Sukses

Iko Alasan Penyebaran Hoaks di Media Sosial Payah Dibendung

Liputan6.com, Jakarta - Direktur Media Kernels Indonesia Drone Emprit, Ismail Fahmi mangatoan informasi palsu atau hoaks payah dibendung. Penyebaran hoaks payah dilacak karano isinyo barasal dari gabuangan konten dari akun babeda.

Fahmi manyampaian babarapo ciri hoaks adolah informasinya labiah manyasar perasaan atau psikologi khalayak, bahkan mamatian logika.

Hal iko samakin parah karano pangguno media sosial suko babagi informasi tanpa disariang talabiah dulu.

Ironisnyo hoaks iko sangajo dibuek oknum tatantu untuak mandapekan keuntungan. Padohal, isi hoaks sangaik marugian masyarakat dan indak jarang mamakan korban.

"Video-video indak nyambuang, tapi katiko disambuangan mambantuak carito. Teori konspirasi kabanyakan mode itu, dan itu dipotong-potong sajo," kecek Fahmi dilansir website resmi Muhammadiyah.

"Dari mambuek berita hoaks, oknum panyebar hoaks bisa maraup Rp10-15 juta per bulan. Mereka biasonyo membuek website, sasudah itu ado urang yang mancaliak dan ado iklannyo kemudian manyeba kama-kama," kato Fahmi.

Saksikan juga video berikut:

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Tentang Cek Fakta Liputan6.com

Malawan hoaks samo jo malawan pembodohan. Untuk itulah kami mambuek Kanal Cek Fakta Liputan6.com 2018 lalu, dan sampai kini kami aktif maagiah literasi media ka masyarakat.

Sajak 2 Juli 2021, Cek Fakta Liputan6.com bagabuang dalam International Fact Checking Network (IFCN) dan menjadi patner Facebook.

Kami jadi bagian dari insiatif cekfakta.com, bakarajo samo jo pihak manopun, tapi indak mampangaruhi indepedensi kami.

Kok uda/uni atau masyarakat yang punyo informasi saputa hoaks yang nio manalusuri jo diverifikasi, buliah manyampaian di email sekfakta.liputan6@kly.id.

Nio capek dapek jawaban? Hubungi Chatbot WhatsApp Liputan6 Cek Fakta di 0811-9787-670 atau klik tautan iko.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS