Sukses

Memilih Saham Menarik di Tengah Sentimen Inflasi hingga Potensi Resesi Global

Liputan6.com, Jakarta - Sentimen ancaman resesi global, suku bunga dan inflasi tinggi membayangi bursa saham. Meski demikian, di tengah sentimen tersebut, pelaku pasar dapat memilih saham menarik untuk dicermati.

Analis Kiwoom Sekuritas, Abdul Azis  menuturkan, saat memilih saham di tengah keadaan sentimen resesi dan inflasi tinggi tetap memilih saham yang memiliki prospek baik dari perusahaan dan industrinya.

"Dalam memilih saham di tengah keadaan sentimen resesi dan inflasi tinggi tetap memilih saham yang memiliki prospek yang bagus baik dari perusahaan atau dari industrinya serta pilih saham yang masih undervalue,” kata Abdul kepada Liputan6.com, ditulis Selasa (4/10/2022).

Abdul mengatakan, pelaku pasar saat ini bisa melakukan wait and see atau membeli saat terjadi pelemahan pada saham yang undervalue.

"Saat ini bisa melakukan wait and see atau bisa buy on weakness pada saham yang memang sudah undervalue karena penurunan indeks bisa menjadi momentum investor untuk mendapat saham dengan harga murah terlebih di akhir tahun akan ada fenomena window dressing,” kata dia.

Untuk saham yang bisa dicermati, Abdul memilih saham antara lain  PT Adaro Energy Indonesia Tbk (ADRO) dan PT Indo Tambangraya Megah Tbk (ITMG).

“Rekomendasinya trading buy untuk ADRO dan ITMG dengan potensi upside 5-10 persen, dan untuk saham konstruksi rekomendasi buy WIKA, dan PTPP dengan potensi upside 15-20 persen,” kata dia.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual saham. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Melihat Kondisi Bursa Saham Global

Menurut ia, saat ini saham komoditas masih menarik untuk dicermati seperti ADRO, ITMG masih menarik dicermati, selain itu saham saham properti juga menarik untuk dilirik mengingat pembangunan IKN.

Sementara itu, Research Analyst Henan Putihrai Sekuritas, Jono Syafei mengatakan, investor disarankan wait and see menunggu kondisi pasar saham global stabil. 

“Strategi yang bisa dilakukan yaitu mulai mencicil saham-saham bluechip terutama yang memiliki neraca kuat dan kinerja stabil, dengan harapan di akhir tahun harga sahamnya akan terapresiasi,” kata Jono.

Jono mengatakan, saham yang bisa dicermati antara lain, BBRI, AKRA, ASII, dan TLKM.

“Saham yang dapat dicermati antara lain, BBRI (TP (target price-red) 5.150), AKRA (TP 1.600), ASII (TP 8.500), TLKM (TP 5.500),” ujar dia.

3 dari 4 halaman

Melihat Prospek IHSG pada Kuartal IV 2022

Sebelumnya, memasuki akhir tahun atau kuartal IV, indeks harga saham gabungan (IHSG) diperkirakan mengalami koreksi. IHSG ditutup pada posisi 7.040 pada akhir kuartal III 2020. Mengutip data RTI, IHSG turun 1,9 persen dalam sebulan terakhir.

"Secara seasonality memang pada September biasanya IHSG mengalami koreksi, sehingga investor disarankan wait and see menunggu kondisi pasar saham global stabil," ujar Analis Henan Putihrai Sekuritas Jono Syafei kepada Liputan6.com, ditulis Minggu (2/10/2022).

Sementara untuk window dressing sendiri, Jono mencermati biasanya akan mulai terlihat pada Oktober. Window dressing utamanya terjadi pada saham LQ45. Kondisi ini bisa dijadikan peluang bagi investor yang ingin mulai mengoleksi saham-saham bluechip secara bertahap. 

Window dressing merupakan pola ketika harga saham cenderung menguat mendekati pergantian tahun. Hal ini karena fund manager cenderung memoles portofolionya pada akhir tahun sehingga rapornya bagus. Window dressing juga dilakukan emiten untuk merapikan laporan keuangan agar menarik pasar.

 

 

4 dari 4 halaman

Strategi

"Strategi yang bisa dilakukan yaitu mulai melirik saham-saham bluechip yang memiliki neraca kuat, utang sedikit dan valuasi murah dengan harapan di akhir tahun harga sahamnya akan terapresiasi,” imbuh Jono.

Adapun sektor yang bisa diperhatikan jelang akhir tahun yaitu perbankan, konsumer, ritel, dan komoditas.

Sementara itu, Analis PT MNC Sekuritas, Herditya Wicaksana menuturkan, saat ini belum ada perubahan target IHSG hingga akhir 2022. Adapun IHSG masih akan dibayangi sentimen potensi resesi global. IHSG diprediksi untuk bearish 6.743 dan bullish 7.480 hingga akhir 2022.

“Kami perkirakan seperti itu (sentimen resesi global-red), karena the Fed masih bernada hawkish hingga 2023 untuk menekan inflasi hingga target 2 persen,” kata dia.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.