Sukses

Zoom Akan Rilis Layanan Email pada 2021?

Liputan6.com, Jakarta - Bicara soal email, hampir semua orang pasti akan tertuju ke Gmail. Pasalnya, kebanyakan pengguna internet memiliki alamat Gmail.

Dalam waktu dekat ini kemungkinan Gmail akan kedatangan pesaing baru. Zoom disebut-sebut mempertimbangkan untuk membuat layanan email buatan sendiri.

Menurut laporan dari The Information, sebagaimana dilansir Ubergizmo, Sabtu (26/12/2020), Zoom dikabarkan sedang bersiap untuk meluncurkan layanan email dan kalender untuk melengkapi platform konferensi videonya.

Di satu sisi, ini terdengar masuk akal, karena memiliki layanan email dan kalender akan lebih memudahkan pengguna Zoom untuk menyinkronkan meeting secara otomatis.

Langkah itu lebih efisien ketimbang harus memasukkannya secara manual ke platform kalender lain, seperti Gmail.

2 dari 4 halaman

Apa Bedanya dengan Gmail?

Laporan tersebut mengklaim layanan email besutan Zoom akan berbeda dengan Gmail atau Yahoo, dan tampaknya bakal menjadi platform email 'generasi berikutnya'.

Kira-kira, kapan fitur anyar itu akan dirilis? Layanan email tersebut dikabarkan akan meluncur pada 2021.

Menurut kamu, apakah layanan email bawaan di Zoom itu penting? Tulis pendapat kamu di kolom komentar ya.

3 dari 4 halaman

Zoom Dinilai Bakal Tertekan dengan Lonjakan Pengguna Gratis

Di sisi lain, pertumbuhan konsumen korporat Zoom Video Communications Inc (Zoom) yang lambat dinilai akan membebani perusahaan.

Hal ini bisa membuat [Zoom ]( 4410270 "")tertinggal dari raksasa teknologi lain, serta kesulitan mengimbangi lonjakan biaya untuk mempertahankan pertumbuhannya.

Dilansir Reuters, Selasa (1/12/2020), Zoom mengoperasikan beberapa pusat datanya sendiri, tapi juga bergantung pada layanan komputasi cloud dari vendor luar seperti Amazon.com dan Oracle. Artinya, perusahaan harus menanggung biaya untuk pengguna gratis.

Biaya tersebut didorong oleh lonjakan pengguna gratis pada kuartal III (Q3) tahun fiskal 2020 karena jutaan siswa dan guru memulai tahun ajaran baru di tengah pandemi Covid-19.

Hal ini mendorong margin laba kotor Zoom menjadi 66,7 persen, di bawah estimasi analis sebesar 72,1 persen dan rata-rata sebelum pandemi sekitar 80 persen.

Zoom pada Q3 memiliki 433.700 konsumen dengan lebih dari 10 karyawan, tumbuh 485 persen dari tahun lalu. Namun, hanya tumbuh 17 persen dibandingkan Q2 tahun fiskal. Sebagai perbandingan, tingkat pertumbuhan antara QI dan Q2 sebesar 40 persen.

Penjualan yang lambat terhadap konsumen korporat tersebut dinilai akan membuat Zoom kalah saing dari perusahaan-perusahaan teknologi besar.

"Cisco dan Microsoft sangat mengakar di segmen perusahaan besar, sehingga Zoom memiliki pekerjaan jauh lebih sulit melawan daripada yang mereka lakukan di ruang bisnis kecil, yang sebagian besar belum dapat ditembus," ungkap analis di Rosenblatt Securities, Ryan Koontz.

4 dari 4 halaman

Harapan Zoom

Chief Financial Officer Zoom, Kelly Steckelberg, berharap margin kotor perusahaan akan membantu mencapai target jangka panjang.

"Kami memperkirakan margin kotor akan konsisten dengan Q3 hingga tahun fiskal berikutnya sebelum mulai melakukan peningkatan menuju target margin jangka panjang kami," tuturnya.

(Isk/Ysl)

 

BERANI BERUBAH: Reinkarnasi Ala Event Organizer