Sukses

Penguin hingga Kakapo, 8 Hewan Ini Punya Sayap Tapi Gak Bisa Terbang

Liputan6.com, Jakarta - Kebanyakan, sayap pada hewan berguna agar hewan-hewan tersebut dapat terbang, mencari makanan di ketinggian, dan berpindah-pindah tempat. Tapi pada kenyataannya, tidak semua hewan yang bersayap dapat melayang-layang di udara.

Walau begitu, hewan-hewan tersebut memiliki kemampuan unik yang lain agar dapat mencari makan dan bertahan hidup di darat. 

Salah satu karakteristik pertama yang mungkin kamu pikirkan saat memikirkan seekor burung adalah ia memiliki sayap dan dapat terbang. Namun tentu tidak semua burung bisa terbang

Dilansir Britannica.com, Rabu (23/11/2022) berikut adalah hewan-hewan yang memiliki sayap tetapi tidak bisa terbang:

 

1. Penguin

Ada 18 spesies penguin dan semuanya tidak dapat terbang. Pada kenyataannya, penguin merupakan burung yang dianugerahi kemampuan untuk berenang dan menyelam daripada terbang, karenanya mereka bisa menghabiskan sebagian besar waktunya di dalam air.

Kaki mereka yang pendek dan tubuh kekar memberi mereka cara berjalan yang khas. Kebanyakan orang cenderung mengira penguin hanya hidup di Antartika.

Padahal sebenarnya sebagian besar spesies penguin justru hidup di lintang yang lebih tinggi. Beberapa bahkan hidup di daerah beriklim sedang dan khatulistiwa.

Burung-burung ini juga sangat romantis, penguin sebagian besar monogami dan mencari pasangan yang sama setiap musim, bahkan di antara ratusan atau bahkan ribuan burung yang mungkin hidup di koloni mereka.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Kasuari dan Burung Unta

2. Kasuari

Kasuari adalah burung yang tidak ingin diganggu. Burung raksasa asli Australia dan pulau-pulau sekitarnya ini termasuk dalam kelas berat. Satu-satunya burung yang lebih berat adalah burung unta.

Kasuari memiliki cakar jahat seperti belati yang dapat tumbuh hingga 4 inci panjangnya di tengah jari kaki setiap kaki .

Dan mereka dikenal dapat membunuh manusia. Namun, jika Kamu tidak menyukai kekuatan mematikan, Kamu masih bisa mengagumi gaya kasuari. 

Burung-burung ini mempunyai kepala warna-warni atau casques, yang terbuat dari keratin (seperti kuku manusia). Dan bulu punggung mereka yang mewah terlihat seperti jubah bulu yang glamor.

 

3. Burung unta

Burung unta merupakan spesies burung terbesar yang masih hidup, burung unta dapat tumbuh hingga setinggi 9 kaki dan beratnya lebih dari 300 pon.

Tak hanya itu, telur burung unta juga merupakan yang terbesar di dunia, dengan diameter sekitar 5 inci dan berat 3 pon.

Kaki burung unta juga sangat kuat, yang membuat tendangan mereka sangat berbahaya dan dapat berlari dengan kecepatan hingga 45 mil per jam.

Sayangnya, ukuran tubuhnya yang besar membuat burung unta tidak bisa terbang meskipun memiliki sayap yang lebar.

Sayap burung unta sendiri sebenarnya lebih berfungsi sebagai kemudi untuk membantu mereka berbelok saat berlari, dan sama sekali tidak untuk terbang.

3 dari 4 halaman

Weka dan Bebek Steamer

4. Weka

Weka adalah burung Selandia Baru lainnya. Burung coklat seukuran ayam ini merupakan sumber daya penting bagi penduduk asli Selandia Baru dan pemukim Eropa, tetapi sekarang jumlahnya berkurang. 

Meskipun terlihat biasa-biasa saja, weka memiliki kicauan keras yang dinyanyikan oleh laki-laki dan perempuan secara berduet. 

Mereka juga dikenal sebagai pencuri yang cerdik dan akan mencuri makanan dan benda-benda kecil yang mereka sukai dan mereka bawa. Weka juga perenang yang terampil.

 

5. Bebek Steamer

Tiga dari empat spesies bebek steamer tidak bisa terbang. Bahkan di dalam spesies yang bisa terbang, beberapa pejantan terlalu berat untuk benar-benar mencapai lepas landas.

Bebek Amerika Selatan ini mendapatkan namanya dengan berlari melintasi air dan meronta-ronta sayap mereka seperti roda pada kapal uap.

Terkenal agresif, bebek kapal uap dikenal terlibat dalam pertempuran epik dan berdarah satu sama lain karena perselisihan wilayah. Mereka bahkan diketahui membunuh burung air beberapa kali lipat dari ukuran mereka.

4 dari 4 halaman

Flightless Cormorant, Takahe, dan Kakapo

6. Flightless cormorant

Kepulauan Galapagos merupakan rumah bagi banyak spesies hewan yang unik. Salah satunya adalah satu-satunya burung Pecuk di dunia yang tidak bisa terbang. Karenanya, burung ini dinamai dinamai flightless cormorant atau burung kormoran yang tidak bisa terbang.

Sayap burung flightless cormorant yang kecil menunjukkan bahwa burung ini telah lama berevolusi dan melepaskan kemampuannya untuk terbang.

Kendati tidak bisa melayang di udara, flightless cormorant memiliki kaki yang kuat untuk berenang hingga 300 kaki dari pantai, tempat ia mencari ikan dan mangsa laut lainnya.

Menurut Galapagos Comservation Trust, flightless cormorant perlu sayap berukuran sepertiga dari tubuhnya agar dapat terbang.

Para peneliti percaya bahwa kombinasi khusus dari gen yang bermutasi inilah yang menciptakan sayap yang lebih pendek dan tulang dada yang lebih kecil, sehingga menghilangkan kemampuan burung untuk terbang.

 

7. Takahe

Burung Selandia Baru berukuran sedang ini adalah ahli petak umpet. Itu dianggap punah dari akhir 1800-an sampai tiba-tiba ditemukan kembali pada 1948.

Karakternya juga berwarna-warni, dengan bulu biru dan hijau cerah dan paruh merah. Dan untuk seekor burung, takahe memiliki umur panjang yang luar biasa yaitu bisa hidup hingga 20 tahun.

 

8. Kakapo

Burung endemik lain di Selandia Baru, kakapo, juga dikenal sebagai burung beo burung hantu, adalah burung beo yang besar, tidak bisa terbang, berkembang biak, nokturnal, dan tinggal di darat . Jadi lebih dari sekadar tidak biasa.

Meskipun kakapo tidak dapat terbang, ia memiliki kaki yang sangat kuat dan merupakan pemanjat yang sangat baik, mampu naik ke puncak pohon tertinggi. Dari situ ia bisa 'terjun payung' beberapa meter, dengan melompat dan melebarkan sayapnya.

Kakapo terancam punah dan pada 1970-an dianggap punah. Sebelum manusia tiba, mereka umum di seluruh hutan Selandia Baru tetapi karena predasi dari, misalnya kucing, tikus, dan cerpelai, jumlahnya diperkirakan turun menjadi lebih dari 100 burung.

Program konservasi telah dilaksanakan untuk memindahkan burung yang tersisa ke pulau bebas pemangsa, meskipun upaya tersebut tidak selalu berhasil. 

Kakapo memiliki keragaman genetik yang sangat rendah dan akibatnya, kesuburan rendah, sehingga upaya konservasi baru-baru ini difokuskan pada pengelolaan perkawinan menggunakan inseminasi buatan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.