Sukses

Konsumsi 5 Makanan Ini Untuk Menjaga Kesehatan Jantungmu

Liputan6.com, Jakarta Anda dapat mulai merawat jantung Anda pada usia berapa pun. Ini tidak hanya dapat menghindari penyakit jantung tetapi juga mengurangi kemungkinan terkena serangan jantung atau stroke dengan menerapkan gaya hidup sehat.

“Plak, yang terbentuk dari lemak darah, kolesterol, kalsium, dan komponen lain dan memasok otot jantung dengan darah yang kaya oksigen, menyebabkan kondisi penyakit jantung berkembang” kata Dr.Preet Pal Thakur Co-founder Glamyo Health.

Hal ini dapat dikendalikan dengan kebiasaan sehat dan yang paling penting di antara semuanya adalah makan sehat. Berikut adalah 5 makanan yang dapat membantu menjaga kesehatan jantung Anda dalam jangka panjang.

1. Sayuran Hijau

Sayuran berdaun hijau dengan kandungan vitamin, mineral, dan antioksidan yang tinggi termasuk bayam, kangkung, dan sawi, manfaatnya tidak berhenti pada kesehatan jantung – vitamin dan antioksidan yang ditemukan di dalamnya juga dapat mencegah berbagai jenis kanker dan menguatkan tulang.

Mereka adalah sumber vitamin K yang sangat baik, yang melindungi arteri Anda dan mendorong pembekuan darah yang sehat.

2. Buah Beri

Nutrisi penting yang berlimpah dalam stroberi, blueberry, blackberry, dan raspberry sangat penting untuk menjaga kesehatan jantung. Antioksidan seperti anthocyanin, yang menjaga terhadap stres oksidatif dan peradangan yang berkontribusi terhadap perkembangan penyakit jantung, berlimpah dalam buah beri. Buah beri juga bisa menjadi camilan yang mengenyangkan atau dessert rendah kalori yang enak.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

3. Biji-bijian

Biji rami, rami, dan chia adalah sumber serat dan asam lemak omega-3 yang sangat baik, yang semuanya bermanfaat bagi jantung. Biji rami menurunkan risiko terkena kanker dan penyakit kardiovaskular, dan juga dapat bermanfaat bagi kesehatan pencernaan dan diabetes.

Banyak faktor risiko penyakit jantung, termasuk peradangan, tekanan darah, kolesterol, dan trigliserida, dapat dikurangi dengan menambahkan biji dalam makanan Anda.

4. Tomat

Tomat bermanfaat bagi pasien jantung karena mengandung antioksidan kuat - Lycopene, ia memiliki kemampuan untuk mengais radikal bebas dan mencegah stres oksidatif. Nutrisi lain dalam tomat termasuk antioksidan yang disebut flavonoid, vitamin B dan E, dan vitamin K, yang bermanfaat untuk tulang. Tomat juga mengandung potasium, yang sangat penting untuk kesehatan jantung.

 

3 dari 5 halaman

5. Kacang-kacangan

Diet tinggi kacang-kacangan dan kacang-kacangan lainnya dapat meningkatkan fleksibilitas pembuluh darah, yang menurunkan tekanan darah. Kacang adalah sumber serat larut yang baik, yang dapat mengikat kolesterol dan prekursornya dalam sistem pencernaan dan menghilangkannya dari tubuh sebelum memasuki aliran darah.

Kacang memiliki sejumlah fitokimia, seperti polifenol, terpenoid, dan antosianin, yang dapat mengurangi stres oksidatif dan peradangan yang dapat menyebabkan penyakit jantung.

 

4 dari 5 halaman

5 Dampak Buruk Bagi Tubuh Jika Terlalu Banyak Duduk

Banyak dari kita menghabiskan aktivitas harian dengan duduk, entah saat bekerja, sekolah maupun saat berkumpul besama teman.

Menjalani gaya hidup yang tidak banyak bergerak bisa menyebabkan masalah serius seperti penyakit jantung dan diabetes.

Faktanya, duduk atau berbaring terlalu banyak lebih berisiko daripada yang terlihat. Itu sebabnya, coba untuk meluangkan waktu untuk sekedar berjalan-jalan di sekitar rumah, atau tempat kerjamu agar tidak memperburuk kondisi kulit yang ada dan menyebabkan varises.

Oleh karena itu, ketahui apa saja dampak buruk yang terjadi pada tubuh jika Anda terlalu banyak duduk, seperti melansir dari Bright Side, Kamis (7/7/2022).

1. Meningkatkan kemungkinan jerawat hormonal

Efek paling terlihat jika Anda terlalu banyak duduk yakni penambahan berat badan. Salah satu efek kenaikan berat badan adalah menyebabkan masalah kulit tertentu.

Pada awalnya, obesitas mempengaruhi penghalang kulit dengan membuat kulit secara signifikan lebih kering. Selain itu, membuat orang berkeringat lebih banyak, menyebabkan pori-pori tersumbat dan jerawat meradang.

2. Bisa melemahkan tulang

Otot dan tulang adalah jaringan hidup yang menjadi lebih kuat ketika mereka berolahraga. Tulang mereka yang berolahraga secara teratur cenderung lebih kuat dan lebih padat daripada mereka yang tidak.

Jadi, ketika seseorang duduk tidak aktif untuk waktu yang lama, mereka berisiko melemahkan tulang dan membahayakan kepadatannya.

5 dari 5 halaman

3. Bisa memperburuk kondisi kulit yang ada

Jika Anda telah mencoba setiap perawatan jerawat, dan masalahnya masih ada, inilah saatnya untuk melihat ke akar masalahnya.

Acne mechanica disebabkan oleh gesekan dan tekanan pada kulit. Jerawat ini terjadi ketika kulit berulang kali terkena gesekan atau tekanan, seperti duduk dalam posisi tertentu terlalu lama.

Bukan tidak mungkin jerawat terjadi dari gaya hidup yang tidak aktif di mana seseorang menghabiskan sebagian besar waktunya dengan duduk.

4. Menyebabkan selulit

Saat ini, sebagian besar pekerja kantoran menghabiskan sebagian besar waktu mereka dengan duduk, mengentik di depan komputernya.

Gaya hidup tidak aktif ini bisa menyebabkan retensi air. Beberapa ilmuwan percaya bahwa lama duduk mengurangi aliran darah dan mengakibatkan perubahan yang menyebabkan selulit.

5. Menyebabkan varises

Saat kita berjalan, otot betis berkontraksi, melenturkan dan memberikan tekanan pada pembuluh darah utama di kaki bagian bawah.

Sepertinya setiap langkah memiliki efek pompa, yang membantu sirkulasi dari vena ke jantung. Oleh karena itu, duduk dalam waktu lama menyebabkan sirkulasi yang buruk, yang bermanifestasi sebagai varises.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS