Sukses

CEO FTX Sebut The Fed Biang Kerok Rontoknya Pasar Kripto

Liputan6.com, Jakarta - Pasar cryptocurrency anjlok secara spektakuler beberapa waktu terakhir dan CEO dari salah satu pertukaran kripto teratas, FTX Sam Bankman-Fried mengklaim Federal Reserve AS yang harus disalahkan.

“Pendorong inti dari ini adalah The Fed,” kata Bankman-Fried dikutip dari The Economic Times, Rabu (22/6/2022). 

Menurut Bankman-Fried, sikap agresif The Fed untuk menaikkan suku bunga dalam upaya memerangi inflasi yang berlebihan telah menghasilkan "kalibrasi ulang" ekspektasi risiko.

Miliarder itu mengakui kesulitan tugas bank sentral, dengan mengatakan itu "terjebak di antara batu dan tempat yang sulit". Namun, dia menyatakan keputusan The Fed selama beberapa bulan mendatang akan berdampak signifikan pada perusahaannya.

Federal Reserve menaikkan suku bunganya sebesar 75 basis poin (bps) atau 0,75 poin persentase kenaikan terbesar sejak 1994. Ia juga memperingatkan kenaikan suku bunga yang besar akan menyusul di bulan-bulan mendatang karena bertujuan untuk mengurangi kenaikan inflasi. Namun, ini akan meningkatkan kemungkinan resesi juga.

Pasar keuangan sudah sangat gelisah, dan cryptocurrency telah berada dalam mode kehancuran. 

"Secara harfiah, pasar takut dan Orang-orang dengan uang akan takut,” kata Bankman-Fried. 

Bitcoin turun sekitar 20 persen minggu lalu dan terus turun selama akhir pekan. Nilainya telah anjlok menjadi kurang dari setengah dari tertinggi sepanjang masa pada awal tahun. Mata uang digital lainnya juga telah menukik, Ether telah kehilangan lebih dari 70 persen nilainya.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kapitalisasi Pasar Kripto Merosot

Saat sektor kripto melakukan kampanye habis-habisan untuk menarik dan memikat investor muda, dan meningkatkan pengenalan merek, nilai pasar kriptocurrency melonjak lebih dari USD 3 triliun atau sekitar Rp 44.576 triliun pada 2021. Namun, sekarang hanya berada di kisaran USD 900 miliar.

BlockFi, Crypto.com, dan Gemini, tiga perusahaan terbesar di pasar kripto, telah mengumumkan PHK dalam beberapa hari terakhir, sementara CEO Coinbase, salah satu saingan utama FTX, menyatakan perusahaan akan memangkas sekitar seperlima persen dalam catatan terbaru untuk karyawan.

FTX sejauh ini belum mengumumkan atau mengambil keputusan untuk mengurangi pegawai, meskipun Bankman-Fried mengatakan di utas Twitter perekrutan telah dihentikan.

3 dari 4 halaman

Harga Kripto Lesu, Presiden El Salvador Nayib Bukele Beri Saran kepada Investor

Sebelumnya, Presiden El Salvador, Nayib Bukele, akhirnya berbicara tentang investasi bitcoin di tengah aksi jual besar-besaran BTC dan memberikan sedikit saran bagi para investor kripto.

El Salvador telah membeli 2.301 bitcoin sejak negara tersebut membuat tender legal BTC bersama dolar AS pada September tahun lalu. Dengan harga bitcoin yang jatuh, investasi BTC El Salvador dilaporkan telah kehilangan 50 persen dari nilainya, atau lebih dari USD 50 juta (Rp 741,7 miliar).

"Saya melihat beberapa orang khawatir atau cemas tentang harga pasar bitcoin. Saran saya, berhentilah melihat grafik dan nikmati hidup. Jika Anda berinvestasi di BTC, investasi Anda aman dan nilainya akan tumbuh pesat setelah pasar beruang. Kesabaran adalah kuncinya,“ tulis Bukele dalam cuitan di Twitter, dikutip dari Bitcoin.com, Rabu (22/6/2022).

Di sisi lain, telah banyak orang dan pihak telah menyuarakan keprihatinan tentang kesehatan fiskal El Salvador karena posisi bitcoin yang besar di neraca negara. 

Namun, Menteri keuangan Salvador, Alejandro Zelaya, menepis kekhawatiran itu pekan lalu, dengan menyatakan “risiko fiskal sangat minim”.

“Ketika mereka memberi tahu saya bahwa risiko fiskal untuk El Salvador karena bitcoin sangat tinggi, satu-satunya hal yang dapat saya lakukan adalah tersenyum,” kata Zelaya waktu itu.

4 dari 4 halaman

Sejumlah Pihak Masih Optimistis terhadap Bitcoin

Bitcoin jatuh ke level yang tidak terlihat sejak 2020 akhir pekan lalu. Pada saat penulisan, BTC diperdagangkan di kisaran USD 20.000, naik 6,14 persen selama 24 jam terakhir.

Beberapa orang berbagi optimisme Bukele, termasuk pendukung fanatik kripto seperti CEO Microstrategy, Michael Saylor dan pendiri Skybridge Capital Anthony Scaramucci.

Namun, beberapa yang lain kurang optimis tentang kemana arah bitcoin. Tuan rumah Mad Money Jim Cramer memprediksi BTC turun menjadi USD 12.000. Penulis Rich Dad Poor Dad Robert Kiyosaki mengatakan bitcoin bisa mencapai USD 9.000.