Sukses

Stanley Ho, Raja Kasino Makau Meninggal Dunia

Liputan6.com, Jakarta - Stanley Ho yang dikenal sebagai raja kasino di Makau, China, meninggal dunia di usia 98 tahun. Dia memiliki berbagai kasino di Makau dan didaulat sebagai salah satu orang terkaya di Asia dengan total kekayaan mencapai Rp 219 triliun.

Kematian Ho ini diumumkan oleh televisi pemerintah China, CCTV, pada Selasa (26/5).

Ho membangun kerajaan kasino di wilayah Cina Macau melalui perusahaan andalannya, SJM Holdings, yang membantu mengubah bekas koloni Portugis menjadi pusat perjudian terbesar di dunia.

Sebelum mengundurkan diri sebagai ketua SJM pada tahun 2018, Ho telah membagi kerajaannya kepada beberapa anggota keluarganya.

Melansir dari laman Forbes, Selasa (26/5/2020), Ho memiliki empat wanita berbeda yang ia sebut sebagai istrinya, dan menjadi ayah dari setidaknya 17 anak, beberapa di antaranya kini duduk di pucuk pimpinan perusahaan yang menyumbang separuh dari enam lisensi game di Macau.

Pansy Ho, anak perempuan tertua dengan istri keduanya, pernah menduduki peringkat wanita terkaya di Hong Kong sebelum kekayaannya turun ke level saat ini USD 3,7 miliar.

Dia telah menggantikan ayahnya sebagai ketua Shun Tak Holdings sebagai seorang pengembang real estat yang menjalankan feri antara Hong Kong dan Makau dan juga mengoperasikan hotel. Adiknya, Daisy Ho menjadi ketua SJM ketika ayah mereka pensiun dari jabatan itu dua tahun lalu.

Lawrence Ho, putra yang juga berasal dari istri keduanya, mengendalikan operator kasino yang terdaftar di Nasdaq, Melco Resorts melalui Melco International Development yang terdaftar di Hong Kong. Kekayaan bersihnya saat ini diperkirakan mencapai USD 2 miliar.

Angela Leong, co-chair SJM dan pemegang saham terbesar kedua yang disebut Ho sebagai istri keempatnya, memiliki kekayaan bersih yang diperkirakan mencapai USD 3,2 miliar.

2 dari 2 halaman

Pernah Hidup Miskin

Dijuluki Raja Makau, Ho adalah keponakan besar Sir Robert Hotung, seorang pengusaha dan dermawan Hong Kong awal abad ke-20 terkemuka yang memegang perbedaan sebagai orang Cina pertama yang hidup di Victoria Peak yang bergengsi di kota itu.

Meskipun ia dilahirkan dalam keluarga kaya dan hak istimewa, Ho sempat mengalami kemiskinan pada saat ia masih remaja. Ketika Jepang menginvasi Hong Kong pada tahun 1941, Ho melarikan diri ke Makau di mana ia membangun kekayaan dari penyelundupan pertamanya ke Cina.

Pada tahun 1962, Ho, bersama dengan sekelompok investor, memenangkan hak eksklusif untuk menjalankan semua operasi perjudian Macau sampai tahun 2001.

Saat Macau dikembalikan ke China setelah lebih dari 400 tahun berkuasa di Portugal, lisensi game diberikan kepada SJM bersama dengan Galaxy Entertainment Group, Melco Resorts & Entertainment, MGM China Holdings, Sands China dan Wynn Macau.

Ho mengalami cedera kepala dalam sebuah kecelakaan pada pertengahan 2009 yang membutuhkan operasi otak. Pada tahun 2011, keluarga istri kedua dan ketiganya berjuang untuk mengendalikan bisnisnya, hingga akhirnya membuat taipan ini merestrukturisasi kerajaannya.