Sukses

Low Tuck Kwong Menadah Cuan dari Dividen Bayan Resources Setara Rp 4,75 Triliun

Bayan Resources (BYAN) akan membagikan dividen interim sebesar USD 500 juta atau setara dengan USD 0,015 per saham. Segini yang akan didapatkan Low Tuck Kwong.

Liputan6.com, Jakarta - Emiten batu bara milik Low Tuck Kwong, PT Bayan Resources Tbk (BYAN) telah mengumumkan rencana pembagian dividen interim untuk periode tahun buku 2023. 

Mengutip keterbukaan informasi ke Bursa Efek Indonesia (BEI), dikutip Jumat (812/2023), Bayan Resources akan membagikan dividen interim sebesar USD 500 juta atau setara dengan USD 0,015 per saham. Pembagian dividen tersebut sesuai dengan keputusan direksi yang telah disetujui dewan komisaris pada 5 Desember 2023. 

Sementara itu, Low Tuck Kwong memiliki 20,35 miliar lembar saham BYAN atau setara 61,05 persen. Alhasil, ia menadah cuan dari dividen BYAN sebesar USD  305,28 juta atau setara dengan Rp 4,75 triliun (asumsi kurs Rp 15.567 per dolar AS). 

Di samping itu, hingga 30 September 2023, laba bersih yang didapat diatribusikan kepada entitas induk sebanyak USD 910,50 juta, saldo laba ditahan yang tidak dibatasi penggunaannya USD 1,92 miliar serta total ekuitas senilai USD 2,16 miliar. 

Berikut ini merupakan jadwal pembagian dividen interim BYAN:

  • Cum dividen di pasar reguler dan negosiasi: 15 Desember 2023
  • Ex dividen di pasar reguler dan negosiasi: 18 Desember 2023
  • Cum dividen di pasar tunai: 19 Desember 2023
  • Ex dividen di pasar tunai: 20 Desember 2023
  • Recording date: 19 Desember 2023
  • Pembayaran dividen: 5 Januari 2024 

Pada penutupan perdagangan saham Jumat, 8 Desember 2023, saham BYAN stagnan di posisi Rp 19.000 per saham. Saham BYAN berada di level tertinggi Rp 19.000 dan terendah Rp 18.800 per saham. Total frekuensi perdagangan 102 kali dengan volume perdagangan 390 saham. Nilai transaksi Rp 738,1 juta.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Kinerja Kuartal III 2023

Sebelumnya diberitakan, PT Bayan Resources Tbk (BYAN), mengalami penurunan pendapatan sebesar 17,66 persen year on year (YoY) menjadi USD 2,75 miliar hingga akhir kuartal III 2023. Pada periode yang sama tahun sebelumnya, BYAN meraup pendapatan senilai USD 3,34 miliar.

Pendapatan BYAN per kuartal III 2023 didominasi oleh segmen ekspor dengan nilai mencapai USD 2,43 miliar. Adapun pendapatan BYAN dari segmen domestik tercatat sebesar USD 317 juta.

BYAN mencatatkan beban pokok pendapatan sebanyak USD 1,43 miliar per kuartal III 2023, atau meningkat 37,5 persen YoY dibandingkan beban pokok pendapatan perusahaan per kuartal III 2022 senilai USD 1,04 miliar.

Beban penjualan BYAN juga bertambah 21,79 persen menjadi USD 59,52 juta per kuartal III 2023, dari sebelumnya USD 48,87 juta per kuartal III 2022. 

Hingga akhir kuartal III 2023, emiten milik konglomerat Low Tuck Kwong ini membukukan laba bersih yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebanyak USD 910,50 juta. Hasil ini menyusut 40,83 persen dibandingkan realisasi periode yang sama tahun sebelumnya yakni sebesar USD 1,62 miliar.

Total aset BYAN hingga kuartal III 2023 berjumlah USD 2,83 miliar. Aset ini terbagi atas liabilitas sebesar USD 664,63 juta dan ekuitas senilai USD 2,16 miliar.

 

3 dari 4 halaman

Bayan Resources Dapat Perpanjangan Pinjaman dari Bank Permata Senilai Rp 3,56 Triliun

Sebelumnya diberitakan, PT Bayan Resources Tbk (BYAN) mendapatkan perpanjangan jangka waktu dan peningkatan fasilitas perbankan dari PT Bank Permata Tbk (BNLI) pada 4 November  2023.

Direktur Utama Bayan Resources Low Tuck menuturkan, pihaknya telah menandatangani perubahan terhadap perjanjian pemberian fasilitas perbankan dengan Bank Permata sebagai pemberi fasilitas yang telah ditandatangani sebelumnya pada 22 Desember 2020. 

Perpanjangan jangka waktu Fasilitas Omnibus Revolving Loan (RL)/GB/SBLC dan Fasilitas FX Line dari yang sebelumnya akan berakhir pada 20 Desember 2023 menjadi berakhir pada 20 Desember 2026. 

Adapun peningkatan jumlah Fasilitas Omnibus Revoving Loan (RL)/BG/SBLC dari USD 130 juta menjadi USD 230 juta yang terdiri dari USD 200 juta untuk Fasilitas RL dan USD 30 juta untuk Fasilitas BG/SBLC. Artinya, fasilitas pinjaman ini menjadi sekitar Rp 3,56 triliun (dengan asumsi kurs Rp 15.501 per dolar AS). 

Dia bilang, fasilitas perbankan tersebut digunakan untuk pembiayaan modal kerja dan mendukung kebutuhan jaminan bank, transaksi valas (Spot dan Forward, Mata Uang Utama) Perseroan dan para anak perusahaannya.

"Kegiatan operasional Perseroan dan anak usahanya terjamin kelancarannya dengan adanya fasilitas perbankan tersebut yang sewaktu-waktu dapat digunakan oleh Perseroan dan anak usahanya," kata Low Tuck Kwong dalam keterbukaan informasi ke Bursa Efek Indonesia (BEI), ditulis Rabu (6/12/2023). 

 

4 dari 4 halaman

Indonesia Mulai Transisi Energi, Bayan Resources Pantau Peluang Ekspor

Sebelumnya diberitakan, salah satu perusahaan pertambangan batu bara terbesar di Indonesia, PT Bayan Resources Tbk (BYAN) optimistis memiliki prospek yang cukup cerah dalam masa transisi energi.

Indonesia menargetkan nol emisi pada 2060. Sembari menunggu waktu itu tiba, Direktur PT Bayan Resources Indonesia Tbk Alexander Ery Wibowo mengatakan bahwa Indonesia masih membutuhkan sumber energi listrik berbasis batu bara.

Di sisi lain, hilirisasi batu bara sebagai upaya diversifikasi bisnis usai 2060 juga membutuhkan biaya dan waktu yang tidak sebentar.

"Kekayaan alam batu bara di Indonesia pada 2022 91,8 miliar ton, ini kekayaan alam yang baik penambang bisa manfaatkan dengan fungsi yang beda-beda. Seperti untuk kelistrikan untuk industri lainnya seperti hilirisasi memang butuhkan waktu dan teknologi. Kebetulan kondisi pasar belum menunjang secara keekonomiannya untuk investasi dalam skala besar. Tapi dengan potensi sumber daya batu bara yang ada, seiring waktu sampai 2060 kami percaya nanti akan ada perkembangan teknologi yang bisa tercapai,” kata dia dalam  CNBC Green Economic Forum, Senin (22/5/2023).

Di sisi lain, Alex mengatakan permintaan global untuk produk batu bara masih tinggi. Sehingga ini menjadi peluang lain saat nanti permintaan batu bara dalam negeri mulai menipis. Di samping itu, lini usaha perseroan tidak hanya terpaku pada aktivitas pertambangan, melainkan juga akomodasi dari sisi logistik. Sehingga perseroan optimis dapat bertahan lebih lama.

Sebelum batu bara banyak dialokasikan untuk ekspor, Alex memperkirakan peluang yang bisa dimanfaatkan pelaku usaha batu bara adalah melakukan diversifikasi atau hilirisasi batu bara menjadi produk petrokimia. Namun, untuk saat ini, perseroan juga berkomitmen untuk turut memprioritaskan kebutuhan dalam negeri. “Setidaknya apabila tidak diperlukan lagi, maka saat ini prediksi bisa dimanfaatkan untuk industri petrokimia,” imbuh dia.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini