Sukses

Harga Minyak Turun Tipis Dipicu Memanasnya Perang Dagang AS-China

Liputan6.com, New York - Harga minyak turun tipis akibat meningkatnya tensi dagang antara Amerika Serikat (AS) dan China yang diperkirakan akan mengurangi permintaan minyak mentah global dan pengetatan pasokan potensial karena sanksi AS terhadap Iran.

Dilansir dari Reuters, Selasa (18/9/2018), harga minyak mentah jenis Brent merosot USD 4 sen menjadi USD 78,05 per barel, sementara minyak mentah berjangka AS, West Texas Intermediate (WTI) turun USD 8 sen menjadi USD 68,91 per barel.

Penasihat ekonomi Gedung Putih, Larry Kudlow, mengatakan pada hari Senin bahwa dia memperkirakan Amerika Serikat akan segera mengumumkan tarif atas tambahan barang-barang China senilai $ 200 miliar. Pejabat pemerintah mengatakan pada hari Sabtu bahwa Presiden Donald Trump kemungkinan akan mengumumkan tarif baru pada awal pekan.

"Kebijakan baru AS itu memiliki potensi untuk menjadi 'pembunuh' permintaan minyak," kata Bob Yawger, Direktur Mizuho di New York.

Wall Street tumbang pada hari Senin (Selasa pagi WIB), membebani minyak berjangka, pada ekspektasi bahwa pemerintahan Trump akan segera menerapkan tarif impor baru terhadap China dan negeri Tirai Bambu berjanji akan membalasnya.

Penurunan harga minyak masih tertahan potensi penurunan pasokan dari sanksi AS terhadap Iran. Sanksi yang mempengaruhi sektor perminyakan Iran akan mulai diberlakukan mulai 4 November. Volume ekspor minyak mentah Iran telah menurun sebanyak 580.000 barel per hari dalam tiga bulan terakhir, analis Bank of America Merrill Lynch mengatakan dalam sebuah catatan kepada klien.

"Kami percaya bahwa efek penuh dari sanksi minyak Iran belum terlihat dan kami merasa bahwa fase antisipatif sanksi 5-6 minggu mendatang akan dikaitkan dengan minat beli spekulatif yang stabil," kata Jim Ritterbusch, Presiden Ritterbusch and Associates dalam sebuah catatan.

Ekspor minyak Iran telah jatuh dalam beberapa bulan terakhir karena lebih banyak pembeli, termasuk pembeli terbesar kedua India, memotong impor menjelang sanksi AS yang berlaku pada bulan November. Washington bertujuan untuk memangkas ekspor minyak Iran ke nol untuk memaksa Teheran merundingkan kembali kesepakatan nuklir.

Sejak musim semi ketika administrasi Trump mengatakan akan memberlakukan sanksi, pedagang minyak mentah telah menetapkan harga dalam premi risiko yang mencerminkan kekurangan pasokan yang mungkin terjadi ketika ekspor dari Iran, produsen OPEC terbesar ketiga, terpangkas.

Menteri Energi AS Rick Perry mengatakan kepada Reuters pada hari Jumat bahwa dia tidak mengharapkan adanya lonjakan harga dan memprediksi Arab Saudi, AS dan Rusia dapat meningkatkan produksi minyak global dalam 18 bulan ke depan.

Pada Senin, Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan semua skenario yang mungkin untuk produksi minyak dapat dibahas pada pertemuan OPEC dan negara-negara non-OPEC di Aljazair bulan ini. Negara raksasa minyak Saudi Aramco akan menghabiskan lebih dari 500 miliar riyal (USD 133 miliar) untuk pengeboran minyak dan gas selama dekade berikutnya, kata seorang eksekutif perusahaan senior.

Pengemudi Ojek Online Tuntut Perbaikan Tarif
Loading
Artikel Selanjutnya
Perang Dagang Kembali Tekan Harga Minyak
Artikel Selanjutnya
Investor Khawatir Ekonomi Global, Harga Minyak Susut Dua Persen