Sukses

Perusahaan Kripto Celsius Bakal Kehabisan Dana pada Oktober 2022

Liputan6.com, Jakarta - Perusahaan pemberi pinjaman kripto, Celsius Network yang mengajukan kebangkrutan pada Juli, tampaknya berada dalam kesulitan keuangan yang lebih buruk daripada yang ditunjukkan sebelumnya.

Menurut laporan CoinDesk, dikutip Rabu (17/8/2022), pengajuan pengadilan baru pada Senin dari Kirkland & Ellis, sebuah firma hukum yang disewa Celsius untuk memimpin upaya restrukturisasinya, termasuk proyeksi keuangan. Laporan itu menunjukkan Celsius akan kehabisan uang tunai pada Oktober mendatang.

Pengajuan, yang diajukan ke Pengadilan Kepailitan AS untuk Distrik Selatan New York sebelum sidang yang akan datang, juga menyatakan Celsius memegang USD 2,8 miliar atau sekitar Rp 41,3 triliun. Itu lebih sedikit dalam daripada yang harus dibayarkan kepada deposan.

Celsius terperangkap dalam krisis kripto tahun ini, yang menyebabkan penangguhan penarikan dan kebangkrutan berbagai pemberi pinjaman, bursa dan perusahaan investasi. Celsius menghentikan semua penarikan pengguna pada Juni, dengan alasan “kondisi pasar yang ekstrem.”

Bulan lalu, Celsius mengajukan kebangkrutan Bab 11 dan mengakui memiliki utang USD 1,2 miliar di neraca, kewajiban melebihi aset setelah melunasi utangnya ke protokol keuangan terdesentralisasi. Perhitungan itu termasuk perkiraan nilai peralatan pertambangan perusahaan dan aset lainnya yang tidak ditentukan.

Celsius Kehabisan Uang

Pengungkapan terbaru menunjukkan Celsius memegang uang tunai yang hanya cukup untuk kurang dari tiga bulan, dan diperkirakan perusahaan akan kehabisan uang pada akhir Oktober. Dalam perkiraan arus kas bulanan, perusahaan mengungkapkan saldo kas awal hampir USD 130 juta pada awal Agustus. 

Mengingat biaya operasional perusahaan dan biaya lainnya termasuk pengeluaran untuk upaya restrukturisasi diperkirakan berjumlah USD 137 juta untuk tiga bulan ke depan, saldo akan berubah negatif pada Oktober. Pada saat itu, perusahaan memproyeksikan akan memiliki likuiditas negatif USD 33,9 juta.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Ripple Labs Tertarik Beli Aset Celsius Network yang Bangkrut

Perusahaan pembayaran blockchain yang berbasis di San Francisco, Ripple Labs, tertarik untuk membeli aset pemberi pinjaman kripto yang bangkrut, Celsius Network, menurut juru bicara perusahaan.

“Kami tertarik untuk mempelajari Celsius dan asetnya, dan apakah ada yang relevan dengan bisnis kami,” kata juru bicara tersebut, dikutip dari CNBC, Selasa (16/8/2022). 

Namun, juru bicara tersebut menolak mengatakan apakah Ripple tertarik untuk akuisisi Celsius secara langsung. Ripple terus tumbuh melalui gejolak pasar kripto dan secara aktif mencari peluang untuk meningkatkan skala perusahaan secara strategis.

Celsius yang berbasis di New Jersey membekukan penarikan pada Juni mengutip kondisi pasar "ekstrim" dan mengajukan kebangkrutan di New York bulan lalu, mencatat defisit USD 1,19 miliar atau sekitar Rp 17,6 triliun di neraca.

Pekan lalu, pengacara untuk Ripple mengajukan pengajuan ke pengadilan kebangkrutan yang ingin diwakili dalam persidangan. Pengadilan menyetujui pengajuan awal pekan ini. 

Ripple merupakan perusahaan milik pribadi yang belum pernah melakukan transaksi besar apa pun. Itu bernilai sekitar USD 15 miliar setelah pembelian kembali saham swasta pada Januari, kata perusahaan itu, 

Total penjualan Ripple dari kripto XRP-nya, setelah dikurangi pembelian, adalah USD 408,9 juta pada kuartal kedua 2022, dibandingkan dengan USD 273,27 juta pada kuartal pertama, menurut laporan yang dikeluarkan perusahaan pada Juli.

Ripple sempat digugat oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) pada 2020 karena tokennya XRP. Agensi tersebut menuduh Ripple dan mantan kepala eksekutifnya saat ini telah melakukan penawaran sekuritas tidak terdaftar senilai USd 1,3 miliar dengan menjual XRP, yang dibuat oleh pendiri Ripple pada 2012.

Ripple dan para eksekutif telah membantah tuduhan tersebut, dan perusahaan berpendapat XRP telah diperdagangkan dan digunakan sebagai mata uang digital.

 

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Mantan Pegawai Celsius Beberkan Masalah Perusahaan Sebelum Bangkrut

Sebelumnya, seorang mantan pegawai perusahaan kripto yang telah bangkrut, Celsius mengungkapkan berbagai masalah perusahaan sebelum akhirnya mengalami kebangkrutan. 

Mantan direktur kepatuhan kejahatan keuangan Celsius, Timothy Cradle mengungkapkan, serangkaian kesalahan langkah perusahaan yang mengarah pada gejolak kebangkrutan baru-baru ini. Beberapa karyawan juga menggambarkan pengambilan risiko, disorganisasi, dan dugaan manipulasi pasar dari Celsius. 

“Masalah terbesar adalah kegagalan manajemen risiko. Saya pikir Celsius punya ide bagus, mereka menyediakan layanan yang benar-benar dibutuhkan orang, tetapi mereka tidak mengelola risiko dengan baik,” ujar Cradle dikutip dari CNBC, Rabu (20/7/2022). 

Cradle mengatakan, pihaknya adalah bagian dari tim kepatuhan yang berisi tiga orang antara 2019 dan 2021. Peran itu mengharuskan dia untuk menerapkan undang-undang keuangan internasional untuk bisnis Celsius. Tapi sumber daya terbatas, katanya. 

“Tim kepatuhan terlalu kecil. Kepatuhan adalah pusat biaya, pada dasarnya kami menyedot uang dan tidak mengembalikannya. Mereka tidak ingin mengeluarkan uang untuk kepatuhan," ujar Cradle. 

Salah satu dokumen internal perusahaan yang diperoleh CNBC menggemakan klaim yang menilai platform cryptocurrency palsu dan tidak ada staf kepatuhan yang memadai untuk jumlah pengguna di platform Celsius karena hanya ada 3 individu penuh waktu.

4 dari 4 halaman

Masalah Token CEL

Cradle mengatakan, sangat khawatir dengan percakapan di pesta Natal Celsius pada 2019 tentang cryptocurrency yang dibuat dan digunakan oleh Celsius, yang disebut token “CEL Coin”. Eksekutif mengatakan memompa cel token dan secara aktif berdagang dan meningkatkan harga token.

“Mereka tidak malu tentang itu. Mereka benar-benar memperdagangkan token untuk memanipulasi harga. Itu muncul dalam dua percakapan yang sama sekali berbeda karena dua alasan yang sama sekali berbeda," ujar Cradle. 

Cradle dan karyawan lainnya menerima sebagian dari gaji mereka dalam bentuk token. Cara ini memungkinkan mereka berbagi keuntungan finansial perusahaan, mirip dengan daya tarik ekuitas di perusahaan rintisan yang tumbuh cepat. 

Di belakang layar, Celsius akan meminjamkan uang itu untuk dana lindung nilai dan pihak lain yang bersedia membayar hasil yang lebih tinggi. Itu juga akan berinvestasi dalam proyek cryptocurrency berisiko tinggi lainnya, menurut dokumen internal.

Celsius akan membagi keuntungan tersebut dengan pelanggan. Model itu hancur bersama dengan harga cryptocurrency yang anjlok. Hal itu menyebabkan banyak perusahaan membekukan aset dan setidaknya tiga mengajukan kebangkrutan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS