Sukses

Miliarder Anil Ambani Terancam Masuk Bui Karena Utang

Liputan6.com, New Delhi - Mahkamah Agung India mewajibkan miliarder Anil Ambani untuk membayar 4,53 miliar rupee atau sekitar Rp 858 miliar pada Ericsson, perusahaan peralatan elektronik asal Swedia dalam waktu empat minggu. Jika tidak, Direktur Utama Reliance Communications itu akan terancam dikurung di balik jeruji besi.

Dikutip dari Nikkei Asian Review, Ambani dinyatakan bersalah atas tuduhan penghinaan terhadap pengadilan. Mahkamah Agung India mencatat perusahaan Reliance Group; Reliance Communications, Reliance Infratel dan Reliance Telecom belum kunjung membayar tagihan yang sudah diperintahkan dari bulan Oktober tahun lalu.

Direktur Reliance Telecom Satish Seth dan direktur Reliance Infratel Chhaya Virani juga dinyatakan bersalah oleh hakim. Putusan pengadilan tersebut membuat sang kakak, miliarder Mukesh Ambani, terpukul lantaran adiknya berusaha mencari penyelesaian utangnya ke pengadilan.

Pengadilan sudah memberi waktu untuk menyelesaikan utangnya namun belum selesai, sehingga Anil Ambani diancam dipenjara.

Ericsson juga mengklaim bahwa pembayaran senilai 5,5 miliar rupee yang telah disepakai oleh kedua belah pihak setelah terjadi kerjasama pada 2014 tak kunjung dilakukan oleh perusahaan yang dimiliki miliarder ini.

2 dari 2 halaman

Harus bayar denda tambahan

Selain 4,53 miliar rupee, perusahaan juga harus membayar denda tambahan sebesar 1,18 miliar rupee ke Daftar Pengadilan. Tiga perusahaan itu juga didenda masing-masing 10 juta rupee karena telat membayar dan mengakibatkan jajaran direksi dipenjara selama 1 bulan.

Pada 3 Agustus, Mahkamah Agung telah memerintahkan perusahaan untuk membayar utangnya dengan batas pembayaran akhir September. Namun Reliance Communications menginginkan perpanjangan hingga 15 Desember yang akhirnya disetujui.

Ericsson yang tak kunjung dibayar kemudian kesal dan memproses kasus ini ke pengadilan dan menuduh Ambani menghina pengadilan karena tidak mengelakukan perintah dengan seharusnya.

Dalam pengajuan bursa, juru bicara Reliance Communications mengatakan, "Kami menghormati putusan Mahkamah Agung. RCOM Group akan melakukan hal yang diperintahkan."

Saham Reliance Communications anjlok 11 persen sejak ketetapan diputuskan.

RCOM pernah menjadi perusahaan telekomunikasi terbesar di India yang kemudian disalip peringkatnya oleh Reliance Jio, perusahaan yang dikelola oleh Mukesh Ambani, kakak dari Anil Ambani. Saat ini, perusahaan harus bekerja keras mencari cara untuk membayar utang.

Loading
Artikel Selanjutnya
Saham Kraft Tersungkur, Kekayaan Warren Buffett Susut Rp 60 Triliun
Artikel Selanjutnya
Orang Terkaya di Inggris, Cicit Pendiri Schroders Tutup Usia