Sukses

Kementerian PUPR Optimis Salurkan 1,25 Juta Rumah di 2019

Liputan6.com, Jakarta - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Direktorat Jenderal Penyediaan Perumahan melaporkan, pembangunan rumah yang terdata dalam Program Satu Juta Rumah hingga 14 Oktober 2019 telah mencapai angka 1.002.317 unit.

Namun begitu, perolehan tersebut terhitung masih dibawah target yang dicanangkan Kementerian PUPR dalam program ini pada 2019, yakni menyalurkan 1,25 juta unit rumah.

Kendati demikian, Direktur Jenderal Penyediaan Perumahan Kementerian PUPR Khalawi Abdul Hamid menyatakan, pihaknya masih optimis angka 1,25 juta unit rumah sampai akhir tahun ini bisa tercapai.

"Target tahun ini 1,25 juta, dan (2019) masih sisa 2,5 bulan. Semoga bisa tercapai target tahun ini," ujar Khalawi kepada Liputan6.com, Sabtu (19/10/2019).

Khalawi menambahkan, Kementerian PUPR akan terus bekerja keras dalam sisa waktu 2,5 bulan ini untuk mencapai target pembangunan rumah sebanyak 1,25 juta unit hingga akhir 2019.

Untuk itu, ia mengatakan, pihaknya akan menggandeng seluruh stakeholder bidang perumahan untuk bersama-sama mensukseskan Program Satu Juta Rumah guna memenuhi kebutuhan rumah untuk masyarakat.

"Kami masih punya cadangan pembangunan rumah swadaya melalui Program Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya (BSPS) dan Dana Alokasi Khusus (DAK) Bidang Perumahan yang ada di berbagai provinsi di Indonesia," pungkas dia.

2 dari 4 halaman

PUPR: Program Satu Juta Rumah Lampaui Target

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Direktorat Jenderal Penyediaan Perumahan melaporkan, pembangunan rumah yang terdata dalam Program Satu Juta Rumah hingga 14 Oktober 2019 telah mencapai angka 1.002.317 unit.

"Alhamdulillah per tanggal 14 Oktober 2019 capaian sejuta rumah sudah melewati angka satu juta, yakni mencapai angka 1.002.317 unit," ujar Direktur Jenderal Penyediaan Perumahan Kementerian PUPR Khalawi Abdul Hamid dalam sebuah keterangan tertulis, Sabtu (19/10/2019).

Berdasarkan data yang dimiliki Direktorat Jenderal Penyediaan Perumahan Kementerian PUPR, capaian Program Satu Juta hingga 14 Oktober terbagi atas rumah bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) sebanyak 706.440 unit (70 persen) dan non-MBR sebanyak 295.877 unit (30 persen).

Perolehan ini berasal dari pembangunan yang dibangun oleh Kementerian PUPR 189.614 unit, kementerian/lembaga lain 10.582 unit, pemerintah daerah (pemda) 27.358 unit, pengembang 472.203 unit, Corporate Social Responsibility (CSR) 101 unit, dan masyarakat 6.582 unit.

Total capaian pembangunan rumah untuk MBR sampai saat ini 706.440 unit. Sedangkan pembangunan perumahan untuk non-MBR berasal dari pengembang 292.268 unit dan masyarakat 3.609 unit, sehingga kalkulasi total sebanyak 295.877 unit.

Sejak mulai diinisiasi pada 2015, program satu juta rumah ini hingga 2018 lalu telah menyediakan rumah sebanyak 3.542.318 unit. Dengan catatan tersebut, bila ditambah dengan penyaluran per Oktober 2019, program Satu Juta Rumah telah menyalurkan total hunian sebanyak 4.544.635 unit rumah.

3 dari 4 halaman

Kelanjutan Programnya

Terkait keberlanjutan Program Satu Juta Rumah tahun depan, Khalawi menyatakan, bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah menyampaikan bahwa ini akan tetap dilaksanakan.

Namun demikian, pemerintah ke depan akan melaksanakan Program Satu Juta Rumah dengan berbagai penguatan di berbagai sektor bidang perumahan.

"Kami juga akan mendorong Pembangunan Perumahan Berbasis Komunitas (P2BK), pembangunan perumahan berskala besar, optimalisasi Program Tabungan Perumahan Rakyat (Tapera) dan BP2BT serta koordinasi dengan kementerian/lembaga dan pemda," tukas Khalawi.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Instalasi Pengolahan Air Limbah Bakal Tunjang Sanitasi di Jakarta
Artikel Selanjutnya
Proyek Bendungan Penangkal Banjir di Aceh Utara Capai 68 Persen