Sukses

Harga Tahu dan Tempe Boleh Naik, Yana Mulyana Minta Perajin Tak Mogok

Liputan6.com, Bandung - Pelaksana tugas (Plt) Wali Kota Bandung Yana Mulyana mengimbau agar perajin tahu dan tempe tidak mogok produksi. Lebih baik harga naik, mengingat tahu dan tempe adalah makanan yang dicari banyak masyarakat.

"Operasional saja kayak biasa, jangan mogok karena tahu dan tempe kan makanan kita juga," katanya di Bandung, Rabu (16/2/2022).

Adapun kenaikan harga kedelai ini memantik rencana para perajin tahu tempe untuk mogok produksi. Sebelumnya, sempat disampaikan oleh produsen yang tergabung dalam Pusat Koperasi Produsen Tempe Tahu Indonesia (Puskopti) Daerah Jawa Barat.

Mogok produksi rencananya digelar serentak selama tiga hari dari 21-23 Februari 2022.

"Itu mah kebijakan mereka lah (mogok), kita coba di hulunya sisi suplainya. Makanya kami hadir ke sisi distributornya meyakinkan stoknya ada enggak," ujar Yana.

 

*** Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Simak Video Pilihan Berikut Ini:

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Dipicu Gagal Panen

Yana mengungkapkan, kenaikan harga kacang kedelai di Kota Bandung merupakan imbas dari gagal panen di negara penghasil seperti Brasil.

Merujuk informasi yang didapat dari sejumlah distributor, kata dia, gagal panen itu menyebabkan produksi menurun. Hal ini menyebabkan harga internasional pun menanjak.

"Ada beberapa daerah penghasil kedelai, Brasil, dan Amerika, ada sedikit gagal panen sehingga produksinya berkurang," ujarnya.

Saat ini, stok kedelai disebut masih tersedia meski jumlahnya terbatas. Menurut informasi yang diterima Yana, kini sudah ada pembelian ratusan ribu ton kacang kedelai di tingkat asosiasi Jakarta.

"Sekarang ini di asosiasinya di Jakarta ada 140 ribu ton dalam perjalanan. Sudah ada pembelian itu mungkin dalam waktu dekat ada 160 ribu ton juga. Jadi stok mah aman, tapi tadi harga internasional sedang naik," katanya.

Dari pembelian tersebut, Yana mengaku belum menerima jumlah yang akan dialokasikan ke Kota Bandung. Tapi Pemerintah Kota Bandung akan segera meminta subsidi khusus dari Kementerian Perdagangan guna menstabilkan harga.

"Dalam waktu dekat saya minta dinas terkait untuk membuat surat ke kementerian. Mudah-mudahan kita bisa ada perlakuan khusus, apakah itu subsidi, seperti minyak goreng lah," ujarnya.

3 dari 3 halaman

Kenaikan Diprediksi hingga Mei

Sebelumnya, Dinas Perdagangan dan Industri (Disdagin) Kota Bandung memprediksi kenaikan harga kacang kedelai akan bertahan hingga Mei mendatang.

Kepala Bidang Distribusi Perdagangan Disdagin Kota Bandung, Meiwan Kartiwa mengatakan, harga diperkirakan akan mulai turun pada bulan Juli mendatang.

"Menurut Kemendag (Kementerian Perdagangan), kenaikan ini diperkirakan bisa sampai bulan Mei dan penurunan diprediksi akan terjadi di bulan Juni-Juli. Jadi, kenaikan harga kedelai ini ada di produk akhir seperti tahu tempe," katanya.

Dari amatan Disdagin pada pekan ini terhadap sembilan pasar tradisional di Kota Bandung, di antaranya Pasar Astanaanyar, Cihaurgeulis, Ciwastra, Kiaracondong, Kosambi, Pasar Baru, dan lainnya, harga persatu kilogram menyentuh Rp12.500. Padahal, pada Desember lalu hanya Rp9.000 perkilogram.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS