Sukses

Mundur Setahun, IOC Tetap Pakai Nama Olimpiade 2020 Tokyo

Liputan6.com, Tokyo - Komite Olimpiade Internasional (IOC) dan Panitia Penyelenggara (panpel) Tokyo 2020 sepakat untuk tetap mempertahankan nama resmi Olimpiade 2020 Tokyo sebagai nama pesta olahraga empat tahunan tersebut, meski penyelenggaraannya ditunda hingga tahun depan.

"Kami sudah sepakat untuk tetap memakai nama Olimpiade dan Paralimpiade 2020 meski dilaksanakan pada 2021," demikian pernyataan IOC.

Tak hanya itu, penundaan Olimpiade 2020 juga membuat pawai obor yang seharusnya mulai digelar pada 26 Maret itu juga harus ditunda. Kendati begitu, IOC menyebut bahwa api Olimpiade akan tetap berada di Tokyo. IOC dan panpel akan mengumumkan tanggal pastinya apabila jadwal Olimpiade telah diputuskan.

Olimpiade 2020 Tokyo yang sedianya digelar pada 24 Juli hingga 9 Agustus resmi ditunda penyelenggaraannya setahun ke depan demi keselamatan para atlet, ofisial, penonton dan semua orang yang terlibat di dalamnya di tengah kondisi pandemi COVID-19 yang melanda negara-negara di dunia.

IOC menyampaikan bahwa pelaksanaan pesta empat tahunan itu direncanakan digelar sebelum musim panas 2021, yang biasanya berlangsung di Jepang pada Juni-Agustus.

 

2 dari 3 halaman

Kemungkinan Juli - Agustus 2021

Meski kepastian tanggal baru bisa didapatkan selama satu bulan, salah satu anggota IOC di Tokyo, John Coates, mengisyaratkan bahwa Olimpiade Tokyo mungkin saja digelar pada Juli-Agustus 2021.

IOC bersama dengan federasi olahraga internasional akan terus meninjau kemungkinan penjadwalan ulang Olimpiade tak akan tumpang tindih dengan jadwal kejuaraan lainnya, termasuk kejuaraan renang dunia (16 Juli-1 Agustus) maupun kejuaraan atletik dunia (6-15 Agustus).

3 dari 3 halaman

Indonesia Mendukung

Menteri Pemuda dan Olahraga, Zainudin Amali mengatakan pihaknya menerima keputusan dari IOC yang memiliki otoritas tertinggi tentang pelaksanaan olimpiade dan itu hasil pembicaraan dari Perdana Menteri Jepang dan Presiden IOC Thomas Bach.

"Kita berharap dengan penundaan ini maka negara-negara peserta tentu sudah mengetahui termasuk kita, dan untuk cabang-cabang yang kita persiapkan baik yang sudah lolos maupun yang harua mengikuti beberapa kegiatan kompetisi otomatis berhenti dan kita menunggu tahun 2021," kata Menpora.

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

Georgina Rodriguez Jadi Tukang Cukur Dadakan Demi Ronaldo
Loading
Artikel Selanjutnya
Pandemi Corona Covid-19, 5 Cara Menggunakan dan Membuang Masker yang Tepat
Artikel Selanjutnya
Jadwal Timnas Indonesia Andai Pandemi Virus Corona Covid-19 Berakhir