Sukses

Penampilan Pemain Terbanyak di Piala Dunia, Berikut dengan Rekornya

Liputan6.com, Jakarta - Raja panjang umur. Mengingat kesuksesan mereka di Piala Dunia, tidak mengherankan melihat pemain Jerman paling banyak tampil sepanjang masa, Lothar Matthaus, duduk dengan gemilang di daftar ini.

Kariernya di Piala Dunia dimulai pada Piala Dunia 1982 di Spanyol dan berakhir 1998. Walau kedua turnamen itu akan berakhir dengan patah hati, ada kejayaan di antaranya.

Matthaus menjadi kapten Jerman (saat itu Jerman Barat) menuju kemenangan di Piala Dunia 1990. Sang pemimpin memainkan setiap menit dari kampanye sukses Jerman, menyelesaikan sebagai pencetak gol terbanyak timnya di turnamen dengan empat gol.

Setelah kemenangan 1-0 Jerman atas Argentina di final, Matthaus menjadi kapten Jerman pertama yang mengangkat Piala Dunia sejak Franz Beckenbauer pada 1974. Selang 16 tahun kemudian, Beckenbauer menjadi manajer Matthaus dan siklus tersebut jadi sempurna.

Setelah kemenangan Piala Dunia itu, dia dianugerahi Ballon d'Or. Pada 1991, dia dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Dunia FIFA pertama dan tetap menjadi satu-satunya orang Jerman yang menerima penghargaan tersebut.

Bersama Antonio Carbajal dan Rafael Marquez dari Meksiko, Matthaus adalah satu dari hanya tiga pemain dalam sejarah yang tampil di lima turnamen Piala Dunia secara terpisah.

Berikut adalah pemain yang menggabungkan umur panjang dan keunggulan untuk membuat penampilan Piala Dunia terbanyak sebagai pemain.

 

Penampilan Pemain Piala Dunia Terbanyak:

Lothar Matthaus: Jerman, 25

Miroslav Klose: Jerman, 24

Paolo Maldini: Italia, 23

Diego Maradona: Argentina, 21

Uwe Seeler: Jerman, 21

Wladislaw Zmuda: Polandia, 21

Cafu: Brasil, 20

Grzegorz Lato: Polandia, 20

Javier Mascherano: Argentina, 20

Philipp Lahm: Jerman, 20

Bastian Schweinsteiger: Jerman, 20

 

Lothar Matthaus, Jerman, 25 Penampilan

Piala Dunia: 1982, 1986, 1990, 1994, 1998

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 6 halaman

Gol Lewat Sundulan Terbanyak di Piala Dunia

Miroslav Klose, Jerman, 25 Penampilan

Piala Dunia: 2002, 2006, 2010, 2014

 

Miroslav Klose, rekor pencetak gol Piala Dunia, muncul di urutan berikutnya dalam daftar kami. Tidak ada pemain yang mencetak gol di putaran final Piala Dunia sebanyak striker Jerman itu, yang mencetak 16 gol dalam 24 penampilan di empat turnamen terpisah.

Satu-satunya pemain lain yang mencetak gol dalam empat turnamen Piala Dunia adalah rekan senegaranya, Uwe Seeler, Cristiano Ronaldo, dan Pele.

Klose membuat debut Piala Dunia di Piala Dunia 2002 di Jepang dan Korea Selatan dan memulai dengan awal yang sempurna, mencetak hat-trick dalam kemenangan 8-0 Jerman atas Arab Saudi. Dia adalah salah satu dari 13 pemain yang mencetak hat-trick pada debut Piala Dunia mereka, tetapi tidak ada pemain yang berhasil melakukannya sejak Klose pada Juni 2002.

Yang lebih luar biasa secara statistik tentang hat-trick debut Klose adalah ketiga golnya adalah sundulan. Striker tersebut menjadi pemain kedua dalam sejarah Piala Dunia yang mencetak hat-trick sundulan dalam satu pertandingan Piala Dunia, setelah Tomas Skuhravy melakukannya untuk Cekoslowakia melawan Kosta Rika di Piala Dunia 1990. Pencetak rekor ini telah mencetak lebih banyak gol sundulan daripada pemain lain dalam sejarah Piala Dunia.

Piala Dunia 2014 adalah yang terakhir bagi Klose, dan momen puncaknya. Rekor golnya ke-16 adalah yang kedua dalam kemenangan telak 7-1 Jerman melawan Brasil, dan dia digantikan oleh pencetak gol kemenangan Mario Gotze di final.

Secara keseluruhan, 16 gol Klose di Piala Dunia berasal dari hanya 63 tembakan. Sebuah catatan fenomenal dalam mengonversi 25,4% tembakannya di empat turnamen yang dia ikuti.

3 dari 6 halaman

Menit Terbanyak Legenda Italia

Paolo Maldini, Italia, 23 Penampilan

Piala Dunia: 1990, 1994, 1998, 2002

 

Untuk seorang pemain yang menikmati karier klub, karier internasional Paolo Maldini adalah kisah yang nyaris gagal. Dia adalah pemain pertama yang muncul di daftar kami yang belum memenangkan Piala Dunia (dia juga tidak memenangkan Kejuaraan Eropa).

Bek yang anggun ini melakukan debut turnamennya di Italia 1990, tampil di semua tujuh pertandingan Italia, saat tuan rumah menjaga clean sheet dalam lima pertandingan pertama mereka di turnamen – rekor Piala Dunia untuk clean sheet berturut-turut.

Claudio Caniggia adalah pemain pertama yang menembus lini belakang Italia di turnamen ini, menyamakan kedudukan untuk Argentina di semifinal dan mengakhiri rekor Piala Dunia Italia dengan total 518 menit tanpa kebobolan. Setelah perpanjangan waktu tanpa gol, Argentina menang adu penalti. Italia kebobolan dua gol di level terendah turnamen dalam tujuh pertandingan mereka, dan Maldini dihargai atas upaya defensifnya tersebut.

Patah hati dalam adu penalti sekali lagi dihadapi Maldini di Piala Dunia 1994 di Amerika Serikat. Maldini menunjukkan keserbagunaannya yang terkenal, di mana dia bermain sebagai bek tengah dan bek sayap saat tim nasional Italia melaju ke final. Pada akhirnya, mereka finis sebagai runner-up setelah tendangan penalti Roberto Baggio yang menentukan melambung di atas mistar. Ini adalah pertama kalinya Piala Dunia diputuskan melalui adu penalti.

Setelah pensiunnya Marco Baresi pada 1994, Maldini menjadi kapten tim pada 1998. Kampanye Azzurri sekali lagi berakhir melalui adu penalti, dengan mereka disingkirkan tuan rumah dan akhirnya juara, Prancis. Penalti adalah metode paling menyakitkan yang dialami Italia saat tersingkir dari Piala Dunia sebanyak tiga kali berturut-turut.

Piala Dunia keempat dan terakhir Maldini datang pada 2002. Italia lolos dengan cara yang kontroversial bersama Korea Selatan di babak 16 besar. Maldini pensiun segera setelah itu dan tersingkir setelah memainkan menit terbanyak dari setiap pemain.

Patah hati mengikutinya di Euro, walau Italia terkenal dalam kejayaan pada 2000, sebelum Sylvain Wiltord menyamakan kedudukan di menit terakhir perpanjangan waktu dan David Trezeguet mencetak gol pemenang lewat Gol Emas untuk Prancis.

4 dari 6 halaman

Assist Terbanyak Maestro Argentina

Diego Maradona, Argentina, 21 Penampilan

Piala Dunia: 1982, 1986, 1990, 1994

 

Diego Maradona masuk di urutan keempat dengan 21 penampilan Piala Dunia untuk Argentina. Di tanah kelahirannya, dia akan selalu dikenang sebagai sosok yang menginspirasi negaranya meraih kesuksesan Piala Dunia 1986, yang merupakan kali terakhir Argentina mengangkat Trofi Piala Dunia yang terkenal itu.

Maradona adalah pemain pilar saat yang paling penting. Seorang jenius yang kreatif, dia mengumpulkan delapan assist di Piala Dunia sejak 1966 – lebih banyak dari pemain lainnya.

Untuk pergi dengan catatan assistnya, Maradona juga membawa ancaman golnya sendiri yang cukup besar. Dia satu dari hanya tiga pemain Argentina yang mencetak gol di tiga turnamen Piala Dunia terpisah (1982, 1986, dan 1994), bersama Lionel Messi (2006, 2014, dan yang terbaru di Rusia 2018), serta Gabriel Batistuta (1994, 1998, dan 2002). Hanya Batistuta (10) yang mencetak lebih banyak gol Piala Dunia untuk Argentina daripada Maradona, yang menempati peringkat kelima secara keseluruhan untuk keterlibatan gol Piala Dunia di semua negara (16).

Pengaruh Maradona pada keberhasilan negaranya di Piala Dunia 1986 tidak dapat dilebih-lebihkan – dari 14 gol turnamen Argentina, dia mencetak atau membantu sepuluh di antaranya, termasuk dua gol melawan Belgia di semifinal. Dia tetap menjadi satu-satunya pemain dalam sejarah Piala Dunia yang mencetak gol dan assist setidaknya lima kali selama satu edisi kompetisi hingga hari ini.

5 dari 6 halaman

Legenda Der Panzer Mencetak Skor Tertinggi di Piala Dunia

Uwe Seeler, Jerman, 21 Penampilan

Piala Dunia: 1958, 1962, 1966, 1970

 

Pemain Jerman ketiga dalam daftar ini, Uwe Seeler, membuat 21 penampilan di empat Piala Dunia.

Karier internasional Seeler datang pada waktu yang salah dalam hal kesuksesan Piala Dunia. Turnamen Piala Dunia pertamanya di Swedia pada 1958 datang satu edisi setelah kemenangan pertama Jerman Barat di Swiss, dan dia akan kehilangan trofi kedua mereka pada 1974.

Penembak jitu Jerman itu bermain di beberapa pertemuan Piala Dunia yang paling terkenal, mendekati kejayaan pada 1966, di mana timnya kalah dari tuan rumah Inggris 4-2 di perpanjangan waktu.

Pada 1970, dia berada di akhir kekalahan lain yang mendebarkan, tetapi memilukan di perpanjangan waktu, dengan Jerman kalah 4-3 dari Italia di semifinal. Pertandingan itu sering disebut sebagai "Game of the Century".

Namun demikian, dia menikmati karir yang produktif di panggung terbesar di dunia. Seller adalah pemain pertama yang tampil dalam 20 pertandingan Piala Dunia dan yang pertama mencetak gol di empat Piala Dunia (rekor yang dia kalahkan dari Pele hanya dalam beberapa menit).

Seeler juga menempati urutan ketiga dalam menit bermain sepanjang masa di Piala Dunia, dengan 1.980 menit, di belakang Paolo Maldini, dan Lothar Matthaus.

Secara keseluruhan, dia adalah pencetak gol terbanyak keenam bersama Jerman di turnamen tersebut.

 

Wladislaw Zmuda, Polandia, 21 Penampilan

Piala Dunia: 1974, 1978, 1982, 1986

 

Wladislaw Zmuda mungkin adalah pemain yang tidak Anda duga akan tampil begitu tinggi di daftar ini, tetapi bek tersebut mewakili Polandia di empat turnamen Piala Dunia yang berbeda. Setelah memainkan peran penting dalam kampanye Piala UEFA, Gwardia Warsawa, pada 1973-1994, pemain berusia 19 tahun itu meledak di kancah internasional di Piala Dunia 1974. Dia dinobatkan sebagai pemain muda terbaik turnamen saat Polandia finis ketiga.

Dengan medali perak Olimpiade pada 1976, Zmuda muncul di Piala Dunia 1978, karena Polandia adalah pemenang kejutan Grup 2, di depan juara dunia Jerman (sebelumnya Jerman Barat). Diundi di grup yang sama dengan Brasil dan Argentina di babak penyisihan grup kedua adalah permintaan yang sangat sulit. Meskipun menang atas Peru, kekalahan melawan kedua negara Amerika Selatan lainnya membuat Polandia pulang lebih cepat.

Zmuda memainkan semua tujuh pertandingan di Piala Dunia 1982 di Spanyol, karena sekali lagi mereka mengamankan tempat ketiga. Dengan berkurangnya Era Emas Polandia, Zmuda membuat penampilan terakhirnya di Piala Dunia 1986, tampil dalam kekalahan 4-0 Polandia di babak 16 besar di tangan Brasil.

6 dari 6 halaman

Bagaimana dengan Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi

Di Mana Posisi Pemain Hebat Zaman Modern, Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi?

 

Dengan total 19 penampilan Piala Dunia, Lionel Messi memegang rekor permainan yang dimainkan di antara semua pemain aktif saat ini. Jika Argentina mencapai final pada 2022 (atau pertandingan peringkat ketiga), dan Messi muncul di masing-masing dari tujuh pertandingan itu, maka bintang PSG itu akan memecahkan rekor penampilan Piala Dunia terbanyak dalam sejarah.

Cristiano Ronaldo dan Sergio Ramos masing-masing telah membuat 17 penampilan Piala Dunia, meskipun tidak mungkin ikon Portugal itu akan kembali pada 2026 untuk memecahkan rekor. Ada kemungkinan mereka menembus lima besar di Qatar.

Pemain aktif lainnya dalam 16 penampilan Piala Dunia adalah duo Jerman, Manuel Neuer dan Thomas Muller, serta Fernando Muslera dari Uruguay.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.