Sukses

Kementerian PANRB: PNS Pelaku Tindak Pidana Jabatan Harus Diberhentikan

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Syafruddin kembali menegaskan sikap pemerintah terhadap pegawai negeri sipil (PNS) yang telah dijatuhi hukuman.

Hal ini terutama berdasarkan putusan pengadilan yang berkekuatan hukum tetap (inkrah) karena tindak pidana kejahatan atau tindak pidaha yang berhubungan dengan jabatan agar segera diberhentikan.

Hal itu ditegaskan dalam Menteri PANRB Syafruddin melalui Surat Edaran (SE) Nomor B/50/M.SM.00.00/2019 pada 28 Februari 2019 yang ditujukan kepada para menteri kabinet kerja, panglima TNI, Kapolri, Jaksa Agung, para kepala lembaga pemerintah non kementerian.

Kemudian para pimpinan kesekretariatan lembaga negara, para pimpinan kesekretariatan lembaga non struktural, para gubernur dan para bupati/wali kota.

Dalam SE tersebut, Menteri PANRB menegaskan, sebagai pelaksanaan Diktum keempat surat keputusan bersama Menteri Dalam Negeri (Mendagri), Menteri PANRB, dan Kepala Badan Kepegawaian (BKN) pada 13 September 2018, PNS yang dihukum penjara dan kurungan berdasarkan putusan pengadilan yang telah memiliki kekuatan hukum tetap karena melakukan tindak pidana kejahatan jabatan dan tindak pidana yang berhubungan dengan jabatan dijatuhi sanksi pemberhentian tidak dengan hormat (PTDH) sebagai PNS.

"Pemberhentian sebagaimana dimaksud terhitung mulai tanggal ditetapkannya PTDH sebagai PNS," bunyi poin nomor 2b. SE tersebut.

 

2 dari 2 halaman

Pelaksanaan Surat Edaran Dilaksanakan Paling Lambat 30 April

Dalam hal PNS yang seharusnya diberhentikan sebagaimana dimaksud tapi yang bersangkutan telah dijatuhi sanksi hukuman disiplin, menurut Menteri PANRB, keputusan penjatuhan hukuman disiplin harus dicabut dan segera ditetapkan keputusan PTDH sebagai PNS.

Terhadap PNS yang seharusnya diberhentikan sebagaimana dimaksud, dan telah dihukum berdasarkan putusan pengadilan yang berkekuatan hukum tetap setelah SKB pada 13 September 2018 itu, menurut Menteri PANRB, pelaksanaannya sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Dalam SE itu, Menteri PANRB Syafruddin menegaskan terhadap pejabat Pembina kepegawaian (PPK) dan pejabat yang berwenang (PyB) yang tidak melaksanakan penjatuhan PTDH, dijatuhi sanksi administratif berupa pemberhentian sementara tanpa memperoleh hak-hak jabatan sesuai Pasal 81 ayat (2) huruf c Undang-Undang (UU) Nomor 30 Tahun 2014 tentang administrasi pemerintahan.

"Pelaksanaan surat edaran ini dilaksanakan paling lambat 30 April 2019, dan hasilnya dilaporkan kepada Kepala BKN dengan tembusan kepada Mendagri dan Menteri PANRB," bunyi poin nomor 6 surat edaran tersebut.

Tembusan Surat Edaran Menteri PANRB Nomor B/50/M.SM.00.00/2019 pada 28 Februari 2019 itu disampaikan kepada presiden, wakil presiden, Mendagri, Kepala BKN, Kepala BPK, dan Ketua KPK.

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

 

Loading
Artikel Selanjutnya
PNS Berpenghasilan Rp 8 Juta Dapat Subsidi Rumah Murah
Artikel Selanjutnya
Menteri PANRB Minta PNS Bersiap Hadapi Revolusi Industri 4.0