Sukses

Influencer Ini Menyesal Promosikan Kripto dan Rugikan Pengikutnya

Liputan6.com, Jakarta Armstrong adalah salah satu influencer kripto yang paling banyak ditonton di YouTube. Salurannya, BitBoy Crypto, telah mengumpulkan lebih dari 1,5 juta pelanggan. 

Selama bertahun-tahun, Armstrong mengatakan dia menerima pembayaran dari perusahaan kripto untuk mempromosikan produk baru mereka kepada banyak pelanggan.

Itu adalah praktik yang sekarang dia sesali karena itu menyebabkan beberapa kerugian yang menyakitkan bagi penontonnya sendiri.

Pada musim gugur 2020, Armstrong mengumumkan kemitraannya dengan cryptocurrency bernama DistX, menyebutnya sebagai koin paling tepercaya.

Dia mengatakan seluruh ide DistX adalah untuk menghentikan penipuan di kripto tetapi Armstrong mengatakan pada akhirnya, proyek itu sendiri berakhir dengan penipuan. 

Perusahaan tersebut melakukan “rug pull”, artinya mereka bekerja untuk meningkatkan kapitalisasi pasar kemudian menghilang meninggalkan investor yang memegang token. Koin itu sekarang turun 99 persen, bernilai kurang dari satu sen.

Hasilkan Rp 1,4 Miliar per Bulan

Sementara dia menerima promosi berbayar, Armstrong mengatakan dia sebelumnya menghasilkan lebih dari USD 30.000 (Rp 441,9 juta) untuk satu promosi, yang termasuk video promosinya untuk DistX, dan dapat dengan mudah menghasilkan lebih dari USD 100.000 (Rp 1,4 miliar) per bulan dari hasil promosi saja.

Armstrong sekarang mengatakan dia merasa bertanggung jawab atas kerugian yang diderita para pengikutnya. 

"Maksudku, tentu saja, aku tahu. Aku benci ketika kita membicarakan hal-hal yang tidak berjalan dengan baik,” ujar Armstrong dikutip dari CNBC, Sabtu (13/8/2022).

Armstrong mengatakan dia berhenti menerima promosi berbayar pada Januari, influencer lain masih mengerumuni pasar yang menguntungkan ini. CNBC menemukan bahwa beberapa tokoh online ini dibayar ribuan untuk mendukung proyek yang meragukan. 

Musim semi ini, detektif blockchain anonim memposting daftar di Twitter yang menyebutkan 44 influencer kripto YouTube dan harga mereka untuk promosi berbayar. Beberapa dari influencer ini dibayar sebanyak USD 5.000 untuk satu video promosi, menurut daftar itu.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Mantan Pejabat AS: Kripto Lebih Mirip Saham Internet Ketimbang Mata Uang

Sebelumnya, mantan Pejabat Pengawas Mata Uang AS selama Pemerintahan Trump, Brian Brooks mengungkapkan pandangannya tentang cryptocurrency. Ia menilai, kripto harus dilihat lebih seperti saham internet daripada mata uang. 

Kesalahpahaman terbesar seputar cryptocurrency adalah jika mereka tidak melakukan pekerjaan yang baik untuk menggantikan dolar AS,kripto gagal dalam misinya,” kata Brooks, dikutip dari CNBC, Senin, 8 Agustus 2022.

Sekarang Brooks adalah CEO penambangan bitcoin dan perusahaan teknologi kripto Bitfury Group. 

“Sebagian besar kripto adalah tentang mengganti sistem perbankan terpusat dengan jaringan yang memungkinkan kontrol pengguna versus kontrol bank. Namun, aset kripto yang memiliki harga lebih seperti saham internet,” ujar Brooks. 

Brooks memaparkan, investasi kripto lebih seperti bertaruh di saham Google. Eethereum atau Ripple atau apa pun yang mencoba menggantikan dolar AS, itu sama saja mencoba mengganti sistem transmisi nilai.

Seperti diketahui, seluruh pasar kripto telah merosot pada 2022, yang menyebabkan kekhawatiran akan “musim dingin kripto” lainnya. 

Beberapa perusahaan kripto dan teknologi dengan cepat membalikkan rencana perekrutan, sementara banyak, termasuk pertukaran terkemuka Coinbase, telah memberhentikan pekerja di tengah penurunan harga dan perdagangan kripto.

Hal Ini juga membuat banyak orang di industri memperkirakan akan ada ribuan token digital berpotensi runtuh, kekhawatiran yang hanya tumbuh setelah keruntuhan baru-baru ini dari apa yang disebut terra USD algoritmik stablecoin dan token digital Luna. 

3 dari 3 halaman

Studi: Bitcoin dan Stablecoin Jadi Pilihan Terburuk untuk Pembayaran Lintas Batas

Sebelumnya, sebuah studi yang diterbitkan oleh Bank Sentral Eropa pada Senin, 1 Agustus 2022  mengungkapkan Bitcoin dan stablecoin adalah pilihan terburuk dari semua opsi terkait dengan pembayaran lintas batas. 

Menurut studi itu, pembayaran lintas batas adalah solusi yang memungkinkan pembayaran lintas batas menjadi cepat, murah, universal, dan diselesaikan dalam media penyelesaian yang aman. Namun, Bitcoin dan Stablecoin tidak termasuk dalam hal itu. 

“Bitcoin paling tidak kredibel dari visi untuk mencapai itu dan Stablecoin, aset kripto yang berusaha untuk mengikat nilainya dengan aset lain seperti mata uang fiat berada di urutan kedua karena kekhawatiran atas kekuatan pasar mereka,” isi laporan tersebut dikutip dari CoinDesk, Rabu (10/8/2022). 

Laporan itu mengatakan sistem berbasis bitcoin tidak akan berfungsi karena mekanisme konsensus bukti kerja yang “tidak efisien”, dan umumnya penggunaan “meluas” untuk tujuan kriminal dan volatilitas aset. 

Namun, saat ini ada cara alternatif dalam menghubungkan pembayaran lintas batas, misalnya dengan mata uang digital yang diterbitkan bank sentral (CBDC).

ECB saat ini juga sedang mempertimbangkan euro digital, tetapi masih membahas pada tahap yang relatif awal masalah interoperabilitas terkait. Hal ini untuk memastikan mereka dapat bekerja sama dengan zona mata uang lainnya, kata studi tersebut.

Bank for International Settlements, sebuah asosiasi bank sentral utama, sebelumnya mengungkapkan sembilan dari 10 bank sentral sedang mengerjakan CBDC, pada Juli. 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS