Sukses

Kisah Perjalanan Vishal Tulsian Membangun Fintech Pertama di Indonesia

Liputan6.com, Jakarta - Vishal Tulsian, Managing Director Amar Bank menceritakan perjalanan membangun Tunaiku. Pada 2014, jenis perusahaan berbasis Financial Technology (fintech) belum terlalu dikenal di tengah-tengah masyarakat Indonesia.

Namun dengan kerja keras dan usahanya serta atas izin dan bantuan dari pemerintah Indonesia, Vishal berhasil membangun perusahaan fintech pertama di Tanah Air yang saat ini dikenal luas.

Saat Vishal datang ke Indonesia lima tahun silam, dia melihat peluang untuk fintech yang belum berkembang. Padahal, fintech memiliki misi sosial di dalamnya.

“Saya mencoba mencari di mana atau dalam hal apa teknologi dapat memberikan dampak yang berarti. Karena menurut saya, teknologi dapat memberikan dua dampak. Teknologi dapat memberikan dampak berupa efisiensi, dan ini merupakan tema utama yang terjadi di Dunia Barat. Ketika saya tinggal di Eropa, di sana teknologi memberikan dampak berupa efisiensi, membuat orang-orang melakukan pekerjaannya dengan lebih efisien,” jelas Vishal. 

Beliau percaya bahwa teknologi dapat memberikan dampak positif terhadap kehidupan seseorang.

“Teknologi seharusnya dapat mengurangi kesenjangan yang ada, teknologi harus memberikan dampak positif pada kehidupan masyarakat. Karena itu, saya membuat produk untuk mereka yang belum atau kurang terlayani (unbankable) oleh layanan perbankan. Saya yakin teknologi keuangan akan berkembang dan akan diadopsi di Indonesia,” lanjut Vishal.

 

2 dari 2 halaman

Ide Awal

Ide membangun Tunaiku, diadopsi dari beberapa perusahaan fintech di Eropa, karena Vishal telah lama tinggal di sana. Di sana perkembangan teknologi begitu cepat, kemudian ia membawa model bisnis ini ke Indonesia.

Lalu pada awal Tunaiku beroperasi, sebagian besar dana pinjaman yang berhasil disalurkan digunakan oleh penerima pinjaman untuk membiayai kebutuhan sehari-hari yang mendesak, seperti, pengobatan ke rumah sakit. Sekarang, lebih banyak dari mereka meminjam untuk merenovasi rumah, modal usaha mikro, dan pendidikan.

Pertumbuhan Amar Bank ini turut berperan pada pertumbuhan kredit perbankan di Indonesia yang mencapai 12,45% di sepanjang tahun 2018. Dari sisi rasio net pinjaman bermasalah (NPL) pada 2018 mencapai -0.61 persen. Layanan Tunaiku saat ini tersedia di 16 kota besar. Nilai pinjaman yang ditawarkan berkisar Rp 2 juta sampai dengan Rp 20 juta dengan tenor pinjaman 6-20 bulan.

“Pertumbuhan ini memperlihatkan besarnya kebutuhan masyarakat terhadap produk perbankan yang menyediakan layanan kredit serta layanan perbankan lainnya. Amar Bank sebagai bank modern yang berada pada era digital, menghadirkan teknologi untuk mengakomodasi kebutuhan nasabah terhadap pelayanan kredit yang cepat dan masif melalui produk unggulannya,” kata Vishal. 

Dengan adanya pencapaian yang cukup tinggi, Vishal mengaku optimis melihat geliat pertumbuhan perekonomian di Indonesia. Ia berharap Tunaiku dapat menjangkau segmen yang lebih luas, bagaimana menjangkau lebih banyak masyarakat, bagaimana kita meningkatkan maksimum jumlah pinjaman, menjangkau lebih banyak pengusaha bisnis mikro (Usaha Mikro Kecil dan Menengah  ‘UMKM’). 

 

 

Loading
Artikel Selanjutnya
Kisah Pilu Pria Jadi Badut, Banting Tulang Demi Biaya Pengobatan Putrinya
Artikel Selanjutnya
Kisah Tukang Kebun Kampus Lulus Jadi Wisudawan di Tempatnya Bekerja