Sukses

Benarkah PCOS Bisa Menyebabkan Depresi? Ketahui Fakta dan Cara Mengatasinya

Polycystic ovary syndrome (PCOS) adalah gejala yang dapat menyerang wanita selama masa reproduksinya. Orang dengan PCOS lebih mungkin mengalami depresi dan anxiety.

Liputan6.com, Jakarta Apakah menstruasi Anda tidak lancar? Seperti misalnya menstruasi yang selalu berubah-berubah setiap bulan atau bahkan tidak menstruasi sama sekali di bulan tersebut padahal sedang tidak hamil? Bisa jadi Anda mengalami PCOS

Melansir dari MedicalNewsToday, Senin (8/7/2024), kebanyakan penderita PCOS mengalami setidaknya dua gejala, seperti kadar hormon androgen yang tinggi, siklus menstruasi yang tidak teratur, atau pertumbuhan yang tidak lazim pada salah satu atau kedua ovarium.

Sayangnya, bila dibiarkan kondisi ini dapat berdampak besar pada kehidupan seseorang dan dapat memengaruhi suasana hati secara umum.

Wanita dengan PCOS juga mungkin mengalami kelainan siklus menstruasi, peningkatan kadar androgen (hormon seks), pertumbuhan rambut berlebih, jerawat, dan obesitas. Maka dari itu, diagnosis dan pengobatan dini dianjurkan.

Penurunan berat badan juga dapat menurunkan risiko risiko kesehatan terkait, seperti resistensi insulin, diabetes tipe 2, kolesterol tinggi, penyakit jantung dan tekanan darah tinggi.

Selain itu, kebanyakan wanita penderita PCOS memiliki kista kecil, atau kantung berisi cairan di ovariumnya. Kista tidak berbahaya, tapi dapat menyebabkan ketidakseimbangan kadar hormon.

Selain itu, ada yang mengatakan PCOS pun ternyata bisa menyebabkan gangguan kesehatan mental secara umum, seperti depresi dan anxiety. Namun, apakah benar demikian? Berikut fakta yang perlu diketahui.

Apakah PCOS menyebabkan depresi?

Para ilmuwan tidak yakin secara pasti bagaimana PCOS meningkatkan risiko depresi.

Namun menurut beberapa penelitian, lebih dari 27–49% penderita PCOS mengalami depresi, dibandingkan dengan sekitar 19% orang tanpa PCOS. Selain itu, sekitar 50% penderita PCOS mengalami anxiety, dibandingkan dengan sekitar 39% orang yang tidak menderita PCOS.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 6 halaman

Hubungan Antara PCOS dengan Depresi

Hubungan antara PCOS dan depresi masih belum jelas. Namun beberapa teori yang didukung penelitian mungkin dapat membantu menjelaskan bagaimana PCOS dapat meningkatkan risiko mengalami depresi.

Beberapa teori paling mapan mengenai hubungan antara PCOS dan depresi adalah sebagai berikut:

1. Resistensi insulin

Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), banyak penderita PCOS yang resisten terhadap insulin. Ini berarti tubuh mereka terus memproduksi insulin tetapi tidak dapat menggunakannya dengan baik. Insulin adalah hormon yang membantu mengatur kadar gula darah, atau glukosa.

Menjadi resisten insulin meningkatkan risiko terkena diabetes tipe 2. Menurut beberapa perkiraan, 44–70% penderita PCOS mengalami resistensi insulin.

Para ahli belum sepenuhnya mengetahui hubungan antara resistensi insulin, diabetes tipe 2, dan depresi. Namun, memiliki resistensi insulin dan diabetes tipe 2 kemungkinan besar meningkatkan risiko terjadinya depresi.

Beberapa penelitian mendukung gagasan bahwa resistensi insulin dapat merusak mekanisme fisiologis yang berhubungan dengan pembelajaran dan penghargaan, yang dapat berkontribusi pada gejala depresi.

3 dari 6 halaman

2. Stres

Banyak orang dengan PCOS mengalami stres. Menurut National Institute of Mental Health, stres merupakan faktor risiko utama depresi.

Stres juga mungkin memainkan peran penting dalam hubungan antara PCOS, anxiety dan depresi. Peningkatan tingkat stres dapat meningkatkan kadar hormon kortisol.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa peningkatan kadar kortisol memiliki hubungan positif dengan gangguan depresi mayor yang parah dan akut.

Kortisol membantu mengatur metabolisme, fungsi kekebalan, dan respons inflamasi. Peningkatan aktivitas peradangan pada sistem kekebalan tampaknya berkontribusi terhadap depresi. Selain itu, stres juga dapat memicu pelepasan sitokin, yaitu zat yang menyebabkan tubuh memproduksi lebih banyak peradangan.

3. Inflamasi

PCOS adalah suatu kondisi peradangan. Penelitian juga mencatat bahwa depresi dapat menyebabkan peningkatan peradangan pada tubuh.

Peradangan berhubungan dengan banyak kondisi lain, seperti stres dan obesitas.

4 dari 6 halaman

4. Obesitas

Individu dengan PCOS memiliki risiko lebih tinggi terkena obesitas. Berdasarkan beberapa perkiraan, penderita obesitas memiliki 55% risiko mengalami depresi.

Faktor lain yang terkait dengan obesitas pada PCOS, seperti produksi kortisol yang berlebihan atau persepsi diri, dapat berkontribusi terhadap terjadinya depresi. Faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah stigma seputar obesitas, yang dapat mengakibatkan isolasi sosial dan memicu depresi.

5. Sleep apnea

Sleep apnea dapat menyebabkan kondisi peradangan tingkat rendah di tubuh dan dapat memperburuk masalah kesehatan lainnya seperti PCOS.

Kecemasan dan depresi sering terjadi pada penderita obstructive sleep apnea (OSA). Beberapa penelitian menunjukkan bahwa menderita OSA dan insomnia dapat berkontribusi terhadap kemungkinan mengalami depresi.

Sebuah studi tahun 2017 menemukan bahwa kurang tidur dapat berdampak negatif pada kemampuan seseorang untuk mengatur emosinya, yang dapat menyebabkan gejala depresi.

5 dari 6 halaman

6. Perubahan penampilan fisik

Gejala yang biasanya diasosiasikan oleh profesional medis dengan PCOS dapat berkontribusi terhadap perkembangan depresi. Ini dapat mencakup:

  • Rambut tubuh yang berlebihan
  • Jerawat
  • Bercak kulit gelap

Perubahan pada penampilan fisik ini dapat mengakibatkan perasaan rendah diri dan citra diri yang buruk.

7. Infertilitas

Orang dengan infertilitas atau kesulitan untuk hamil seringkali melaporkan peningkatan tingkat depresi dan anxiety. Infertilitas dapat menyebabkan sekresi hormon, neuropeptida, atau sitokin yang tidak lazim, yang dapat menyebabkan depresi pada PCOS.

Depresi juga bisa berkembang karena ketidaksuburan dapat memengaruhi identitas seseorang. Hal ini dapat menyebabkan hal berikut:

  • Perasaan terisolasi
  • Perasaan gagal
  • Pertanyaan tentang harga diri
6 dari 6 halaman

Tips Mengobati Depresi pada PCOS

Pilihan pengobatan terbaik untuk penderita PCOS dan depresi bergantung pada penyebab yang mendasarinya. Jika depresi berhubungan dengan resistensi insulin, obesitas, atau diabetes tipe 2, perubahan gaya hidup tertentu dapat membantu seseorang mengelola kondisi ini dengan lebih baik.

Beberapa tindakan meliputi:

  • Makan makanan rendah karbohidrat
  • Menurunkan berat badan atau mempertahankan berat badan yang sehat
  • Berolahraga untuk membantu mengatasi beberapa gejala
  • Minum obat tertentu – seperti obat pemeka insulin – untuk mengobati resistensi insulin dan diabetes tipe 2

Jika ketidakseimbangan hormon menyebabkan depresi, mengonsumsi pil KB mungkin bermanfaat. Obat-obatan ini dapat membantu mengelola atau mengurangi gejala PCOS dan mengatur siklus menstruasi.

Orang dengan PCOS yang mengalami stres parah atau kronis mungkin akan terbantu jika mempelajari cara mengelola stresnya. Misalnya saja menggunakan teknik relaksasi atau yoga. Hal ini dapat membantu meringankan beberapa gejala depresi.

Jika depresi berasal dari emosi seputar ketidaksuburan, perawatan seperti pengobatan atau pembedahan tertentu dapat meningkatkan peluang seseorang untuk hamil.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.