Sukses

Studi: Postur Anda Saat Minum Obat Berpengaruh pada Penyerapannya

Liputan6.com, Jakarta - Tahukah Anda bahwa postur tubuh Anda sebenarnya bisa menentukan seberapa baik obat itu bekerja? Sebuah studi baru-baru ini oleh para peneliti di Universitas John Hopkins telah menemukan bahwa posisi tubuh memiliki pengaruh besar pada seberapa cepat obat akan diserap oleh tubuh.

Studi menemukan masalah usus ini umum di antara mereka yang terinfeksi setelah vaksinasi Covid.

Seperti melansir dari Times of India, Kamis (29/9/2022), dalam studi yang diterbitkan di jurnal Ohysics of Fluids pada Agustus ini mengatakan bahwa jika Anda berdiri tegak saat minum obat, pil akan mendarat di daerah ujung perut.

Bahkan, ketika Anda minum obat sambil berbaring dan condong ke kanan, pil juga langsung masuk ke perut dan karena ini larut dengan sangat cepat.

Namun, para peneliti mengatakan bahwa jika Anda berbaring dan bersandar ke kiri, itu tidak larut dengan cepat dan tidak bisa diserap oleh tubuh.

Studi tersebut menemukan bahwa meminum pil sambil berbaring dan condong ke kanan memiliki tingkat pembubaran 2,3 kali lebih cepat daripada postur tegak.

Menjelaskan waktu yang dibutuhkan pil untuk larut, para peneliti mengatakan bahwa jika pil membutuhkan waktu 10 menit untuk larut saat diminum di sisi kanan, akan membutuhkan waktu 23 menit untuk larut saat berdiri tegak dan akan membutuhkan 100 menit untuk larut saat diminum berbaring di sisi kiri.

“Kami sangat terkejut bahwa postur memiliki efek yang sangat besar pada tingkat pembubaran pil,” kata penulis senior Rajat Mittal, seorang insinyur Johns Hopkins dan ahli dalam dinamika fluida.

“Saya tidak pernah memikirkan apakah saya melakukannya dengan benar atau salah, tapi sekarang saya pasti akan memikirkannya setiap kali saya minum pil,” lanjutnya.

Model yang dikembangkan oleh tim, yang disebut StomachSim, tampaknya menjadi salah satu yang pertama bisa melakukan simulasi realistis dari perut manusia yang meniru apa yang terjadi di dalam perut saat mencerna makanan, atau dalam hal ini, obat-obatan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Bagaimana cara kerja pil?

Sebagian besar pil bekerja hanya setelah mereka larut dengan benar. Baru setelah kandungan pil dikeluarkan oleh lambung ke usus barulah terlihat efek pil pada tubuh.

“Jadi, semakin dekat pil mendarat ke bagian bawah lambung, antrum, semakin cepat mulai larut dan mengosongkan isinya melalui pylorus ke duodenum, bagian pertama dari usus kecil. Jika Anda membidik pil untuk bagian perut ini, postur sangat penting untuk gravitasi dan asimetri alami perut,” kata para peneliti.

3 dari 4 halaman

Mitos Tentang Tubuh yang Masih Dipercaya Sampai Sekarang

Studi memberi tahu kita bahwa ada lebih dari delapan alasan mengapa perawatan diri sangat penting ketika memulai hari-hari kita.

Namun, menjaga diri dan belajar tentang tubuh kita harus datang dari informasi berdasarkan sains dan fakta, bukan dari mitos dan opini.

Oleh karena itu, berikut beberapa mitos mengenai tubuh yang hingga kini masih dipercaya, seperti melansir dari Bright Side.

1. Makan sebelum tidur membuat kelebihan berat badan

Makan larut malam dikenal terkait dengan penambahan berat badan. Ini agak benar, apalagi jika Anda mengunyah makanan tambahan setelah makan malam.

Namun, melewatkan makan dan menebusnya dengan makan beberapa jam kemudian setelah wakTu makan malam adalah pengecualian.

Ternyata lebih penting untuk menyadari seberapa banyak Anda makan daripada kapan Anda makan, karena asupan kalorimu lebih penting saat menjaga berat badan yang sehat.

2. Cokelat menyebabkan jerawat

Perawatan kulit tidak akan lengkap tanpa perawatan wajah dan praktik lain yang telah teruji untuk mendapatkan kulit segar dan bercahaya. Salah satu makanan khas yang "tidak boleh" untuk menjaga wajah tetap mulus adalah cokelat.

Cokelat sering dikaitkan dengan kulit berminyak dan berjerawat, terutama di wajah. Itu sebabnya individu yang sadar akan wajah akan menghindari kelezatan yang manis.

Meski begitu, tidak ada bukti ilmiah bahwa klaim ini benar, karena ada hasil penelitian yang beragam.

4 dari 4 halaman

3. Gigi yang sehat tampak putih cerah

Hampir semua iklan pasta gigi memiliki model yang menonjolkan warna gigi putih seperti mutiara. Itu sebabnya banyak individu ingin memutihkan gigi dengan berbagai cara.

Memiliki senyum cerah memang menggoda, dan yang kekuningan membuat tidak percaya diri. Tapi warna kuning muda pada gigi kia sebenarnya berasal dari sesuatu yang disebut dentin, yang melindungi lapisan dalam gigi.

4. Terlalu banyak tersenyum menyebabkan kerutan

Seiring bertambahnya usia, garis-garis halus, yang juga kita sebut "garis senyum" menjadi lebih terlihat. Kita sering mengasosiasikan kerutan ini dengan senyuman, yang tidak sepenuhnya salah. Ini muncul lebih setiap kali kita menyipitkan mata dan menyeringai.

Menampilkan senyum cantik adalah satu hal, tapi penyebab utama di sini adalah hilangnya elastisitas kulit dan kolagen.

Semakin tua, serta faktor lingkungan, seperti sinar matahari yang berbahaya, juga berada di belakang garis itu.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.