Sukses

5 Kesalahan Fatal Jose Mourinho di MU Musim Ini

Liputan6.com, Manchester - Manchester United (MU) berupaya finis sebagai runner-up Liga Inggris musim ini. Namun, sebenarnya mereka masih jauh sekali dari ekspektasi karena beberapa kesalahan yang dilakukan sang manajer, Jose Mourinho.

Sebenarnya, Mourino kerap memberikan gelar liga sepanjang kariernya pada musim keduanya berkuasa di sebuah klub. Tengok saja kala ia menangani FC Porto (2003/2004), Chelsea (2005/2006, 2014/2015), Inter Milan (2009/2010), hingga Real Madrid (2011/2012).

Akan tetapi, tuah itu nyatanya tak lagi manjur di MU. Pada musim keduanya, gelar liga sudah dipastikan milik Manchester City, yang bahkan diberikan MU saat kalah 0-1 dari West Bromwich Albion, 15 April lalu.

Sebenarnya kegagalan MU meraih gelar buah dari kesalahan Mourino sendiri. Berikut ada 5 kesalahan yang dibuat Mourinho musim ini dikutip Sportskeeda:

2 dari 6 halaman

5. Terlalu Lama Menahan Pemain yang Tak Berguna

Ada pemain di skuat Manchester United saat ini yang seharusnya sudah menuju pintu keluar cukup lama. Namun, Jose tidak seperti biasanya, menahannya dan seperti bingung apakah masih memberi kesempatan atau tidak.

Akibatnya, ada rumor yang berkembang di media dan jelas mengganggu konsentrasi pemain yang terlupakan. Pemain seperti Matteo Darmian, Daley Blind d,an Luke Shaw hampir tidak diberi waktu permainan dan tak mengesankan ketika diberi kesempatan. Namun, mereka tetap menjadi bagian dari klub.

Hal ini jelas memengaruhi situasi ruang ganti. Ada rumor beberapa pemain United sengaja tak terlalu bagus untuk solidaritas untuk pemain-pemain yang "dipendam" Mourinho dalam skuat.

3 dari 6 halaman

4. Merekrut Alexis Sanchez

Sebelum mengontrak Alexis Sanchez, Jose Mourinho hanya punya masalah di sayap kiri. Padahal, dia punya pilihan antara Marcus Rashford dan Anthony Martial, dua anak muda cerdas serta berbakat.

Kemudian datang Alexis Sanchez. Tentu saja, Alexis Sanchez adalah pemain hebat. Namun, perlahan waktu permainan Martial berkurang dan kabarnya sedang menuju pintu keluar untuk cari pelabuhan baru.

Setelah Alexis Sanchez masuk, tak disangka Manchester United justru alami kemerosotan. Mereka kalah melawan Newcastle United dan tersingkir dari Liga Champions. Meskipun ini bukan semua kesalahan Sanchez, fakta bahwa kedatangannya berpengaruh dengan mentalitas tim bisa cukup berpengaruh.

4 dari 6 halaman

3. Memainkan Gaya yang Membosankan

Mourinho telah dikritik karena gaya sepak bola negatif dan membosankan yang membuat penggemar marah. Old Trafford kurang terlalu angker musim ini.

Sepak bola menyerang yang dulu diperlihatkan United telah digantikan oleh gaya sepak bola defensif oleh Mourinho. Dia tampaknya lebih tertarik untuk tak kalah daripada mencetak banyak gol dan menghibur para penggemarnya.

Pendekatannya sangat mirip dengan Louis van Gaal yang dipecat setelah dua tahun di klub dan nasib serupa bisa menimpa Mourinho. Cukup dinantikan bagaimana nasib The Special One setelah musim ini.

5 dari 6 halaman

2. Pendekatan Buruk dengan Pemain

Pada Januari, ketika Luke Shaw tampak seperti telah kembali ke tim pertama, Mourinho memanggilnya sebagai salah satu bek kiri terbaik di dunia. Namun, setelah itu, Jose mengkritik si pemain dan secara konsisten membuangnya keluar dari tim.

Anthony Martial juga bernasib serupa. Dia hanya memulai beberapa pertandingan sejak kedatangan Alexis Sanchez dan faktanya membuat si pemain tak puas serta mencari jalan untuk pindah dari klub. Martial telah menjadi favorit penggemar dan Mourinho seharusnya memberinya waktu serta ruang untuk berkembang.

Paul Pogba juga belakangan dikabarkan berseteru dengan Mourinho. Saat penampilannya buruk, Pogba justru diserang Mourinho. Dia dibilang memiliki masalah dengan disiplinnya.

Dengan segera, kemungkinan keluarnya Paul Pogba dari United sedang dibicarakan di seluruh Inggris. Jelas kita semua tahu betapa buruknya Mourinho berkomunikasi dengan pemainnya. Ini bisa saja jadi bumerang tersendiri bagi eks Chelsea tersebut.

6 dari 6 halaman

1. Bertahan dengan 2 Gelandang

Banyak yang mengkritik kala Mourinho memaksakan duet Paul Pogba bermain bersama Nemanja Matic. Ketika Manchester United terus bermain dalam formasi 4-2-3-1, tak satu pun dari pemain terbaiknya, baik itu Alexis Sanchez atau Paul Pogba tampil efektif.

Setiap kali bergerak maju, Pogba akhirnya akan ikut masuk ke ruang Alexis Sanchez. Ini jelas akan ada kesalahpahaman posisi di lapangan. Padahal, sebelumnya Mourinho punya formasi bagus selain 4-2-3-1.

Ketika The Special One menggunakan Ander Herrera dan Nemanja Matic sebagai jangkar, memberi lebih banyak kebebasan kepada Paul Pogba. Dengan formasi itu, Manchester United sukses mengalahkan Chelsea, Liverpool, Manchester City, dan Tottenham Hotspur dalam rentang 2 bulan. Dua laga di antaranya bermain sebagai tamu.

(Eka Setiawan)

  • Manchester United, salah satu klub papan atas Liga Inggris. MU adalah klub tersukses di sejarah Liga Inggris modern
    Manchester United, salah satu klub papan atas Liga Inggris. MU adalah klub tersukses di sejarah Liga Inggris modern
    Manchester United
  • Jose Mourinho adalah pelatih kawakan yang pernah menangani sejumlah klub di liga bergengsi Eropa.
    Jose Mourinho adalah pelatih kawakan yang pernah menangani sejumlah klub di liga bergengsi Eropa.
    Jose Mourinho
  • Paul Pogba kini menyandang status sebagai Pemain Termahal di Dunia setelah dibeli Manchester United dengan harga 105 juta Euro.
    Paul Pogba kini menyandang status sebagai Pemain Termahal di Dunia setelah dibeli Manchester United dengan harga 105 juta Euro.
    Paul Pogba
  • Nemanja Matic adalah pesepakbola profesional Serbia yang bergabung di klub Chelsea dan tim nasional Serbia sebagai gelandang bertahan.
    Nemanja Matic adalah pesepakbola profesional Serbia yang bergabung di klub Chelsea dan tim nasional Serbia sebagai gelandang bertahan.
    Nemanja Matic
  • Alexis Sánchez adalah seorang pemain bola yang tergabung di klub Arsenal
    Alexis Sánchez adalah seorang pemain bola yang tergabung di klub Arsenal
    Alexis Sanchez
  • MU
Statistik SEA Games 2019, Indonesia vs Laos 4-0
Loading
Artikel Selanjutnya
Usai Spurs, Solskjaer Ingin MU Gulung Manchester City
Artikel Selanjutnya
MU Tekuk Tottenham, Saudara Laki-laki Rashford Ejek Mourinho