Sukses

Elon Musk Bikin Kebijakan Baru Lagi di X atau Twitter, Tab Like Kini Disembunyikan

Media sosial X atau yang dulu dikenal sebagai Twitter kini menyembunyikan tab like atau suka Anda

Liputan6.com, Jakarta Media sosial X atau yang dulu dikenal sebagai Twitter kini menyembunyikan tab like atau suka Anda. Dalam pembaruan yang diunggah awal pekan ini, tim teknik X mengatakan akan “menjadikan Like bersifat pribadi bagi semua orang untuk melindungi privasi Anda dengan lebih baik.”

Artinya, pengguna masih dapat melihat 'like' mereka sendiri, namun orang lain tidak dapat melihatnya — ini mengakhiri fitur yang sudah lama digunakan banyak orang.

Menurut laporan AFP, perubahan tersebut mulai berlaku pada hari Rabu. Pada sore hari, tab “Like” tampaknya hanya tersedia di halaman profil pengguna. Namun saat mengunjungi akun lain, tab tersebut sudah tidak tersedia lagi.

Pengguna juga menerima pemberitahuan pop-up yang sepertinya menyarankan perubahan tersebut akan menghasilkan lebih banyak keterlibatan pengguna.

“Menyukai lebih banyak postingan akan membuat feed 'For You' menjadi lebih baik,” bunyi pesan tersebut.

Menurut pembaruan tim teknik, jumlah suka dan metrik lainnya untuk postingan milik pengguna akan tetap muncul di bawah notifikasi. Postingan masih tampak menunjukkan berapa banyak suka yang mereka miliki — tetapi penulisnya akan menjadi satu-satunya orang yang dapat melihat daftar orang-orang yang menyukainya.

Opsi untuk menyembunyikan 'like' sebelumnya hanya tersedia untuk pelanggan Premium berbayar. Ketika aplikasi X mengumumkan opsi itu pada bulan September, dikatakan bahwa pengguna dapat “menjaga privasi like dengan menyembunyikan tab like Anda.”

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Perubahan-perubahan yang telah dilakukan Elon

Jumlah like yang tersembunyi adalah salah satu dari banyak perubahan yang terjadi pada platform ini sejak miliarder Elon Musk membelinya seharga 44 miliar dolar AS pada tahun 2022. Selain nama dan logo baru, perubahan lainnya termasuk menghilangkan centang biru untuk non-Premium. pengguna — dan kemudian memulihkannya ke beberapa pengguna.

Penyebutan tab 'like' sebagai privasi oleh X mungkin tampak membingungkan - sampai Anda ingat skandal masa lalu ketika orang-orang berkuasa menyukai sesuatu yang mungkin tidak seharusnya mereka miliki. Misalnya, akun yang terkait dengan Senator Ted Cruz (Partai Republik-Texas) menyukai tweet seksual eksplisit pada tahun 2017.

Cruz akhirnya menyalahkan stafnya. Ini adalah salah satu dari banyak kesalahan hubungan masyarakat yang dapat membantu menjelaskan mengapa tokoh masyarakat memasukkan frasa “suka dan retweet bukanlah dukungan” di bios X mereka.

 

3 dari 4 halaman

Respons pengguna

Reaksi terhadap kebijakan baru X tersebut beragam, beberapa pengguna mengatakan bahwa platform tersebut memiliki peluang yang lebih besar untuk 'digoreng' dan yang lain merayakan berakhirnya menangkap masah ketika seorang tokoh masyarakat menyukai sesuatu yang menyinggung.

Salah satu warganet bahkan menyesalkan hilangnya hobi favoritnya — memeriksa 'like' di akun X seseorang, bahkan akun “orang sembarangan”. Yang lain mencatat bahwa ini adalah kemenangan bagi orang-orang yang telah memiliki pasangan secara diam-diam menyukai konten seksual di aplikasi tersebut.

 

4 dari 4 halaman

Mengapa media sosial menjauh dari 'like'

Twitter atau X menghilangkan ikon jempol “favorit” pada tahun 2015 dan memilih ikon sejenisnya, yang dilambangkan dengan hati. Ini adalah cara mudah untuk mengetahui kapan sesuatu sedang viral — bagian dari permainan memposting secara online.

X telah membuntuti platform lain dalam menyembunyikan atau menurunkan prioritasnya. Instagram mulai membiarkan pengguna memilih untuk menyembunyikan jumlah suka pada postingan mereka pada tahun 2021, sebuah perubahan yang bertujuan untuk mengurangi tekanan sosial pada aplikasi, kata perusahaan itu. Di TikTok, pengguna dapat memutuskan apakah orang lain dapat melihat video mana yang mereka sukai.

YouTube mengambil cara berbeda, menyembunyikan jumlah “tidak suka” pada video pada tahun 2021 untuk melindungi pembuat konten kecil dari kampanye pelecehan.

Menurut laporan The Washington Post, penelitian menunjukkan bahwa mengejar rasa suka dapat menimbulkan dampak psikologis yang nyata. David Yeager, yang mempelajari perkembangan remaja di University of Texas di Austin, ikut menulis makalah yang menunjukkan bahwa, terutama bagi generasi muda yang rentan, tidak mendapatkan apa yang mereka anggap “cukup” dapat memicu rendahnya harga diri dan depresi.

“Online atau offline, remaja tidak hanya berusaha memaksimalkan jumlah orang yang terhubung dengan mereka; mereka mencoba mengesankan tipe orang tertentu,” kata Yeager.

Menganonimkan suka bisa mengurangi tekanan, tebaknya. Atau bisa saja membuat orang bertanya-tanya dan membuat mereka semakin cemas.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.