Sukses

Organda Bogor Sepakati Penurunan Tarif Angkot

Liputan6.com, Bogor - Organisasi angkutan darat (Organda) Kota Bogor sepakat menurunkan tarif angkot yang baru. Keputusan tersebut diambil setelah melalui rapat internal soal penurunan tarif angkot Paska turunnya harga bahan bakar bersubsidi per 1 Januari 2015. 

”Tarif angkot turun 500 rupiah jadi Rp 3.000 untuk umum sedangkan untuk pelajar Rp 2.500. Diberlakukan besok,” kata Ketua Organda Kota Bogor M. Ischak Abdul Rojak ketika dihubungi, Minggu (4/1/2015).

Ia menjelaskan penurunan tarif mulai berlaku hari Senin (5/1/2015). Turunnya tarif angkot tersebut disesuaikan dengan mekanisme pasar. Dalam rapat juga sempat diusulkan turun menjadi Rp 3.300 namun akhirnya dibulatkan menjadi Rp 3.000 atau turun Rp 500.

”Usai rapat internal jumat kemarin, hasilnya tarif angkot diturunkan, nanti tinggal dibuatkan SK Wali Kota dan semoga kebijakan ini bermanfaat bagi masyarakat,” tegasnya.

Rapat tersebut, lanjutnya, dihadiri oleh Wali Kota Bogor Bima Arya, Wakil Wali Kota Bogor Usmar Hariman, Kepala DLLAJ Kota Bogor Achsin Prasetyo didampingi Kabid Angkutan DLLAJ Endang Suherman dan jajaran Organda bersama KKU dan KKSU Kota Bogor.

Seperti diketahui, pemerintah secara resmi telah menurunkan harga BBM bersubsidi terhitung mulai 1 Januari 2015 dan seluruh SPBU di wilayah Kota Bogor sudah melakukan penurunan harga.

Harga dari pemerintah saat ini Premium dari harga Rp 8.500 menjadi Rp 7.600 per liter,  solar dari Rp 7.500 menjadi Rp 7.250 per liter, Pertamax dari Rp 9.950 per liter menjadi Rp 9.600 per liter, dan Pertamax Plus dari Rp 11.100 menjadi Rp 10.750 per liter. (Bima Firmasyah/Gdn)

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.