Sukses

6 Tanda Kamu atau Pasangan Memiliki Emotionally Available, Demi Hubungan yang Lebih Sehat

Emotionally available sangat dibutuhkan dalam hubungan supaya Anda dan pasangan bisa saling menghargai dan cinta satu sama lainnya.

Liputan6.com, Jakarta Anda mungkin pernah merasakan sendiri atau mendengar cerita tentang kehidupan cinta kita dengan teman-teman kita. Seperti misalnya alasan putus yang paling sering disebutkan adalah karena "Dia tidak punya waktu" atau "Saya mencari seseorang yang memiliki emosional yang stabil dan itu tidak ada padanya".

Dilansir dari Very Well Mind, Senin (8/7/2024), baik kita baru sendiri sedang mengakhiri hubungan yang serius atau menghadapi masalah kesehatan mental dengan seseorang, emotionally available adalah keadaan pikiran yang mengalami pasang surut. Hal ini memainkan peran utama dalam menentukan berkembang atau tidaknya suatu hubungan, karena jika salah satu pasangan tidak dapat terhubung dengan orang lain secara emosional, keintiman tidak akan tumbuh.

“Mengatakan seseorang emotionally available berarti hadir dengan cara yang melampaui kedekatan fisik. Ini tentang keterbukaan untuk benar-benar memahami, berempati, dan membalas emosi orang lain,” jelas Joel Frank, PsyD, psikolog klinis dan pemilik Duality Psychological Services.

“Ini mengacu pada kemampuan kita untuk berbagi hubungan emosional dengan orang lain dan terbuka untuk menerima emosi mereka sebagai balasannya,” tambahnya.

Berbeda dari emotionally unavailable, emotionally available adalah komponen penting dalam semua jenis hubungan.

Namun mengetahui apa itu emotionally available dan mempraktikkannya dalam hidup Anda adalah dua hal yang berbeda.

Kami akan memberikan beberapa perspektif tentang tanda-tanda emotionally available dan bagaimana Anda dapat meningkatkan emotionally available dalam hubungan asmara Anda.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 5 halaman

Tanda Seseorang Memiliki Emotionally Available

Saat Anda menjalin hubungan dengan seseorang yang siap secara emosional, kedua tindakan Anda membantu memupuk hubungan yang kuat dan sehat. Namun apakah itu teman, rekan kerja, pasangan, atau orang tua, ada banyak indikator spesifik bahwa seseorang memiliki emotionally available.

Berikut beberapa contohnya.

1. Tidak takut memperlihatkan kerentanan

Anda melakukan percakapan yang bermakna dan mendalam, dan tidak menghindar dari hal-hal yang sulit atau sensitif untuk Anda bicarakan. Tentu saja, tingkat percakapan intim bergantung pada hubungan, tetapi secara umum Anda merasa nyaman untuk terbuka dengan apa yang Anda rasakan.

“Saat kita siap secara emosional, kita memberi diri kita sendiri dan orang lain ruang untuk menjadi kongruen dan autentik,” jelas Domenique Harrison, MPH, LMFT, LPCC, Pendiri & Psikoterapis, The Racial Equity Therapist.

“Keaslian adalah tentang menjadi diri kita sendiri yang sesungguhnya. Ini tentang tidak menghakimi diri kita sendiri dengan kekerasan,” tambahnya.

2. Ada di saat baik dan buruk

Seseorang yang bersedia memberikan energi dan wawasannya untuk mendukung Anda ketika Anda mengalami masa sulit, membuat dirinya ingin bersama Anda secara emosional.

3 dari 5 halaman

3. Tidak takut untuk meminta maaf

Tidak ada yang bisa melakukannya dengan benar sepanjang waktu. Mengambil rasa kepemilikan dan mengatakan bahwa Anda salah menunjukkan bahwa seseorang sudah dewasa dan akan mengeluarkan energi emosional untuk memperbaiki situasi.

Pernahkah Anda menghabiskan waktu berbicara dengan seseorang, dan sulit berbicara? Mereka senang mendiskusikan pemikiran dan perasaannya, tapi tampaknya kurang memedulikan pemikiran dan perasaan Anda?

Seseorang yang memiliki emotionally available pastiya ingin mengetahui kabar Anda dan tertarik membicarakan Anda seperti halnya mereka mendiskusikan diri mereka sendiri.

5. Menghormati batasan masing-masing

Saat Anda terlibat secara emosional dalam suatu hubungan, batasan orang lain penting bagi Anda. Baik itu penjagaan mental, fisik, atau emosional yang mereka berikan, Anda melakukan yang terbaik untuk menghormatinya.

4 dari 5 halaman

6. Tidak malu untuk menunjukkan kasih sayang

Tingkat kenyamanan dengan kasih sayang berbeda-beda pada setiap orang. Namun menunjukkan kehangatan dan kasih sayang, baik melalui senyuman atau pelukan, menunjukkan bahwa Anda adalah orang yang siap secara emosional dan berinvestasi dalam hubungan tersebut.

“Mengenai hubungan, pentingnya emotionally available tidak bisa dilebih-lebihkan. Ini adalah landasan hubungan yang bermakna dan memuaskan. Ketika seseorang tersedia secara emosional, mereka menumbuhkan rasa aman dan kepercayaan dengan orang yang mereka cintai, memungkinkan mereka untuk mengekspresikan diri dengan bebas. Keterbukaan seperti ini mendorong hubungan yang lebih dalam, memupuk ikatan yang diperkuat seiring berjalannya waktu melalui berbagi pengalaman dan saling pengertian,” catat Dr. Frank.

Emotionally available memiliki manfaat kesehatan mental. Dapat membantu menghilangkan stres dan kecemasan Hal ini juga menumbuhkan rasa memiliki. Dengan semua manfaat tersebut, upaya untuk memelihara emotionally available Anda sepadan dengan usaha Anda.

5 dari 5 halaman

Tips Memelihara Emotional Availability

Anda mungkin menyadari bahwa Anda belum berkembang sebaik yang Anda inginkan dalam bidang emotional availability. Mengerjakan kesadaran diri Anda dapat membantu proses itu.

“Memahami emosi, reaksi, dan pemicunya dapat sangat meningkatkan ketersediaan emosional Anda. Jika Anda mengetahui mengapa skenario tertentu membuat Anda tidak nyaman, Anda dapat berupaya mengatasi masalah ini,” kata Dr. Frank.

Mempelajari cara mengelola emosi Anda sendiri dan melatih empati terhadap perasaan orang lain juga dapat membantu memupuk ketersediaan emosional Anda sendiri. Mengerjakan proses Anda sendiri mungkin memberi Anda kapasitas lebih besar untuk melibatkan orang lain.

Saat Anda berupaya mengembangkan keterampilan ini, berikan diri Anda rahmat. Jangan mencoba mengubah semuanya sekaligus; Faktanya, para ahli mengatakan bahwa bekerja di zona aman pada awalnya bisa menjadi awal yang baik.

“Ambil risiko relasional dan praktikkan kerentanan dengan orang-orang yang Anda percayai: Mulailah dengan mengambil risiko relasional kecil dengan orang-orang yang Anda percayai,” kata Harrison.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.