Sukses

Masalah Besar yang Dihadapi Southgate Sebelum Piala Dunia 2022

Liputan6.com, Jakarta Saat timnas Inggris bersiap untuk pertandingan pra-turnamen terakhir, kami membahas lima topik utama, termasuk kebutuhan untuk melepaskan ketergantungan timnas Inggris kepada Harry Kane.

Pelatih Inggris, Gareth Southgate, perlu melakukan evaluasi. Apalagi, setelah kekalahan 0-1 The Three Lions dari Italia di ajang UEFA Nations League, Sabtu (24/9/2022) dini hari WIB. Kekalahan itu membuat Inggris akhirnya terdegradasi ke Grup B. Hasil itu pula yang membuat banyak fans Inggris meminta Southgate mundur dari posisinya.

Southgate memang berisiko mengalami masalah jika dia memilih pemain berdasarkan reputasi daripada bentuk. Pelatih berusia 52 tahun itu berpendapat bahwa dia benar untuk mempertimbangkan penampilan internasional ketika dia memilih skuad, namun dengan beberapa individu kunci yang berjuang di level klub, akan sangat menarik untuk melihat seberapa jauh rekor loyalitas Southgate sebelum Piala Dunia 2022.

Ada masalah di seluruh daftar pemain yang dilibatkan Southgate. Di bek kiri ada kekhawatiran atas pemain Chelsea, Ben Chilwell, yang baru saja kembali dari cedera lutut serius. Sedangkan Luke Shaw kehilangan tempatnya di Manchester United.

Di lini tengah, Kalvin Phillips, absen dari kamp pelatihan karena masalah bahu, jarang bermain sejak bergabung dengan Manchester City. Penyerang selanjutnya, Mason Mount, sedang mengalami penurunan di Chelsea dan Jarrod Bowen tampil buruk untuk West Ham musim ini. Apakah Bowen benar-benar taruhan yang lebih baik daripada Jadon Sancho?

Lalu, ada Harry Maguire. Bek tengah Man United itu menghadirkan Southgate sebuah teka-teki terbesarnya. Akankah dia mengikuti jejak Erik ten Hag dan menjatuhkannya?

Manchester United jauh lebih solid tanpa Maguire dan tidak ada pembenaran untuk Southgate memulainya jika dia tidak bermain untuk klubnya. Fikayo Tomori bermain setiap minggu untuk Milan, yang memenangkan Serie A musim lalu, dan Eric Dier tampil luar biasa untuk Tottenham.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

Masih Linglung dalam Menerapkan Formasi Bermain

Tiga atau empat di belakang?

 

Awal bencana Inggris untuk kampanye UEFA Nations League dapat menakuti Southgate menjadi lebih pragmatis. Kenangan akan kerusuhan Hungaria di Molineux tetap membara dan tidak mengherankan jika Inggris menggunakan format 3-4-3 ketika mereka melawan Italia walau hasilnya minim, kemudian bertemu Jerman pada Senin (26/9/2022).

Namun, banyak yang akan tergantung pada bagaimana Southgate mengatur tim. Reece James dan Chilwell akan menjadi opsi progresif sebagai bek sayap. Tiga pemain depan yang enerjik ini bisa jadi menarik. Mitra penyerang untuk Declan Rice di lini tengah bisa menjadi pengubah permainan.

Kekhawatirannya adalah Southgate membelok ke arah negatif. Mungkin Inggris kekurangan bek tengah untuk memainkan 4-3-3, tetapi argumen yang menentang kehati-hatian adalah mereka hampir tidak kekurangan pemain kreatif. Apakah sudah waktunya mereka bermain dengan kekuatan mereka?

Trent Alexander-Arnold adalah pesepakbola yang brilian. Umpan silangnya menakjubkan, jangkauan umpannya luar biasa dan dia sering menjadi salah satu kreator terbaik Liverpool, walau tak satu pun dari itu menjamin dirinya pergi ke Piala Dunia 2022.

Sulit untuk mengabaikan perjuangan pertahanan Alexander-Arnold untuk Liverpool. Dia bukan pemain yang sama untuk Inggris. Dia tidak berkembang untuk Southgate, yang sering lebih memilih Kieran Trippier yang kurang menarik, tetapi lebih dapat diandalkan, dan perasaan Alexander-Arnold membutuhkan pelatihan ini untuk berjalan dengan baik. Kalau tidak, sulit untuk melihat ada gunanya Southgate menjejalkan empat bek kanan ke dalam pasukannya.

3 dari 3 halaman

Seharusnya Bisa Belajar dari Pep Guardiola

Dapatkan yang terbaik dari Foden

 

Ada banyak kegembiraan tentang Phil Foden sebelum Euro 2020. Pemain muda Man City itu muncul dengan rambut pirang dicat, yang pasti membuat perbandingan dengan penampilan Paul Gascoigne di Euro 1996, tetapi dia akhirnya menjalani turnamen yang mengecewakan karena alasan yang sebagian besar di luar kendalinya.

Foden membuat frustrasi, yang karier internasionalnya belum berjalan. Namun, Inggris perlu mencari tahu bagaimana menggunakannya. Ini adalah pemain yang dipercaya oleh Pep Guardiola, yang telah menggunakan Foden sebagai winger, false 9, No 10, dan No 8. Inggris, yang tidak mencetak gol dari permainan terbuka dalam empat pertandingan terakhir mereka, perlu memanfaatkan kreativitas Foden.

 

Ketergantungan pada Kane dan Sterling

 

Southgate membutuhkan lebih banyak dari para penyerangnya. Inggris terlalu bergantung pada Harry Kane dan Raheem Sterling untuk mencetak gol. Mount perlu lebih bertanggung jawab atas bola, dan Southgate ingin Bowen, Bukayo Saka, dan Jack Grealish meniru Sterling dengan mencetak gol dari sayap.

Inggris memang terkesan basi dalam menyerang. Ancaman datang dari Kane, tetapi apa yang terjadi jika kapten tidak memiliki servis, memiliki permainan yang buruk atau mengalami cedera? Southgate membutuhkan kedalaman.

Namun demikian, Tammy Abraham belum membuktikan bahwa dia adalah wakil yang cocok. Ivan Toney, dipanggil untuk pertama kalinya, akan berharap untuk membuktikan bahwa dia bisa menjadi Rencana B Inggris. Ini adalah kekhawatiran bagi Southgate, yang bisa melakukannya dengan Marcus Rashford usai pulih dari cedera. Rashford, yang telah menunjukkan tanda-tanda kembali ke performa terbaiknya, telah mengangkat beban Kane dan Sterling bergulir di masa lalu.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.