Sukses

Risiko Serangan Israel ke Iran Tak Besar, Harga Minyak Dunia Turun

Harga minyak mentah AS dan harga minyak Brent yang menjadi patokan global masing-masing turun 3% dan 3,4% pada pekan ini. Penurunan harga minyak dunia ini menghapus keuntungan yang diperoleh ketika investor menaikkan harga di tengah kekhawatiran bahwa Israel dan Iran berada di ambang perang besar.

Liputan6.com, Jakarta - harga minyak dunia mencatatkan kerugian pada perdagangan pekan ini karena pelaku pasar melihat risiko serangan balasan Israel terhadap Iran kepada harga minyak dunia sangat terbatas. Aksi saling balas serangan ini diperkirakan belum akan menganggu pasokan minyak di dunia.

Mengutip CNBC, Sabtu (20/4/2024), harga minyak mentah AS dan harga minyak Brent yang menjadi patokan global masing-masing turun 3% dan 3,4% pada pekan ini. Penurunan harga minyak dunia ini menghapus keuntungan yang diperoleh ketika investor menaikkan harga di tengah kekhawatiran bahwa Israel dan Iran berada di ambang perang besar.

Sentimen pasar telah berubah dari rasa takut menjadi rasa lega pada minggu ini setelah Israel dan sekutunya yang dipimpin Amerika Serikat (AS) menggagalkan serangan drone dan rudal Iran yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel akhir pekan lalu.

Pemerintahan Israel yang dipimpin Netanyahu tampaknya telah tunduk pada tekanan internasional untuk menghindari eskalasi, menunggu berhari-hari untuk membalas dan akhirnya melancarkan serangan terbatas terhadap Republik Islam pada hari Jumat.

 

Harga minyak West Texas Intermediate (WTI) AS ditutup 0,5% lebih tinggi pada USD 83,14 per barel pada hari Jumat. Sementara harga minyak Brent naik 0,21% menjadi USD 87,29 per barel.

 

Kedua kontrak tersebut sebagian besar telah menghapus premi risiko yang tertanam dalam harga setelah Israel menyerang gedung diplomatik Iran di Suriah pada awal bulan ini, peristiwa yang memicu pertikaian saat ini.

“Pasar energi pernah melalui hal ini sebelumnya,” kata mitra pendiri Again Capital John Kilduff dalam acara “Squawk Box” CNBC pada hari Jumat.

“Sulit untuk memahami kenyataan betapa tingginya standar yang ada di Timur Tengah akhir-akhir ini untuk terjadinya perang habis-habisan dan dampaknya terhadap pasokan minyak.” tambah dia.

Serangan Sangat Tidak Terdengar

Mantan Panglima Tertinggi Sekutu NATO Laksamana James Stavridis mengatakan bahwa serangan balasan Israel pada hari Jumat sangat tidak terdengar dan dikalibrasi dengan hati-hati dengan menggunakan paket kecil bahan peledak dan drone dibandingkan dengan pesawat berawak.

“Kedua ibu kota, Yerusalem dan Teheran, meremehkan peristiwa tersebut – malah mengurangi ketegangan,” kata Stavridis pada hari Jumat di “Squawk Box.”

“Oleh karena itu kami secara hati-hati menyimpulkan bahwa siklus eskalasi antara Israel dan Iran telah berakhir, setidaknya jika terjadi serangan langsung terhadap satu sama lain,” jelas kepala strategi di Clocktower Group Marko Papic.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Fasilitas Nuklir

Kantor berita Iran Fars melaporkan ledakan terdengar di dekat bandara di kota terbesar ketiga di Iran, Isfahan. Kota tersebut juga merupakan lokasi salah satu pabrik nuklir utama Iran.

Angkatan bersenjata Iran mengatakan fasilitas nuklir di provinsi Isfahan dalam keadaan aman sepenuhnya.

Kilduff mengatakan, pelaku pasar paling khawatir dengan serangan terhadap fasilitas nuklir Iran karena Republik Islam akan terpaksa merespons serangan tersebut.

Saluran Telegram yang berafiliasi dengan Garda Revolusi Iran mengatakan bahwa tidak ada ledakan di lapangan di Isfahan dan suara ledakan tersebut disebabkan oleh pertahanan Iran.

 

3 dari 3 halaman

Perang Baru Mulai atau Sudah Berakhir?

Israel pada hari Minggu berjanji untuk menetapkan harga yang pantas dari Iran sebagai tanggapan atas serangan udara skala besar yang dilakukan akhir pekan lalu terhadap negara Yahudi tersebut.

Sehari sebelumnya, Iran menyerang sasaran militer di Israel, meluncurkan lebih dari 300 rudal dan drone, sebagai pembalasan atas serangan Israel terhadap kompleks kedutaan besarnya di Damaskus, Suriah.

“Dengan serangan nyata Israel terhadap Iran hari ini, sebagai balasan atas serangan Iran terhadap Israel pada Minggu lalu, kita sekarang menghadapi perang panas antar negara secara langsung,” direktur layanan minyak global Rapidan Energy, Clay Seigle, mengatakan kepada “Street Signs Asia” CNBC pada hari Jumat.

Meskipun pemerintah AS telah menjanjikan komitmen yang kuat terhadap Israel, namun Presiden Joe Biden telah mengatakan kepada Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bahwa AS tidak akan ikut serta dalam operasi ofensif apa pun terhadap Iran, kata seorang pejabat senior pemerintah kepada NBC News.

“AS harus menghindari jebakan lebih lanjut dalam upaya Israel untuk menyeret pasukan militer AS ke dalam perang yang lebih luas dengan Iran,” kata Sarah Leah Whitson, direktur eksekutif Demokrasi untuk Dunia Arab Sekarang, atau Dawn.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini