Sukses

Rencana Kerja Pemerintah 2021 Pertimbangkan Dampak Corona

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Bappenas) Suharso Monoarfa mengatakan, pemerintah mempertimbangkan efek virus Corona dan kebijakan Donald Trump dalam menetapkan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) tahun 2021.

"Ya tentu, kalau asumsi makro ekonomi kan kita selama ini ikutin keadaan lingkungan strategis nasional," ujar dia seusai membuka Rapat Kerja Nasional di Kantornya, Jakarta, Senin (24/2/2020).

Namun ia mengakui perubahan terkait RKP 2021 masih mungkin terjadi, jika penyebaran Corona virus di nilai mengkhawatirkan. "Kalo memang ada terjadi perubahan ya kita menyesuaikan," imbuh dia.

Dalam acara RKP 2021, diketahui pemerintah menetapkan angka pertumbuhan ekonomi pada tahun 2020 sebesar 5,2  persen. "Kan tadi kita milihnya 5,2 persen," papar dia.

Dalam kesempatan yang sama, Suharso menyebutkan selain Corona virus, Donald Trump yang merupakan presiden Amerika Serikat. Ikut menjadi pertimbangan pemerintah dalam menetakan RKP 2021.

 

2 dari 3 halaman

Dampak Kebijakan Trump

Pemerintah menilai kebijakan yang dikeluarkan Trump kerap merugikan mitra bisnis. "Dia tidak membuka, sehingga mudah sekali menekan mitra dagang nya," tegas dia.

Kebijakan tersebut di nilai hanya mementingkan negaranya, dan mengabaikan kepentingan negara mitra bisnis-nya. "terlalu bersifat populis dan protektif," lanjut dia.

Dengan lantang ia menyebut jika Trump tetap berkuasa, dapat mengancam pertumbuhan ekonomi global. "Kalau (Trump) terpilih, pertumbuhan ekonomi global menurun," tegas dia.

Suharso lu menyarankan Trump untuk lebih berkaca pada situasi ekonomi global yang terjadi. Dengan merubah kebijakannya agar lebih bersifat fleksibel dan mempertimbangkan kepentingan mitranya.

Ia juga menolak diri nya di sebut golongan anti Donald Trump. "Bukan berarti kita anti trump, tidak," pungkas dia.

Reporter : Sulaeman

Sumber: Merdeka.com

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading