Sukses

Perkuat Kolaborasi dengan Kampus Mancanegara, Unesa Gelar Unifur 2022

Liputan6.com, Surabaya - Universitas Negeri Surabaya (Unesa) menggelar Unesa’s International Forum of University Rectors (UNIFUR) 2022, guna memperluas dan memperkuat kolaborasi internasional perguruan tinggi di dunia.

"UNIFUR merupakan kegiatan tahunan bidang perencanaan dan kerja sama Unesa yang melibatkan pimpinan perguruan tinggi diberbagai negara," ujar ketua panitia penyelenggara Asrori, Jumat (9/12/2022).

Asrori mengungkapkan, total perguruan tinggi yang terlibat dalam UNIFUR tahun ini yaitu sekitar 50 institusi dari 15 negara. Sebagian dari mereka menjadi pemateri di beberapa sesi diskusi maupun FGD. Acara ini merupakan salah satu upaya Unesa untuk memperluas dan memperkuat kerjasama dengan institusi luar negeri.

“Setelah jadi PTN BH, kerja sama internasional menjadi salah satu tuntutan kami. UNIFUR ini termasuk media untuk bertemu dengan partner internasional saling bertukar pikiran dan informasi terkait apa yang sudah dilakukan termasuk inovasi di kampus atau negara masing-masing,” ujarnya.

Asrori mengatakan, lewat kerja sama internasional termasuk yang diteken beberapa institusi dalam acara tersebut, banyak program yang bisa dilakukan bersama ke depan, termasuk pertukaran pelajar dan dosen, kolaborasi riset dan publikasi ilmiah termasuk kelas atau kursus musim panas (summer course).

"Selain itu, juga kolaborasi mengadakan forum internasional membahas isu-isu mutakhir tingkat global seperti krisis global, pendidikan, termasuk peran perguruan tinggi di dalamnya," ucap pria yang juga menjabat kepala Kantor Urusan Internasional (KUI) Unesa.

Wakil Rektor Bidang Perencanaan dan Kerjasama Unesa Sujarwanto menambahkan, sesuai dengan tema Enhancing Universities’ G20 Involvement to Achieve World Class University, tahun ini mengangkat isu G20 yang membahas tiga sektor prioritas seperti penguatan arsitektur kesehatan global, transisi energi dan transformasi digital.

“Nah, peran perguruan tinggi kira-kira ini apa dan apa yang bisa dikerjasamakan ke depan, itu yang kita sama-sama bahas sekarang," ujarnya.

Arah penguatan kerja sama internasional tersebut yaitu sebagai jalan menuju world classs university atau WCU.

"Karena, dengan kerjasama tersebut, kami bisa mengadakan riset dan publikasi bersama yang tentunya bisa menjadi nilai tambah untuk meningkatkan peringkat Unesa di tingkat dunia," ucap Sujarwanto.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Bidang Unggulan

Sujarwanto melanjutkan, aspek kerja sama yang diunggulkan Unesa tidak jauh dari bidang unggulannya yaitu pendidikan, olahraga, seni dan disabilitas.

"Nah, salah satu yang didorong Unesa lewat kerjasama internasional adalah meningkatkan kesadaran bersama untuk memberikan layanan atau aksesibilitas yang berkualitas kepada penyandang disabilitas," ujarnya.

“Karena itu, kami meluncurkan Unesa-DIMETRIC (Disability Inclusion Metrics) sebagai wadah pemeringkatan perguruan tinggi di dunia dalam hal layanan disabilitas,” imbuh Sujarwanto.

Unesa-DIMETRIC, lanjut Sujarwanto, membawa misi untuk mewujudkan kampus SETARA (sustainable, equality, accountable dan responsible) di dunia.

Pemeringkatan ini diluncurkan sejak 15 Agustus 2022 yang dihadiri Kemenpora RI Zainudin Amali kemudian masuk tahap registrasi institusi di dunia dan hari ini adalah awarding-nya.

“Harapannya seluruh institusi pendidikan di dunia termotivasi untuk sama-sama mewujudkan lingkungan yang ramah bagi penyandang disabilitas,” ujarnya Sujarwanto.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS