Sukses

Mensos Risma Serahkan Bantuan kepada Korban Tragedi Kanjuruhan di Blitar

Liputan6.com, Blitar - Menteri Sosial Tri Rismaharini menyerahkan bantuan untuk keluarga korban Tragedi Kanjuruhan asal Kabupaten Blitar sebagai bentuk perhatian dari pemerintah bagi keluarga dan korban.

"Ini bagian kepedulian pemerintah untuk perhatian kepada keluarga dan ini sesuai dengan tugas dan pokok kami di Kemensos," kata Menteri Sosial Tri Rismaharini setelah penyerahan bantuan itu di Kantor Kecamatan Garum, Kabupaten Blitar, Sabtu (8/10/2022).

Ia mengatakan, Kemensos terus melakukan pendistribusian bantuan kepada korban maupun keluarganya yang menjadi korban dari tragedi di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Sabtu, 1 Oktober 2022.

Selain di Malang, dirinya ke Tulungagung, Blitar, hingga Pasuruan, yang dilaporkan ada korban dari daerah itu.

Pihaknya juga siap menerima verifikasi data penerima bantuan korban yang belum masuk data. Petugas diminta untuk mendata mereka, memasukkan data sehingga nantinya mudah untuk koordinasi termasuk pemberian bantuan.

"Nanti akan diajukan, ada verifikasi dan dari anak-anak Tagana bisa diberikan tambahan (data korban)," kata Mensos.

Terkait dengan korban yang menjadi yatim dari tragedi itu, Mensos mengatakan akan dimasukkan data penerima bantuan sosial untuk anak yatim. Yang bersangkutan akan menerima bantuan sosial setiap bulan.

Ia juga mengatakan, Kemensos telah menerjunkan 30 personelnya untuk melakukan pendampingan pada keluarga korban maupun korban. Mereka akan membantu secara psikologis, agar para korban tidak lagi mengalami trauma.

Sekretaris Daerah Kabupaten Blitar Izul Marom mengatakan di Kabupaten Blitar, terdapat lima orang meninggal dunia menjadi korban tragedi Kanjuruhan, Kabupaten Malang itu.

Selain itu, terdapat 11 orang yang mengalami luka sedang dan dua orang luka berat. Untuk yang luka berat, masih dirawat di rumah sakit. Kondisi keduanya, kini dikabarkan sudah lebih baik.

Sekda mengatakan, animo warga Kabupaten Blitar untuk menonton bola memang tinggi, sehingga saat ada pertandingan ada warga yang berangkat ke Malang untuk menonton pertandingan secara langsung.

"Di Blitar, anak-anak kalau ada pertandingan bola datang. Namun, kami tidak menyangka. Saat itu juga, kami terus koordinasi malam kejadian, berapa korban dari Kabupaten Blitar dan paginya langsung kami bagi yang ke rumah sakit hingga menyiapkan ambulans," kata Sekda.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Petaka Tak Bisa Dihindari

Dalam kunjungannya, Mensos bertemu langsung dengan keluarga korban serta dialog dengan mereka. Sejumlah keluarga dari korban yang hadir berterimakasih atas perhatian yang diberikan oleh pemerintah.

Mereka juga sadar petaka tidak bisa dihindari dan tidak bisa diminta, sehingga menerima kejadian tersebut. Mereka juga menjadikan hal ini sebagai bahan introspeksi diri, untuk ke depan lebih hati-hati.

Mensos juga memberikan bantuan berupa uang tunai kepada keluarga korban, yang langsung diterima mereka.

Tragedi terjadi setelah pertandingan antara Arema FC dengan Persebaya Surabaya, di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, mengakibatkan 131 orang meninggal dunia dan ratusan orang lainnya mengalami luka-luka.

Insiden terjadi sesaat setelah gas air mata dikeluarkan petugas, menyebabkan mereka berdesak-desakan hendak keluar dari stadion.

Dalam perkara ini, Polri telah menetapkan enam orang tersangka. Namun, dimungkinkan jumlah itu bisa bertambah.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS