Sukses

Turut Panen Raya, Ketua DPR Salut pada Perjuangan Petani

Liputan6.com, Banyuasin - Ketua DPR, Bambang Soesatyo, menyemangati para petani dalam panen raya di Kecamatan Air Saleh, Banyuasin, Sumatera Selatan (Sumsel), Senin ini.

Bahkan, legislator yang kondang disapa dengan panggilan Bamsoet itu harus menaiki sepeda motor dengan membonceng aparat bintara pembina desa (babinsa) demi ikut panen raya bersama para petani.

Bamsoet dalam sambutannya mengatakan, angka produksi padi nasional pada 2017 mencapai 81.382.451 ton. Angka itu meningkat 2,56 persen dibanding produksi 2016 yang menyentuh 79.354.767.

"Hal ini tentu sangat menggembirakan kita semua," tegasnya dalam keterangan tertulis yang diterima Liputan6.com, Senin (29/1/2018).

Menurut Bamsoet, Indonesia sebagai negara agraris memiliki lahan pertanian yang sangat luas sekaligus memiliki produksi padi yang sangat besar. Hanya saja, saat ini terjadi kesenjangan antara kebutuhan beras di dalam negeri dengan stok yang dihasilkan petani.

"Oleh karena itu beberapa waktu yang lalu kita harus melakukan impor beras dari negara tetangga guna memenuhi kebutuhan tersebut," ucapnya di acara panen raya yang juga dihadiri Ketua MPR Zulkifli Hasan, Menteri Pertanian Amran Sulaiman, dan Kepala Staf Presiden (KSP) Moeldoko itu.

 

2 dari 3 halaman

Nawacita Bidang Pangan dan Pertanian

Namun, Bamsoet tak mau impor beras terus berlanjut. Politikus Golkar itu lantas mengingatkan visi Presiden Joko Widodo atau Jokowi dalam bidang pangan dan pertanian yang tertuang dalam Nawacita.

Nawacita Presiden Jokowi di bidang pertanian yang salah satunya adalah terciptanya swasembada pangan untuk lima komoditas dalam jangka waktu lima tahun. "Maka, kegiatan hari ini adalah bentuk atau ikhtiar nyata untuk mewujudkan swasembada tersebut," tegasnya.

Bahkan, Bamsoet optimistis bahwa pertanian di Indonesia semakin maju, sehingga para petaninya kian sejahtera. Mantan Ketua Komisi III DPR itu menyebut petani sebagai pejuang dan pahlawan tanpa tanda jasa.

"Para petani adalah pejuang dan pahlawan. Bayangkan kalau saudara mogok tidak menanam padi, Jakarta akan kacau balau," katanya.

 

3 dari 3 halaman

Peningkatan Rasio Lahan Pertanian

Bamsoet secara khusus juga memuji program peningkatan rasio lahan pertanian dari 0,3 hektare per kepala keluarga menjadi 2 hektare per kepala keluarga.

Dia meyakini program itu akan mampu menggenjot angka produksi padi pada tahun-tahun mendatang.

Sebab,hal itu merupakan salah satu program Nawacita Presiden Jokowi yang harus terus diupayakan. Dengan demikian, ke depan, para petani tidak lagi menjadi petani miskin dengan lahan terbatas.

"Tetapi, menjadi petani yang sejahtera dengan lahan yang memadai sekaligus mampu memenuhi kebutuhan padi nasional untuk berswasembada," Bamsoet memungkasi.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Yang Panen yang Menolak Impor
Artikel Selanjutnya
Panen Raya Tiba, Beras Impor Jadi Buah Simalakama