Sukses

Bukan Ruam, Gejala Pertama yang Menandakan Anda Terinfeksi Cacar Monyet Ini Kerap Diremehkan

Liputan6.com, Jakarta Di tengah pandemi COVID-19 yang mulai menurun di Indonesia, kita pasti ingin sekali akhirnya merasa nyaman dalam hal kesehatan. Sayangnya, virus lain, monkeypox atau cacar monyet, sekarang sedang naik daun. Meski di Indonesia belum menunjukkan tanda-tanda yang mengkhawatirkan, kita tetap harus waspada terhadap cacar monyet yang mulai mewabah di beberapa negara barat. 

Untuk diketahui, jika Anda tertular penyakit itu, tanda yang paling jelas adalah ruam. Namun, sebelum ini, ada gejala lain yang mudah terlewatkan yang bisa menandakan infeksi.

Ruam biasanya bukan gejala pertama virus

Menurut CDC, gejala cacar monyet mirip dengan cacar tetapi umumnya lebih ringan. Tapi sementara gambar ruam mungkin menjadi perhatian utama, ada indikator lain yang bisa menandakan infeksi monkeypox lebih awal. Faktanya, demam adalah salah satu gejala pertama cacar monyet, sering disertai dengan sakit kepala, nyeri otot, dan kelelahan. Ruam yang menyakitkan umumnya muncul satu sampai tiga hari setelah demam, dengan lesi mulai datar, kemudian menjadi terangkat saat terisi nanah dan akhirnya rontok.

Waktu antara infeksi hingga menunjukkan gejala umumnya antara tujuh dan 14 hari, tetapi kisaran yang lebih besar adalah antara lima hingga 21 hari, kata CDC. Setelah terinfeksi, pasien akan sakit selama dua hingga empat minggu.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

 

2 dari 4 halaman

Beginilah cara penyakit menyebar

Cacar monyet menyebar ketika manusia melakukan kontak dengan manusia, hewan, atau bahan lain yang terinfeksi virus, kata CDC. Manusia dapat terkena cacar monyet dengan digigit atau dicakar oleh hewan yang terinfeksi, bersentuhan dengan cairan atau kotoran tubuh hewan yang terinfeksi, atau dengan mengonsumsi daging yang kurang matang. Ketika ditransfer dari manusia ke manusia itu melalui tetesan pernapasan besar, yang memerlukan kontak tatap muka yang diperpanjang, serta kontak langsung dengan cairan tubuh atau lesi.

Dengan meningkatnya jumlah kasus, para peneliti bekerja untuk mempelajari lebih lanjut tentang tingkat penularan ini. Menurut The New York Times, para peneliti dan ahli epidemiologi percaya kebangkitan ini bisa disebabkan oleh meningkatnya kontak dengan hewan, yang terkait dengan urbanisasi dan penggundulan hutan.

Selain itu, orang-orang bepergian lebih banyak daripada yang mereka lakukan pada puncak pandemi COVID, dan juga bepergian ke berbagai belahan dunia. Untuk memberikan sedikit kenyamanan, para ahli mengatakan bahwa mereka belum memiliki bukti bahwa virus cacar monyet telah "berevolusi atau menjadi lebih menular," demikian menurut catatan The New York Times.

 

3 dari 4 halaman

Pakar kesehatan mengatakan cacar monyet tidak akan menciptakan situasi yang serupa dengan pandemi

Sementara semua berita ini bisa menakutkan dan membingungkan, para pejabat kesehatan di AS juga berusaha menghilangkan ketakutan tentang cacar monyet yang mengarah ke situasi serupa yang dialami dengan virus corona.

“Ketika pengawasan meluas, kami berharap lebih banyak kasus akan terlihat. Tetapi kami perlu memasukkan ini ke dalam konteks karena ini bukan COVID,” Maria Van Kerkhove, MD, ahli epidemiologi penyakit menular dan pimpinan teknis COVID-19 untuk WHO, mengatakan selama tanya jawab online langsung pada 23 Mei (melalui The New York Times).

Para ahli memiliki lebih sedikit kekhawatiran berkat bagaimana virus menyebar. Tidak seperti COVID, penularan cacar monyet menyebar lebih lambat karena komposisinya. Monkeypox terbuat dari DNA beruntai ganda, Luis Sigal, DVM, PhD, ahli dalam poxviruses di Thomas Jefferson University, menjelaskan kepada The New York Times, dan ia tidak dapat melakukan perjalanan terlalu jauh karena lebih besar dan lebih berat. Virus corona adalah virus RNA untai tunggal, kata Sigal, yang memungkinkan virus menyebar melalui partikel yang lebih kecil dan melewati dua meter yang sekarang terkenal itu di udara.

 

4 dari 4 halaman

CDC merekomendasikan untuk berhati-hati dan melaporkan gejala ke dokter Anda

Meskipun penularan berbeda dibandingkan dengan COVID, Anda dapat mengambil tindakan pencegahan serupa untuk menjaga diri Anda tetap terlindungi, terutama mencuci tangan setelah kontak dengan manusia atau hewan yang diketahui terinfeksi. Jika Anda mengalami gejala, yaitu ruam atau lesi yang tidak biasa, CDC meminta Anda menghubungi penyedia layanan kesehatan Anda.

Saat ini tidak ada pengobatan untuk cacar monyet dan gejalanya cenderung sembuh dengan sendirinya, kata WHO, tetapi vaksin cacar, dua antivirus (cidofovir dan tecovirimat), dan pengobatan intravena yang pertama kali dikembangkan untuk cacar dapat digunakan untuk mengendalikan wabah yang sedang berlangsung.

Apa itu cacar monyet dan dari mana asalnya?

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), cacar monyet adalah penyakit zoonosis virus, artinya dapat menyebar dari hewan ke manusia. Virus ini biasanya ditemukan di Afrika Barat, menurut WHO, dan hewan pengerat tertentu yang berasal dari benua itu dianggap sebagai pembawa utama.Ditemukan pada tahun 1958 di sebuah koloni monyet, kasus cacar monyet pertama pada manusia tercatat pada tahun 1970 di Republik Demokratik Kongo, kata CDC.

Sejak saat itu, virus telah menyebar ke negara-negara Afrika lainnya, dan juga menyebar ke benua lain melalui perjalanan dan hewan impor. Lonjakan kasus terbaru menjadi perhatian para pakar kesehatan di seluruh dunia, dan meskipun masih relatif kecil—dan sejauh ini, menghasilkan kasus-kasus ringan, Anda sebaiknya mewaspadai penyakit ini.