Sukses

Qomar diduga memalsukan ijazah sebagai syarat mencalonkan diri sebagai rektor.