Sukses

SEC Selidiki Kasus Platform Pinjaman Kripto Celsius

Liputan6.com, Jakarta - Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) dan beberapa regulator negara bagian dilaporkan sedang menyelidiki keputusan pemberi pinjaman kripto Celsius Network karena membekukan penarikan.

Direktur penegakan Texas Joseph Rotunda menjelaskan pejabat yang mewakili lima regulator sekuritas negara bagian bertemu Senin pagi pekan lalu untuk memulai penyelidikan menyusul pengumuman pembekuan penarikan Celsius pada Minggu malam.

"Saya sangat prihatin klien termasuk banyak investor ritel mungkin perlu segera mengakses aset mereka namun tidak dapat menarik diri dari akun mereka. Ketidakmampuan untuk mengakses investasi mereka dapat mengakibatkan konsekuensi keuangan yang signifikan," ujar Rotunda dikutip dari Bitcoin.com, Senin (20/6/2022).

Rotunda mengatakan, dia dan timnya mengetahui tentang pembekuan akun Celsius dari tweet dan posting blog perusahaan pada Minggu malam.

“Karena kondisi pasar yang ekstrem, hari ini kami mengumumkan bahwa Celsius menghentikan semua penarikan, pertukaran, dan transfer antar akun,” tulis perusahaan itu.

Direktur Komisi Sekuritas Alabama Joseph Borg mengatakan kepada publikasi SEC juga telah berkomunikasi dengan Celsius, mengatakan pemberi pinjaman kripto telah responsif terhadap pertanyaan dari regulator.

Tahun lalu, regulator di sejumlah negara bagian, termasuk Alabama, Kentucky, New Jersey, dan Texas mencapai Celcius dengan perintah penghentian dan penghentian atas produk-produk berbunga pemberi pinjaman, yang menurut mereka harus didaftarkan sebagai sekuritas.

Setelah pembekuan penarikan, Celsius dilaporkan mencari bantuan dari Akin Gump Strauss Hauer & Feld, sebuah firma hukum yang berspesialisasi dalam restrukturisasi keuangan. Pemberi pinjaman kripto juga dilaporkan mempekerjakan Citigroup sebagai penasihat.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Kondisi Pasar Ekstrem, Platform Pinjaman Kripto Celsius Bekukan Penarikan

Sebelumnya, platform pinjaman cryptocurrency, Celsius mengungkapkan pada Senin (13/6/2022), pihaknya menghentikan semua penarikan.

Celsius adalah salah satu pemain terbesar di ruang pinjaman kripto yang baru lahir, dengan lebih dari USD 8 miliar atau sekitar Rp 117,5 triliun dipinjamkan kepada klien dan hampir USD 12 miliar aset yang dikelola pada Mei. 

Grup ini menawarkan kepada pengguna tingkat bunga yang lebih tinggi dari rata-rata untuk simpanan mereka.

"Karena kondisi pasar yang ekstrem, hari ini kami mengumumkan Celsius menghentikan semua penarikan, Swap, dan transfer antar akun,” kata perusahaan itu dalam memo kepada klien, dikutip dari CNBC, Senin, 13 Juni 2022.

Langkah ini telah menimbulkan kekhawatiran tentang solvabilitas Celsius. Perusahaan telah melihat nilai asetnya berkurang lebih dari setengahnya sejak Oktober, ketika menangani dana klien senilai USD 26 miliar. Token kripto Celsius, yaitu CEL juga telah kehilangan 97 persen nilainya dalam jangka waktu yang sama. 

"Bertindak demi kepentingan komunitas kami adalah prioritas utama kami. Untuk memenuhi komitmen itu dan untuk mematuhi kerangka kerja manajemen risiko kami, kami telah mengaktifkan klausul dalam Ketentuan Penggunaan kami yang memungkinkan proses ini berlangsung.

Celsius memiliki aset berharga dan kami bekerja dengan rajin untuk memenuhi kewajiban kami,” lanjut pengumuman perusahaan. 

Pelaku pasar banyak menyebut Celsius memiliki eksposur ke stablecoin terra USD yang sekarang runtuh. Namun, pihak Celsius membantahnya.

3 dari 5 halaman

Sentimen Negatif Bayangi Pasar Kripto

Baru minggu lalu, perusahaan mengatakan tidak memiliki masalah dalam memenuhi permintaan penarikan. Celsius mengatakan memiliki cadangan dan "lebih dari cukup" cryptocurrency Ethereum, untuk memenuhi kewajiban.

Pada April lalu, bos Celsius Alex Mashinsky mengatakan kepada CNBC perusahaannya memegang agunan rata-rata 300 persen untuk setiap pinjaman yang ditawarkannya kepada investor ritel, sedangkan untuk investor institusional menerbitkan pinjaman tanpa jaminan.

Beberapa jam sebelum mengumumkan pembekuan penarikan akun, Mashinsky mengecam investor kripto yang meningkatkan kekhawatiran dengan Celsius.

"Apakah Anda tahu bahkan satu orang yang memiliki masalah menarik diri dari Celsius?" Mashinsky bertanya, sebelum menuduh investor menyebarkan "informasi yang salah."

Pinjaman kripto masih merupakan area abu-abu dalam regulasi saat ini. Regulator pasar AS. percaya banyak produk harus diperlakukan sebagai sekuritas yang tunduk pada aturan ketat untuk memastikan investor dilindungi.

Kepala internasional di pertukaran kripto Luno, Vijay Ayyar mengatakan keputusan Celsius untuk menghentikan penarikan telah memperburuk aksi jual cryptocurrency, yang telah berada di bawah tekanan karena kekhawatiran seputar kenaikan inflasi dan suku bunga yang lebih tinggi.

"Bencana Luna/Terra berpotensi memiliki banyak kerangka tersembunyi di lemari, yang sekarang berpotensi kita lihat keluar. Kepercayaan pada produk hasil panen ini pasti terpengaruh dan kita mungkin akan melihat regulasi luas tentang produk semacam itu dalam waktu dekat,” ujar Ayyar.

4 dari 5 halaman

Pelaku Pasar Khawatir Kasus Celsius Berdampak Luas pada Industri Kripto

Sebelumnya, krisis likuiditas di perusahaan pemberi pinjaman cryptocurrency Celsius dan penurunan harga baru-baru ini membuat investor serta pelaku pasar khawatir tentang penularan lebih luas, yang dapat menjatuhkan perusahaan utama lainnya di industri kripto.

Celsius baru-baru ini memutuskan untuk menghentikan sementara semua penarikan akun, memicu kekhawatiran akan bangkrut. Perusahaan meminjamkan dana klien yang mirip dengan bank tetapi tanpa persyaratan asuransi ketat yang dikenakan pada pemberi pinjaman tradisional.

Di sisi lain, Bitcoin tenggelam di bawah USD 21.000 atau sekitar Rp 309,5 juta pada Selasa, 14 Juni 2022 memperpanjang penurunan tajam dari hari sebelumnya dan tenggelam lebih dalam ke posisi terendah 18 bulan. 

Nilai total dari semua token digital yang digabungkan juga turun di bawah USD 1 triliun untuk pertama kalinya sejak awal 2021, menurut data CoinMarketCap.

Investor kripto khawatir kemungkinan runtuhnya Celsius dapat menyebabkan lebih banyak rasa sakit untuk pasar yang sudah goyah setelah runtuhnya usaha stablecoin Terra senilai USD 60 miliar. Celsius adalah seorang investor di Terra, tetapi mengatakan mereka memiliki eksposur "minimal" untuk proyek tersebut.

Direktur eksekutif dana lindung nilai kripto ARK36, Mikkel Morch mengatakan dalam jangka menengah, semua orang benar-benar bersiap untuk lebih banyak penurunan. 

"Pasar beruang memiliki cara untuk mengekspos kelemahan yang sebelumnya tersembunyi dan proyek yang dilebih-lebihkan sehingga ada kemungkinan kita melihat peristiwa seperti pemulihan ekosistem Terra bulan lalu,” ujar Morch dikutip dari CNBC, Kamis, 16 Juni 2022.

 

5 dari 5 halaman

Ada Kekhawatiran Celsius Berdampak terhadap Industri Kripto

Direktur senior lembaga keuangan di Fitch Ratings, Monsur Hussain juga khawatir soal kasus Celsius yang bisa berdampak parah pada industri kripto. 

"Likuidasi aset Celsius akan lebih jauh mengguncang penilaian aset kripto, yang mengarah ke putaran penularan yang lebih luas dalam lingkup kripto,” kata Hussain. 

Celsius memiliki kehadiran besar dalam apa yang disebut ruang keuangan terdesentralisasi, yang bertujuan untuk menciptakan kembali produk keuangan tradisional seperti pinjaman tanpa keterlibatan perantara seperti bank.

Celsius memiliki banyak aset populer di dunia DeFi, termasuk Ether yang dipertaruhkan, versi cryptocurrency Ether yang menjanjikan imbalan kepada pengguna atas simpanan mereka.

Seorang profesor di Columbia Business School, Omid Malekan mengatakan jika masuk ke mode likuidasi penuh, maka harus menutup posisi ini. 

Meskipun begitu, masih banyak analis setuju efek dari bencana Celsius kemungkinan akan terbatas pada kripto karena risiko terbesar ada di dalam pasar kripto itu sendiri.