, Perdagangan, dan Industri (METI), yang berfokus pada pembuatan kebijakan untuk ekspansi blockchain bertahap negara tersebut. 

Pada April, satuan tugas yang diluncurkan oleh Partai Demokrat Liberal Kishida dan dipimpin oleh politisi Akihisa Shiozaki merilis “Buku Putih NFT,” yang menyebut Web3 sebagai “batas baru ekonomi digital” dan menguraikan rencana untuk memajukan strategi nasional di Web3.

METI juga dilaporkan sedang mencari proposal untuk menawarkan pembebasan pajak kepada perusahaan kripto Jepang untuk menarik mereka untuk mempertahankan bisnis mereka di negara itu dan semakin mendorong industri Web3 yang sedang berkembang di negara itu.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS