Sukses

Gol Terbanyak Dicetak Satu Pemain di Piala Dunia

Liputan6.com, Jakarta Di Piala Dunia antara 1950 dan 1970, para pemain khususnya penyerang berlomba-lomba untuk mencetak banyak gol. Itu mungkin karena fokus dan organisasi pertahanan belum bisa mengimbangi keterampilan menyerang individu yang muncul saat itu.

Jika Anda belum mengalaminya secara langsung, yakni melihat kehebatan para striker di masa lalu, Anda mungkin akan mendapatkan beberapa video tentang mereka walau terbatas jumlahnya.

Sebanyak lima pemain telah mencetak tujuh atau delapan gol dalam satu Piala Dunia. Di antara 10 besar itu, tujuh negara terwakili. Empat dari 10 besar adalah Brasil, sementara Prancis, Hungaria, Jerman, Portugal, Argentina, dan Polandia juga masuk dalam daftar.

Untuk semua kesuksesan tim mereka atau hampir sukses, tidak ada pencetak gol dari Italia, Uruguay, Inggris, Spanyol, atau Belanda yang masuk dalam daftar turnamen tunggal.

Sementara bicara konfederasi, para pencetak gol hanya mewakili UEFA dan CONMEBOL dalam mendapatkan gelar Piala Dunia atau sekadar menyabet Sepatu Emas.

Contoh kecil adalah Hugo Sanchez memiliki harapan tinggi pada Piala Dunia 1986, apalagi turnamen itu digelar di rumahnya sendiri. Tetapi, gelar tertinggi milik Diego Maradona.

Ini juga daftar yang sedikit tanpa nama atau nama terbesar yang mungkin paling Anda harapkan. Tidak ada Pele, tidak ada Maradona, tidak ada Miroslav Klose, Juergen Klinsmann, atau Thomas Mueller.

Paling juga ada Magyar (Hungaria) yang Perkasa, tapi itu bukan Ferenc Puskas. Ini adalah daftar yang kurang cocok untuk Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo.

Mungkin lebih dari segalanya, ini adalah daftar untuk menyegarkan kesadaran kita bahwa permainan adalah salah satu era, dan Piala Dunia bisa menjadi tontonan momen selama sebulan bagi para striker yang tidak bertahan di generasi sepak bola.

Faktanya, dua yang pertama dalam daftar ini tidak pernah mencetak gol Piala Dunia lagi atau bermain di pertandingan Piala Dunia lainnya. Mereka telah mencetak sejarah tersendiri di sini.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Gol Terbanyak di Piala Dunia oleh Satu Pemain

1. Just Fontaine

Prancis, Piala Dunia 1958, 13 gol dalam enam pertandingan

Anda mungkin bukan penggemar pertandingan Piala Dunia, apalagi jika melihat tim itu finish di posisi ketiga. Tetapi, kami tidak akan memiliki rekor ini tanpa mereka.

Fontaine mencetak sembilan gol menuju apa yang bagi timnya adalah 90 menit sepak bola hiburan. Baginya, itu adalah kesempatan untuk menyamai atau memecahkan rekor.

Pada 28 Juni 1958, saat Prancis bersiap untuk menghadapi juara Piala Dunia dari empat tahun sebelumnya, Jerman Barat, rekor gol untuk seorang individu dalam satu Piala Dunia adalah 11. Fontaine mendapat dua gol dalam 36 menit.

Dia membutuhkan waktu hingga menit ke-78 untuk membuat rekor baru, dan bagi siapa pun yang turun pada pertandingan perebutan tempat ketiga, dia menambahkan satu gol lagi pada menit ke-89 untuk menambah jarak dan lebih dari dua kali lipat kompetisi terdekatnya di ajang Swedia 1958. Pele dan Helmut Rahn masing-masing mencetak enam gol. Hanya satu pemain yang mencapai dua digit sejak itu.

 

2. Sandor Kocsis

Hungaria, Piala Dunia 1954, 11 gol dalam lima pertandingan

 

Setidaknya ada dua hal yang terjadi ketika Sandor Kocsis mencetak golnya yang ke-10 dan ke-11 di Piala Dunia 1954, tepatnya di semifinal melawan Uruguay.

Pertama, dia menjadi pemain pertama yang mencapai angka dua digit dalam satu putaran final Piala Dunia. Tapi, itu benar-benar menurunkan rata-rata skornya untuk turnamen. Sebelum itu, dia mencetak hat-trick melawan Korea Selatan dan empat gol dalam kemenangan 8-3 di fase grup atas Jerman Barat untuk menjadi pemain pertama yang mencetak banyak hat-trick dalam satu Piala Dunia.

Dia menambahkan dua gol lagi di perempat final melawan Brasil, dan 2,2 golnya per pertandingan adalah yang kedua untuk pemain dalam satu Piala Dunia di belakang pemain Polandia 1938, Ernst Wilimowski.

Wilimowski mencetak empat gol dalam satu-satunya pertandingan yang dia mainkan, tetapi itu adalah pertandingan 120 menit. Karena itu, Kocsis berusaha keras, dan hasilnya hanya tiga gol dari 90 menit. Itu tidak seberapa dibandingkan dengan 45 gol Fred per 90 di Piala Dunia 2006 (satu gol dalam dua menit dimainkan), tapi itulah mengapa kami memiliki filter.

Mari kembali ke jalur di sini bersama Kocsis. Dua gol melawan Uruguay itu terjadi pada menit ke-111 dan 116 untuk membawa Hungaria ke final yang pasti akan mereka menangkan melawan tim Jerman Barat yang sempat mereka permalukan. Meski unggul dua gol di delapan menit pertama, mereka tidak melakukannya. Dan, Kocsis tidak mencetak gol. Dan Fontaine melampaui rekor jumlah golnya di turnamen itu. Ini semua mungkin terdengar kasar bagi orang non-Hungaria, tetapi menjadi runner-up Piala Dunia hanyalah salah satu kesalahan yang kurang substansial saat itu.

 

3 dari 4 halaman

Bukan Waktu bagi Jerman, tapi Momen Pas untuk Gerd Mueller

3. Gerd Mueller

Jerman, Piala Dunia 1970, 10 gol dalam enam pertandingan

 

Tidak ada yang mencetak lebih dari empat gol di Piala Dunia 1962 dengan enam pemain. Itu adalah fakta di Chile yang sempat diprediksi tak akan pecah untuk waktu yang lama.

Pada 1970, kami siap lagi untuk mencetak 10 gol walau itu bukan waktu bagi Jerman Barat di Meksiko. Tapi, itu pasti waktu tepat bagi Mueller. Dia mendapat pertandingan tempat ketiga untuk mencoba melengkapi statistik terbatas hari itu, tetapi dia pergi tanpa gol dalam kemenangan 1-0 Der Panzer atas Uruguay.

Sulit untuk menyalahkannya. Tiga hari sebelumnya, dia mencetak gol pada menit ke-94 dan 110 dari salah satu pertandingan babak sistem gugur yang lebih dramatis dalam sejarah Piala Dunia. Italia dan Jerman Barat menggabungkan enam gol antara menit ke-90 dan ke-111. Italia melaju dengan skor 4-3, tapi itu mungkin menguntungkan Jerman. Tim nasional Brasil 1970 sudah menunggu di final. Mueller tetap menjadi pemain terakhir yang mencetak dua hat-trick dalam satu Piala Dunia, dan sejak itu hanya Gabriel Batistuta yang berhasil mencetak dua hat-trick di beberapa Piala Dunia.

 

4. Ademir

Brasil, Piala Dunia 1950, sembilan gol dalam enam pertandingan

 

Sulit untuk mengatakan apa yang akan terjadi hari ini jika acara utama sepak bola internasional ditunda selama lebih dari satu dekade. Tidak ada Piala Dunia pada 1942 atau 1946.

Pada 1950, sepak bola kembali ke negara yang siap memantapkan diri mereka sebagai kekuatan dunia. Walau Brasil berada di urutan ketiga pada 1938, tapi mereka memiliki peluang ketika menjadi tuan rumah pada 1950.

Meskipun berakhir dengan patah hati, tidak ada kata mundur dari elite olahraga. Apalagi, jumlah kehadiran pengunjung di Maracana untuk menyaksikan final antara tuan rumah dan Uruguay digambarkan seperti dari bumi hingga ke bulan, tapi itu bukan satu-satunya pertanyaan numerik.

Gol menit ke-57 Brasil dalam kemenangan semifinal 6-1 atas Spanyol tampaknya tidak penting, tetapi pada awalnya diberikan kepada rekan setimnya, Jair. Itu akhirnya diberikan kepada Ademir – turnamennya yang kesembilan dan satu lebih banyak dari rekor Guillermo Stabile dari Uruguay sejak turnamen perdana pada 1930. Rekor itu memang menjadi milik Ademir, tapi trofi Piala Dunia 1930 dan 1950 tetap milik Uruguay.

4 dari 4 halaman

Mampukah Ronaldo Lewati Rekor Eusebio

5. Eusebio

Portugal, Piala Dunia 1966, sembilan gol dalam enam pertandingan

 

Cristiano Ronaldo telah mencetak tujuh gol Piala Dunia untuk Portugal dan mungkin menjadi pencetak gol terbanyak sepanjang masa negaranya dalam kompetisi di Qatar.

Namun, CR7 bakal sulit melewati sembilan gol Eusebio dalam satu turnamen di Inggris pada 1966. Apa yang lebih baik dari pertandingan tempat ketiga lainnya untuk menyelesaikan pekerjaannya?

Sementara Just Fontaine mendapatkan empat gol saat perebutan tempat ketiga, Eusebio datang melalui penalti untuk menjadikannya pemain keempat yang mencapai tanda ini. Empat golnya di turnamen itu datang dari titik putih, dan keempatnya datang dari perempat final. Ini merupakan rekor bersama untuk gol penalti sepanjang masa di Piala Dunia dengan Rob Rensenbrink dari Belanda dan Gabriel Batistuta dari Argentina, tetapi keduanya melakukannya setidaknya dalam 12 pertandingan. Eusebio melakukannya dalam enam laga dengan empat penalti datang dalam rentang tiga pertandingan.

 

Gol terbanyak di piala dunia oleh satu pemain

 

Hanya tiga pemain yang mencetak enam gol sejak pergantian milenium. Selain delapan gol milik Ronaldo Luis Nazario de Lima dari Brasil di Piala Dunia 2002, Jepang dan Korea Selatan, Harry Kane melakukannya di Rusia 2018, menyamai rekor Inggris Gary Lineker di Piala Dunia 1986.

Secara keseluruhan, 15 pemain telah mencetak enam gol dalam satu turnamen, dan tiga melakukannya dalam waktu kurang dari lima pertandingan. Pele mencetak enam dari empat gol di Swedia pada 1958, Josef Hugi dari Swiss mencetak enam gol dalam tiga pertandingan pada 1954, dan Oleg Salenko mencetak enam dari tiga gol pada 1994. Bintang Rusia itu mencetak rekor lima gol dalam satu pertandingan, tapi itu rekor untuk cerita lain.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS