Sukses

Gara-Gara Kecelakaan Mobil Tesla, Elon Musk Turun Peringkat dari Daftar Orang Terkaya Dunia

Liputan6.com, Jakarta Setelah sekian lama terus mengekor di belakang Jeff Bezos sebagai orang terkaya kedua di dunia, bos Tesla, Elon Musk harus turun peringkat ke posisi ketiga. Ini setelah insiden kecelakaan mobil Tesla yang membuat harga saham perusahaannya jatuh.
 
Dikutip dari Forbes, Selasa (20/4/2021) nilai kekayaan Musk pada Senin kemarin terpangkas USD 5,6 miliar atau sekitar Rp 81,2 triliun (kurs USD 1 = Rp 14.500). Penyebabnya karena insiden kecelakaan mobil Tesla membuat harga sahamnya turun 3,8 persen di penutupan perdagangan Senin sore.
 
Karenanya, Musk kini turun peringkat di posisi ketiga sebagai orang terkaya dunia dengan kekayaan USD 174,1 miliar atau Rp 2.524 triliun. Posisinya digantikan bos barang mewah LVMH, Bernard Arnault. Kekayaan pria ini bertambah menyentuh USD 180,3 miliar atau sekitar Rp 2.614 triliun.
 
 
Kekayaan Musk berkurangan pasca mencuatnya kabar kecelakaan yang melibatkan mobil listrik Tesla Model S produksi tahun 2019, terutama menyoroti buruknya sistem mobil otonom yang mereka kembangkan.  Kecelakaan yang terjadi di kota Houston, Texas ini terjadi pada Sabtu malam, pekan lalu.
 
Dua orang yang ada di dalam mobil diketahui meninggal dunia. Satu duduk di kursi penumpang bagian depan, dan satu duduk di belakang, sementara bagian kemudinya kabarnya kosong. Otoritas kepolisian setempat menyebut mobil melaju dengan cepat dan menabrak pohon, sebelum akhirnya terbakar. 
 
Akibat kecelakaan ini, kecurigaan terhadap buruknya kualitas sistem otonom mobil Tesla makin meningkat. Kasus kecelakaan ini juga menambah banyak dari lebih dua puluh kasus kecelakaan yang melibatkan Tesla, dan sedang diawasi Badan Keselamatan Jalan Raya Amerika Serikat (NHTSA).
 
Tesla yang terkenal tidak memiliki divisi khusus relasi media, perusahaan tidak secara langsung memberikan keterangan resminya.
 
Elon Musk hanya membagikan cuitannya di hari yang sama saat kejadian, dengan mengklaim mobil buatan Tesla aman, termasuk fitur otonom atau tanpa kemudinya. 
 
Kemudian pada Senin, Musk kembali memposting di Twitter menyangkal bahwa fitur Autopilot Tesla terlibat dalam kecelakaan itu. Log data yang ditemukan dari kecelakaan itu menunjukkan Autopilot tidak diaktifkan dan mobil diketahui tidak memasang fitur otonom.
 
2 dari 3 halaman

Fitur Mobil Otonomnya Dipertanyakan

Usai kecelakaan tersebut, CNBC melaporkan Dewan Keselamatan Transportasi Nasional (NTSB) langsung mengirimkan dua perwakilannya ke Texas, untuk menginvestigasi kecelakaan tersebut. NTSB kabarnya sedang menyelidiki sembilan kasus kecelakaan yang melibatkan Tesla.
 
Begitupun dengan NHTSA yang langsung memasukkan kejadian itu ke daftar baru investigasi terhadap Tesla yang sudah dimulai sebelumnya. Sampai saat ini, NHTSA sudah menyelidiki sekitar 28 kasus melibatkan perusahaan yang berbasis di Palo Alto, California ini.
 
Kecelakaan fatal yang melibatkan sistem otonom mobil Tesla telah menewaskan Joshua Brown dan Jeremy Banner di Florida, Walter Huang di California, di samping dua orang terbaru yang meninggal di Texas.
 
Kecelakaan yang melibatkan Autopilot juga menewaskan pengguna Tesla di China, Gao Yaning, serta kecelakaan di jalan raya Jepang yang menewaskan seorang pejalan kaki. 
 
Terkait dengan sistem otonom di mobil Tesla, belum lama ini juga diketahui sistem yang mereka kembangkan tampaknya tidak sesuai ekspektasi yang sering digembar-gemborkan sang bos, Musk.
 
Ia sempat mengatakan fitur otonomnya bisa mendekati level 5, atau level tercanggih untuk mobil tanpa pengemudi.
 
Sayangnya, awal Maret lalu Departemen Kendaraan California (DMV) yang mengurusi soal lisensi kendaraan, menyebut fitur otonom Tesla hanya ada di level 2.
 
Ini menandakan mobil masih bisa jalan dengan sistem otonom, namun masih harus ada seseorang di kursi kemudi untuk memantau mobil berjalan sesuai kendali.
 
Sementara Musk sebelumnya sempat sesumbar melalui cuitannya, pengemudia bisa sambil bermain gim saat sedang mengemui. Ini berkat adanya teknologi kendaraan otonom yang dikembangkannya.
 
Ia kemudian mendapat kritikan dari kompetitornya, pendiri Luminar, Austin Russell yang juga mengembangkan mobil otonom.
 
Bedanya Luminar menggunakan teknologi Lidar, inovasi yang sebelumnya sering diremehkan oleh Musk dan dianggap teknologi yang tidak tepat.
 
"Apa yang telah dibuat Tesla hari ini, yaitu anda tidak membutuhkan Lidar untuk apa yang disebutnya mobil otonom. Masalahnya adalah mobil itu bukan sepenuhnya otonom (tertawa). Di situlah saya pikir mereka menuai banyak kritikan dari industri ini karena apa yang mereka berikan," sebut Russell dalam wawancaranya dengan Market Watch.
 
 
Reporter: Abdul Azis Said
3 dari 3 halaman

Saksikan Video Ini