Sukses

Joko Driyono: PSSI Dukung Polisi Berantas Pengaturan Skor

Liputan6.com, Jakarta - Pelaksana Tugas Ketua Umum PSSI, Joko Driyono memastikan institusi yang dipimpinnya mendukung penuh langkah kepolisian dalam memberantas praktik match fixing atau pengaturan skor di sepak bola Indonesia. Hal ini diungkapkannya saat menjalani pemeriksaan dengan Satgas Antimafia Bola di Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Metro Jaya, Jakarta, Kamis (24/1/2019) malam kemarin.

Mantan CEO PT Liga Indonesia ini mendapatkan 45 pertanyaan dalam tempo 11 jam oleh Satgas Antimafia Bola sejak pukul 11.00 hingga pukul 22.00 WIB. Dia diperiksa sebagai saksi menyusul laporan mantan manajer Persibara Banjarnegara, Lasmi Indaryani, soal kasus pengaturan skor.

Joko menegaskan, PSSI selalu membuka pintu dari pihak luar termasuk Polisi dalam memberantas pengaturan skor. Bahkan, menurut dia, sudah sejak 2017, PSSI berencana membuat Departemen Integritas bersama seluruh stakeholder sepakbola dan Polisi untuk menutup celah kemungkinan pengaturan skor.

"Saya kira PSSI sangat support dan menghormati upaya kepolisian melalui satgas ini agar semua bersinergi dan memastikan sepakbola bisa lebih baik di masa depan," katanya seperti rilis yang diterima Liputan6.com.

Joko Driyono menjadi salah satu dari pengurus PSSI yang sudah dipanggil Polda Metro Jaya. Sebelumnya, Polda Metro juga meminta kesaksian dari Sekjen PSSI Ratu Tisha hingga Bendahara PSSI,Berlinton Siahaan.

 

2 dari 2 halaman

Dukung Penangkapan

Pria asal Ngawi itu memastikan beri dukungan untuk pemberantasan pengaturan skor di Indonesia. Termasuk pemeriksaan tersangka pengaturan skor, Vigit Waluyo oleh Mapolda Jawa Timur.

"Secara umum saya merasa ini bagus. Mudah-mudahan apa yang saya sampaikan menjadi referensi bagi kepolisian untuk mengambil kesimpulan-kesimpulan terhadap proses terdahulu, baik kepada terlapor dan saksi-saksi," katanya.

Loading
Artikel Selanjutnya
Sosok Vigit Waluyo Tersangka Pengaturan Skor, Beri Rp 25 Juta ke Anggota Komite Wasit
Artikel Selanjutnya
PSSI Langsung Berikan Target Tinggi untuk Pelatih Timnas Indonesia