Sukses

Kanada Tersingkir dari Piala Dunia 2022, Jonathan David Curi Perhatian: Pernah Tolak AS

Liputan6.com, Jakarta Timnas Kanada menjadi satu dari dua negara yang sudah dipastikan tersisih dari Piala Dunia 2022. Walau begitu, Kanada dianggap sebagai skuad mumpuni dengan materi pemain muda potensial.

Salah satunya adalah Jonathan David. Pemain kelahiran Brooklyn, New York, 14 Januari 2000, tersebut merupakan pemain sepak bola profesional Kanada yang bermain sebagai penyerang untuk klub Ligue 1, Lille.

David lahir di New York City, tetapi pindah ke Haiti ketika dia masih bayi. Dia kemudian bermigrasi ke Ottawa, Kanada, pada usia enam tahun. Dibesarkan di komunitas Franco-Ontarian di Ottawa timur, dia bermain untuk beberapa klub muda lokal sebelum pindah ke Belgia pada 2018, di mana dia menjalani debut profesionalnya bersama Gent.

David bergabung dengan klub Prancis, Lille dua tahun kemudian, di mana dia membantu memenangkan satu gelar Ligue 1 dan satu Trophee des Champions. Pada 2019, David dinobatkan sebagai Pemain Sepak Bola Kanada Pria Tahun Ini.

Saat tumbuh dewasa, David bersekolah di sekolah umum berbahasa Prancis Ecole secondaire publique Louis-Riel. Dia mengutip ini sebagai alasan kesuksesannya: "Itu membantu untuk selalu memiliki bola di kaki saya ketika saya berada di Louis Riel."

David mulai bermain sepak bola terorganisir pada usia sepuluh tahun dengan klub Ottawa Gloucester Dragons SA. Setahun kemudian dia bergabung dengan Ottawa Gloucester SC, di mana dia bermain untuk tim Hornets hingga 2015.

Pada 2016, dia bergabung dengan Ottawa Internationals SC. Namun, kiblat sepak bola David adalah Eropa. Itu dibuktikannya dengan menonton sepak bola Eropa, bukan Major League Soccer. Pemuda berusia 22 tahun itu memang tidak memiliki keinginan untuk bermain secara profesional di Amerika Utara. Dia hanya fokus bermain secara profesional di Eropa.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Karier Gemilang hingga Menjadi Incaran Man United

Gent

Pada Januari 2018, David bergabung dengan tim Divisi Satu Belgia A Gent. Dia melakukan debut profesionalnya pada 4 Agustus 2018, melawan Zulte Waregem dan mencetak gol di waktu tambahan untuk menyelamatkan hasil imbang 1–1.

Hanya lima hari setelah debut liganya, David masuk sebagai pemain pengganti di babak kedua dalam Kualifikasi Babak Ketiga Liga Europa melawan Jagiellonia Białystok. Dia mencetak gol pada menit ke-85 untuk mengamankan kemenangan 1-0 bagi timnya.

David melanjutkan rekor mencetak golnya tiga hari kemudian, masuk sebagai pemain pengganti pada menit ke-71 dan mencetak dua gol telat untuk mengamankan kemenangan liga 4-1 melawan Waasland-Beveren. Setelah mencetak lima gol dalam lima pertandingan pertamanya, Gent mengontrak David untuk perpanjangan kontrak hingga 2022. Dia selanjutnya memperpanjang kontraknya satu tahun hingga 2023 pada September 2019.

Pada jendela transfer Januari 2020, ketua Gent Ivan de Witte mengindikasikan ada minat yang signifikan pada David dari klub yang lebih besar, dengan nilainya diperkirakan 20 juta euro.

Lille

Musim 2020/2021: Juara Ligue 1

Pada 11 Agustus 2020, Lille mengonfirmasi penandatanganan David dengan kontrak lima tahun. Biaya yang dilaporkan untuk David adalah 30 juta euro, menjadikannya transfer Kanada termahal hingga saat ini.

Dia melakukan debut kompetitifnya untuk Lille pada 22 Agustus melawan Rennes di pertandingan pembuka Ligue 1. Setelah awal musim yang sulit, David mencetak gol pertamanya untuk Lille pada 22 November melawan Lorient, mencetak gol terakhir dalam kemenangan 4-0.

Setelah tanpa gol dalam tujuh pertandingan sebelumnya, David mencetak gol kemenangan perpanjangan waktu melawan Reims untuk menyamakan poin Lille dengan Paris Saint-Germain (PSG) di puncak klasemen.

Pada 3 Februari 2021, David mencetak gol saat Lille mengalahkan Bordeaux dengan skor 3–0. Melanjutkan performa terbaiknya, David mencetak dua gol dalam karir pertamanya di Ligue 1, mencetak dua gol pada 7 Februari melawan Nantes. Setelah hanya mencetak dua gol selama paruh pertama musim 2020/2021, dua gol ini menandai gol kelima David dalam banyak pertandingan.

Pada 3 April, dia mencetak gol kemenangan dalam kemenangan tandang 1-0 atas PSG, menjadi kemenangan liga tandang pertama Lille atas Parisians sejak April 1996.

Pada 23 Mei, dia mencetak gol dalam kemenangan tandang 2–1 atas Angers musim 2020/2021. David menyelesaikan musim pertamanya dengan 13 gol liga, dengan 11 gol datang sejak pergantian tahun. Ini termasuk kemenangan melawan PSG dalam pertandingan yang diperebutkan dengan ketat di Parc des Princes dan dua gol terakhir melawan Marseille. Dia menjadi pemain penting untuk gelar Lille dan salah satu pemain liga yang paling bugar. Fakta itu pula yang membuatnya menjadi incaran Manchester United.

3 dari 3 halaman

Menolak AS Demi Kanada

Junior

David pertama kali diidentifikasi oleh program tim nasional pemuda Kanada pada 2015. Itu terjadi setelah dirinya menghadiri beberapa kamp di bawah 15 tahun dan secara teratur dipanggil ke kamp Kanada di bawah 17 tahun menjelang Kejuaraan CONCACAF U-17 2017.

David kemudian mewakili Kanada di turnamen tersebut dan mencetak dua gol melawan Suriname di pertandingan grup terakhir. Pada Mei 2018, David dipanggil ke tim U-21 Kanada untuk Turnamen Toulon 2018.David menerima panggilan ke tim U-20 Amerika Serikat oleh Tab Ramos pada 2018. Namun, dia menolak undangan untuk fokus pada karir klubnya, dan karena keinginannya untuk mewakili Kanada.

Senior

David menerima panggilan senior pertamanya membela Kanada terwujud pada 30 Agustus 2018. Dia menjalani kualifikasi Nations League CONCACAF melawan Kepulauan Virgin AS. Dia melakukan debut seniornya dalam pertandingan pada 9 September, menjadi starter dan mencetak dua gol dalam kemenangan 8-0.

David masuk dalam skuad terakhir untuk Piala Emas CONCACAF 2019 pada 30 Mei 2019. Dalam pertandingan grup terakhir Kanada melawan Kuba, dia mencetak hat-trick dalam kemenangan 7-0. Meskipun Kanada tersingkir dari Haiti di perempat final, David menyelesaikan turnamen sebagai pemenang Sepatu Emas dengan enam gol.

Setelah kemenangan 6-0 Kanada atas Kuba pada 7 September 2019, David mencetak rekor gol internasional senior Kanada terbanyak dalam satu tahun dengan delapan gol pada 2019. Atas usahanya tersebut, dia mendapat penghargaan Pemain Terbaik Pria Kanada 2019.

Pada 8 Juni 2021, David mencetak hat-trick keduanya untuk Kanada dalam kemenangan 4-0 atas Suriname dalam pertandingan kualifikasi Piala Dunia 2022. Pada akhir kampanye kualifikasi Piala Dunia 2022, David menghitung total sembilan gol, lima di antaranya berasal dari babak ketiga dan terakhir. Pada November 2022, dia dikukuhkan sebagai bagian dari skuad 26 orang yang akan pergi ke Piala Dunia 2022.

Sayang, kiprah Kanada di Qatar kurang meyakinkan. Mereka tersisih lebih cepat setelah menelan dua kekalahan beruntun di fase Grup F. Mereka pertama kali kandas 0-1 dari Belgia, dan dipermalukan Kroasia 4-1. Artinya, pertandingan terakhir kontra Maroko kurang menentukan langkah mereka menembus putaran selanjutnya.

Gaya permainan

Seorang penyerang serbaguna, David bermain sebagai striker kedua dalam formasi 4–4–2 atau sebagai gelandang serang. Dia juga mampu bermain sebagai striker yang keluar-masuk, dan dikenal karena kemampuannya mencetak gol.

Sebagai striker kedua, dia bermain tepat di belakang striker utama lainnya. David mampu menemukan celah dalam pertahanan dan menyerang area ini dengan kecepatannya, terkenal karena kecepatan tinggi. Dia juga mampu memainkan umpan pendek dan bergabung dengan rekan satu tim untuk menyerang area gawang.

Dia juga mampu bermain baik dengan kontrol ketat dan interaksi yang tajam antara rekan satu tim. Karena kecepatannya, David juga efektif dalam serangan balik. Selain itu, dia dikenal karena kecerdasan taktisnya, tingkat kerja defensif, dan kemampuannya membaca permainan, serta kemauannya untuk menekan pemain lawan agar tidak menguasai bola.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS