Sukses

Altcoin Meroket saat Investor Kembali Beli Bitcoin

Liputan6.com, Jakarta - Harga bitcoin menguat melebihi USD 43.000 atau sekitar Rp 615, 4 juta (asumsi kurs Rp 14.313 per dolar AS) pada Rabu, 12 Januari 2022. Itu menunjukkan pemulihan harga bitcoin dari tren turun yang terjadi selama dua bulan terakhir sedang berlangsung. 

Dilansir dari Coindesk, Kamis (13/1/2022) cryptocurrency alternatif atau alternative coin (Altcoin) seperti FTM, XLM dan token shiba inu (SHIB) memimpin lebih tinggi. Semuanya naik lebih dari 10 persen selama 24 jam terakhir. Reli Altcoin, mengungguli Bitcoin di pasar yang sedang naik, mencerminkan selera risiko yang lebih besar di antara para pedagang.

Arcane Research dalam sebuah laporan menjelaskan, ada tanda-tanda reli di Altcoin yang sangat spekulatif akan turun, baik itu FTM dan NEAR, dilihat dari rasio kapitalisasi pasar terbuka secara substansial di atas token berkapitalisasi besar. 

"Pertumbuhan open interest FTM telah disertai dengan aksi harga yang kuat dan pendanaan yang secara substansial positif pada level saat ini, perdagangan FTM tampaknya relatif ramai," tulis Arcane dalam laporannya, seperti dikutip dari Coindesk, Kamis (13/1/2022). 

Menurut data yang disediakan oleh perusahaan riset derivatif kripto, Skew. Para pedagang tampaknya kurang bearish pada Bitcoin karena telah turun dari 17 persen menjadi hampir 0 persen sejak Senin malam. 

Daftar harga terbaru berdasarkan data dari Coindesk:

Bitcoin (BTC): USD 43.905,25, +2,6 persen

Ether (ETH): USD 3381,68, +4,4 persen

S&P 500: USD 4762,35, 0,28 persen

Emas: USD 1827,00 +0,47 persen

Penutupan harian Treasury 10-tahun: USD 1,735

Beberapa analis mempertahankan pandangan bullish jangka panjang untuk BTC, data menunjukkan aksi jual saat ini hanyalah penurunan dalam siklus naik yang lebih luas.

Misalnya, StackFunds, perusahaan investasi kripto yang berbasis di Singapura, memiliki target harga USD 120.000 BTC pada 2022. Namun, investor masih harus bersiap menghadapi volatilitas. 

"Kami mengharapkan pasar kripto menjadi sangat terputus-putus dalam beberapa bulan ke depan, mendorong kejatuhan yang meluap dari ekuitas, karena investor menavigasi era baru inflasi,” kata Lennard Neo, kepala penelitian di StackFunds dalam sebuah laporan. 

 

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Apakah Bitcoin memasuki fase pemulihan?

Perusahaan data crypto Glassnode dalam sebuah posting blog menjelaskan bahwa BTC mendekati titik terendah jangka pendek, mengingat tren penurunan harga baru-baru ini dan kenaikan likuidasi selanjutnya.

Likuidasi terjadi ketika bursa secara paksa menutup posisi leverage trader sebagai mekanisme keamanan karena hilangnya sebagian atau total margin awal trader