Sukses

5 Fakta Kemenangan Kandang Pertama MU, Ada Lagi Drama VAR

Liputan6.com, Jakarta Manchester United (MU) harus berjuang keras sebelum mengalahkan tamunya, West Bromwich Albion, pada laga lanjutan Liga Inggris. Bermain di Old Trafford, Minggu dinihari WIB (22/11/2020), MU menang tipis dan mereka baru bisa menciptakan gol pada babak kedua.

Gol kemenangan MU pada pertandingan Liga Inggris tersebut, dilesakkan Bruno Fernandes lewat tendangan penalti. Hukuman diberikan wasit setelah pemain West Brom, Furlong melakukan handball.

Tim berjuluk Setan Merah bisa disebut beruntung bisa mengalahkan West Brom. Pasalnya, penampilan mereka jauh di bawah standar saat meladeni tim tamu.

Bahkan, banyak yang menilai VAR memainkan peran besar dalam pertandingan itu. Ini berdasarkan pandangan saat West Brom gagal mendapat tendangan penalti setelah wasit David Coote membatalkan keputusannya sendiri setelah meninjaunya di monitor pinggir lapangan.

Namun, tak lama kemudian MU mendapat hadiah penalti setelah pemain lawan handball. Bruno Fernandes sebenarnya gagal mencetak gol pada tendangan pertama. Tapi, wasit memberi kesempatan lagi menendang ulang dan berbuah gol. Berikut lima hal terkait kemenangan pertama MU di Liga Inggris di kandang musim ini:

2 dari 7 halaman

VAR Selamatkan MU

MU membutuhkan bantuan dari VAR untuk membawa mereka menuju kemenangan liga pertama di kandang musim ini. Sebelumnya, Bruno Fernandes menjatuhkan Conor Gallagher, dan wasit David Coote menunjuk titik putih. Tapi, dia berubah pikiran setelah tinjauan VAR.

Beberapa menit kemudian, Darnell Furlong dinyatakan bersalah melakukan handball. Fernandes mengeksekusi penalti tapi diselamatkan kiper Sam Johnstone.

Namun, wasit meminta tendangan penalti diulang, setelah kiper West Brom jelas-jelas keluar dari garisnya. Dan, Fernandes tidak membuat kesalahan untuk kedua kalinya.

3 dari 7 halaman

Dua Gelandang Bertahan

Cukup alasan mengapa Ole Gunnar Solskjaer memilih untuk bermain dengan dua gelandang bertahan, Fred dan Nemanja Matic, melawan tim posisi ke-18 dalam klasemen Liga Inggris, tanpa kemenangan liga sepanjang musim.

Namun, karena merasa tidak perlu menggandakan di depan gelandang bertahan, Solskjaer menunggu hingga menit ke-83 untuk memutuskan pasangan Matic dan Fred, menggantikan dua pemain pertama.

4 dari 7 halaman

Kubur Peluang

Anthony Martial menikmati musim paling produktifnya di MU musim lalu, dengan mencetak 22 gol. Musim ini, bagaimanapun, Martial telah berjuang untuk mengulangi bentuknya.

Martial seharusnya mengubur peluang kedua, setelah gerakan apik yang melibatkan Alex Telles, Marcus Rashford dan Bruno Fernandes. Namun, tingkat kerja Martial sangat kurang pada laga ini.

5 dari 7 halaman

Johnstone Hancurkan Klub Lamanya

Penjaga gawang keliling yang memiliki tujuh masa pinjaman, Johnstone, membuktikan nilainya yang abadi dengan membuat frustrasi mantan klubnya.

Pemain berusia 27 tahun, yang baru-baru ini mencatatkan 100 pertandingan untuk West Brom, dua kali mementahkan tendangan Anthony Martial dalam 15 menit pertama, hingga Fernandes mengalahkannya dari titik penalti pada percobaan kedua.

Masih ada waktu baginya untuk melakukan penyelamatan satu tangan yang menakjubkan dari Rashford di pertengahan babak kedua.

6 dari 7 halaman

Van de Beek Dibuat Menunggu

Delapan pertandingan sudah berjalan di Liga Inggris musim 2020/2021. Namun, rekrutan MU senilai 40 juta pounds, Donny van de Beek, masih menunggu dimulainya penampilan pertamanya.

Solskjaer sendiri sempat menegaskan bahwa dia percaya pada Van de Beek. Namun, pemain internasional Belanda itu pasti bertanya-tanya apa yang harus dia lakukan untuk memulai liga, mengingat betapa beratnya MU melawan The Baggies.

Van de Beek akhirnya masuk dengan 11 menit tersisa. Ini tentu tidak cukup waktu bagi pemain untuk membuat dampak pada tim.

7 dari 7 halaman

Simak Video Menarik Berikut Ini