Sukses

5 Final Terbaik Liga Europa, Ada yang Melibatkan MU?

Liputan6.com, Jakarta - Manchester United (MU) dan tim-tim Eropa lain melanjutkan petualangan di Liga Europa 2019/2020. Banyak yang dipertaruhkan di ajang tersebut.

Yang utama adalah kesempatan merebut gelar. Meski tidak segemerlap Liga Champions, kesuksesan menjuarai Liga Europa jelas menjadi kebanggaan tersendiri bagi klub.

Capaian mengangkat trofi juga memberi kesempatan untuk tampil di Liga Champions musim depan. Ya, UEFA memberi jatah tersebut bagi tim yang belum mendapatkannya sejak 2014/2015. Tujuannya agar peserta lebih serius.

Klub pun juga memaksimalkan kondisi itu. Sevilla dan MU adalah beberapa nama yang menggenggam tiket Liga Champions usai memenangkan Liga Europa.

Pertaruhan tersebut otomatis membuat final kompetisi yang dulu bernama Piala UEFA itu lebih menarik, terutama sejak format satu laga diberlakukan pada 1998. Para finalis bakal habis-habisan demi menempati podium juara.

Berikut lima final terbaik Liga Europa menurut situs resmi UEFA:

2 dari 7 halaman

1998: Lazio vs Inter Milan

Laga ini merupakan ulangan final Piala UEFA 1991 ketika masih menggunakan format dua leg. Inter Milan keluar sebagai pemenang duel di Parc des Princes, Paris.

Kombinasi Ivan Zamorano dan Javier Zanetti menghasilkan dua gol bagi Inter Milan. Sementara Ronaldo yang masih berusia 21 tahun merobek gawang Lazio untuk memastikan pesta I Nerazzurri.

3 dari 7 halaman

2001: Liverpool 5-4 Alaves

Layak disebut sebagai final terbaik Liga Europa sepanjang masa. Berbagai drama dipertontonkan di Westfalenstadion, Dortmund.

Liverpool unggul 3-1 di babak pertama. Namun Alaves sukses memaksa digelarnya tambahan waktu.

The Reds akhirnya menang berkat gol emas hasil bunuh diri Delfi Geli empat menit jelang partai berakhir.

4 dari 7 halaman

2003: Celtic vs Porto

Olimpico Stadium, Sevilla, jadi saksi bisu final seru antara Celtic dan FC Porto di final Liga Europa 2003. Meski tidak mencetak gol, Deco yang membela FC Porto jadi bintang kemenangan 3-2 timnya melalui perpanjangan waktu. Jose Mourinho yang ketika itu menangani FC Porto menyebut final ini sebagai tontonan sempurna bagi pecinta sepak bola.

Koleganya yang duduk di kursi pelatih Celtic, Martin O’Neill, sepakat dengannya. "Ini pengalaman luar biasa," katanya.

5 dari 7 halaman

2007: Espanyol vs Sevilla

Derby Spanyol hadir di Hampden Park, Glasgow, pada final edisi 2007. Laga sengit pun tercipta.

Kedua tim terkunci dalam skor 2-2 hingga 120 menit. Pertandingan berlanjut ke adu penalti.

Di sini kiper Sevilla Andres Palop jadi bintang. Setelah membuat assist untuk gol Adriano, dia mementahkan tiga algojo Espanyol yakni Luis Garcia, Jonatas, dan Torrejon dan membawa timnya unggul 3-1.

 

6 dari 7 halaman

2016: Liverpool vs Sevilla

Pada final 2016 di St Jakob-Park, Basel, kedua finalis ingin menambah koleksi trofi. Sevilla memburu gelar keelima dan Liverpool menginginkan titel keempat.

Daniel Sturridge membawa The Reds unggul di babak pertama. Namun, Sevilla mencetak gol cepat di awal babak kedua melalui Kevin Gameiro. Mereka akhirnya memastikan kemenangan lewat dua gol Coke.

"Kami mencintai kompetisi ini," kata pelatih Sevilla ketika itu, Unai Emery, usai membawa timnya juara tiga kali beruntun.

7 dari 7 halaman

Saksikan Video Liga Europa Berikut Ini

  • Manchester United, salah satu klub papan atas Liga Inggris. MU adalah klub tersukses di sejarah Liga Inggris modern
    MU
  • Manchester United, salah satu klub papan atas Liga Inggris. MU adalah klub tersukses di sejarah Liga Inggris modern
    Manchester United, salah satu klub papan atas Liga Inggris. MU adalah klub tersukses di sejarah Liga Inggris modern
    Manchester United
  • Liverpool FC merupakan klub tersukses asal Inggris di eropa. Raihan 5 trofi dari 7 final menjadi bukti betapa berbahayanya Liverpool di rana
    Liverpool FC merupakan klub tersukses asal Inggris di eropa. Raihan 5 trofi dari 7 final menjadi bukti betapa berbahayanya Liverpool di rana
    Liverpool
  • Liga Europa
  • Berita Bola